Milia - Gejala, sebab dan rawatan

Milia adalah lebam putih kecil yang umumnya tumbuh di wajah, seperti di hidung, pipi, dan di bawah mata. Milia boleh dialami oleh sesiapa sahaja, tetapi ia paling kerap berlaku pada bayi baru lahir.

Milia secara amnya tidak berbahaya dan tidak perlu diperlakukan semasa mereka pergi sendiri. Namun, dalam beberapa kes, milia boleh menjengkelkan dan tidak akan hilang dengan sendirinya, jadi anda perlu mengambil tindakan untuk menyingkirkannya.

Istilah milia digunakan untuk lebam putih kecil yang tumbuh secara berkumpulan. Sekiranya hanya ada satu ketulan, keadaan ini disebut milium.

Jenis Milia

Milia terbahagi kepada beberapa jenis, iaitu:

  • Milia neonatal adalah istilah untuk milia pada bayi baru lahir. Jenis milia ini agak biasa pada bayi baru lahir.
  • Milia utama atau milia primer adalah milia yang muncul pada kanak-kanak dan orang dewasa. Milia primer biasanya hilang dalam beberapa minggu hingga beberapa bulan.
  • Milia sekunder atau milia sekunder adalah milia yang muncul pada kulit yang cedera, misalnya dari lepuh, luka bakar, atau penggunaan krim kulit yang mengandung kortikosteroid.
  • Milia en plak Milia adalah milia yang agak teruk dan penyebab Milia jenis ini biasanya tumbuh cukup lebar dan menonjol dengan diameter beberapa sentimeter. Milia en plak biasanya mempengaruhi wanita pertengahan umur.
  • Pelbagai militan meletus Milia adalah milia yang biasanya muncul dalam kelompok selama beberapa minggu atau bulan. Jenis milia ini juga jarang berlaku.

Sebab Milia

Milium atau milia terbentuk apabila sel-sel kulit mati atau protein yang disebut keratin terperangkap di bawah permukaan kulit. Tidak diketahui dengan tepat mengapa milia tumbuh pada bayi baru lahir. Walau bagaimanapun, pada orang dewasa, penampilan milia sering dikaitkan dengan kerosakan kulit, seperti:

  • Kulit melepuh kerana keadaan atau penyakit tertentu, seperti epidermolisis bullosa, pemphigoid cicatricial, atau Porphyria cutanea tarda
  • Kulit melepuh kerana terkena tumbuhan beracun, seperti dalam keadaan racun ivy
  • Kerosakan kulit akibat pendedahan cahaya matahari yang kerap atau terbakar
  • Penggunaan krim kortikosteroid jangka panjang
  • Penjagaan kulit dengan prosedur tertentu, seperti dermabrasi atau laser muncul semula

Gejala Milia

Milia dicirikan oleh ketulan yang berwarna putih mutiara atau putih kekuningan. Benjolan ini kecil dengan diameter sekitar 1-2 milimeter. Walaupun tidak menyakitkan, benjolan ini tidak selesa bagi sesetengah penghidap.

Milia juga boleh kelihatan merah dan jengkel ketika menggosok pakaian atau tempat tidur yang kasar.

Milium atau milia boleh tumbuh di mana sahaja, tetapi ia lebih kerap berlaku dalam kumpulan di kawasan berikut:

  • Kulit kepala
  • Dahi
  • Kelopak mata
  • Hidung
  • di belakang telinga
  • Pipi
  • Rahang
  • Bahagian dalam mulut
  • Dada
  • Seks

Bila hendak berjumpa doktor

Milia tidak berbahaya dan akan hilang sendiri dalam beberapa minggu atau bulan. Walau bagaimanapun, jika milia mengganggu, disyorkan untuk berjumpa doktor. Anda juga disarankan untuk membawa anak anda ke doktor, jika terdapat benjolan pada kulit yang tidak hilang setelah 3 bulan.

Diagnosis Milia

Doktor dapat mengenali milia dengan mudah hanya dengan melihat ciri-ciri ketulan. Walau bagaimanapun, pada pesakit yang disyaki menghidap milia en plak atau untuk mengetahui punca kemunculan benjolan tersebut, doktor perlu melakukan biopsi (pengambilan sampel tisu kulit) untuk pemeriksaan di makmal.

Rawatan Milia

Milia pada bayi tidak perlu dirawat kerana tidak berbahaya dan akan hilang sendiri dalam beberapa minggu. Manakala pada remaja dan dewasa, milia biasanya hilang dalam beberapa bulan.

Walau bagaimanapun, milia juga boleh menjengkelkan. Sebenarnya, dalam beberapa kes milia sekunder, benjolan boleh menjadi kekal. Dalam keadaan seperti itu, perlu diambil tindakan oleh doktor untuk membuang benjolan tersebut. Tindakan yang boleh dilakukan adalah:

  • Cryotherapy, yang merupakan prosedur untuk membekukan dan memusnahkan ketulan milia menggunakan nitrogen cair
  • Dermabrasion, iaitu penyingkiran lapisan atas kulit menggunakan alat khas
  • Kulit kimia, iaitu penyingkiran lapisan atas kulit dengan menggunakan cecair kimia
  • Ablasi laser, yang merupakan prosedur untuk membuang milia menggunakan laser
  • Diathermy, iaitu prosedur untuk menghancurkan milia dengan menggunakan haba
  • Deroofing, yang merupakan prosedur untuk membuang kandungan milia menggunakan jarum steril

Sekiranya berlaku milia en plak, doktor anda mungkin menetapkan antibiotik yang diambil melalui mulut (oral) atau krim isotretinoin untuk digunakan pada kulit (topikal).

Komplikasi Milia

Seperti yang dijelaskan di atas, milia bukanlah keadaan berbahaya, jadi tidak perlu risau. Namun, usaha untuk menyingkirkan milia tanpa prosedur perubatan yang betul, seperti memerah atau mengikis milia, boleh mengakibatkan parut kekal.

Sekiranya penampilan milia mengganggu, anda harus segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

Pencegahan Milia

Dalam sebilangan besar kes, milia tidak dapat dicegah. Namun, anda disarankan untuk menjaga kulit yang sihat untuk mengurangkan risiko terkena milia (terutama milia sekunder). Beberapa cara yang boleh dilakukan adalah:

  • Lindungi diri anda dari pendedahan cahaya matahari yang berlebihan dengan menggunakan pelindung matahari dengan SPF 30 atau lebih
  • Gunakan produk penjagaan kulit yang sesuai dengan jenis kulit anda
  • Bersihkan wajah anda secara berkala dengan sabun ringan dan bebas dari paraben
  • Elakkan menggunakan produk yang mengandungi kortikosteroid tanpa cadangan atau preskripsi doktor
  • Mengambil suplemen vitamin E, vitamin B3 atau vitamin B kompleks

Sekiranya perlu, berjumpa dengan pakar dermatologi mengenai produk penjagaan kulit yang sesuai dengan jenis kulit anda dan cara merawat dan membersihkan kulit anda dengan betul.