Toksoplasmosis - Gejala, sebab dan rawatan

Toksoplasmosis adalah jangkitan pada manusia yang disebabkan oleh parasit protozoa (organisma bersel tunggal). Toxoplasma gondii (T. gondii). Parasit ini sering dijumpai pada sampah kucing atau daging yang tidak dimasak. Jangkitan parasit T. gondii pada orang yang sihat biasanya tidak berbahaya, kerana sistem kekebalan tubuh dapat mengawal jangkitan parasit ini. Walau bagaimanapun, rawatan perubatan yang serius perlu dilakukan jika jangkitan ini menyerang seseorang dengan sistem imun yang rendah atau wanita hamil, untuk mengelakkan komplikasi serius.

Toksoplasmosis menyebar dari haiwan ke manusia (zoonosis), bukan di antara manusia, kecuali pada wanita hamil yang dapat menyebarkan jangkitan ke janin mereka. Kesannya, janin mengalami perkembangan perlahan. Walaupun dalam kes jangkitan yang lebih teruk, keguguran atau kematian janin boleh berlaku.

Selepas toksoplasmosis berlaku, parasit T. gondii dapat bertahan dalam badan dalam keadaan tidak aktif, sehingga memberikan kekebalan seumur hidup terhadap jangkitan dengan parasit ini. Namun, apabila sistem ketahanan badan menjadi lemah akibat penyakit atau mengambil ubat-ubatan tertentu, jangkitan dapat terjadi T. gondii dapat mengaktifkan semula dan membawa kepada komplikasi yang lebih teruk.

Toksoplasmosis juga dianggap dapat mengurangkan kesuburan wanita. Namun, perkara ini masih perlu disiasat lebih lanjut.

Gejala Toksoplasmosis

Sebentar T. gondii Pada orang yang sihat, gejala mungkin tidak muncul dan pesakit dapat pulih sepenuhnya. Tetapi dalam kes lain, gejala boleh muncul selama beberapa minggu atau gejalanya biasanya ringan dan serupa dengan gejala seperti selesema, seperti demam, sakit otot, keletihan, sakit tekak, dan kelenjar getah bening yang bengkak. Gejala ini boleh bertambah baik dalam masa 6 minggu.

Jangkitan T. gondii pada bayi dan kanak-kanak secara amnya disebarkan dari ibu semasa mengandung. Gejala yang lebih serius dapat dialami oleh janin yang dijangkiti parasit ini pada trimester awal kehamilan, dalam bentuk kelahiran pramatang, keguguran, atau kematian janin di rahim. Sementara itu, bayi yang dilahirkan dengan keadaan yang dijangkiti T. gondii (toxoplasmosis kongenital) akan menunjukkan gejala, seperti:

  • Kulit kekuningan.
  • Keradangan chorion (krionitis) atau jangkitan pada bahagian belakang bola mata dan retina.
  • Pembesaran hati dan limpa.
  • Ruam kulit atau kulit yang mudah lebam.
  • Kejang.
  • Pengumpulan cairan serebrospinal di kepala, mengakibatkan kepala besar (hidrosefalus).
  • Kepala kelihatan lebih kecil (microcephaly).
  • Kerosakan intelektual atau keterbelakangan mental.
  • Hilang pendengaran.
  • Anemia.

Gejala ini boleh muncul ketika bayi dilahirkan, atau hanya muncul beberapa bulan atau tahun kemudian.

Sementara itu, pada pesakit imunokompromi,, Gejala jangkitan toksoplasmosis dicirikan oleh:

  • Kesukaran bercakap, gangguan penglihatan, pendengaran, pening, kelihatan bingung, kejang, koma, jika toksoplasmosis menyerang otak.
  • Ruam, demam, menggigil, lemah, dan sesak nafas, jika toksoplasmosis merebak ke seluruh badan.

Punca Toksoplasmosis

Toxoplasma gondii adalah organisma parasit sel tunggal (protozoa) yang dapat menyebarkan jangkitan pada haiwan (haiwan liar dan binatang peliharaan kotor) dan manusia. Walaupun parasit ini boleh tumbuh di tisu banyak haiwan, ia lebih biasa pada kucing. Parasit ini bertelur di lapisan usus kucing, dan dapat diekskresikan dengan kotoran haiwan.

Penyebaran jangkitan T. gondii pada manusia berlaku oleh:

  • Pendedahan kepada sampah kucing yang mengandungi parasit T. gondii.
  • Mengonsumsi makanan atau minuman yang tercemar parasit T. gondii, termasuk daging mentah yang mengandungi parasit ini.
  • Melalui plasenta wanita hamil, yang menyebarkan jangkitan ke janin.
  • Melalui pemindahan darah atau pemindahan organ dari penderma yang dijangkiti parasit ini.

Terdapat beberapa keadaan yang dapat meningkatkan risiko toxoplasmosis menjadi gangguan kesihatan yang serius, iaitu:

  • Mengandung.
  • Mengambil ubat kortikosteroid atau imunosupresif jangka panjang.
  • Menderita HIV / AIDS.
  • Sedang menjalani kemoterapi.

Diagnosis Toksoplasmosis

Doktor boleh mengesyaki pesakit mempunyai toksoplasmosis berdasarkan gejala yang ada. Untuk membuktikannya, perlu dilakukan ujian darah untuk menentukan tahap antibodi badan terhadap parasit T gondii, contohnya dengan ujian pantas antibodi. Dari ujian pantas, dapat memperoleh hasil negatif dan positif. Hasil negatif bermaksud tubuh belum dijangkiti atau kebal terhadap parasit T. gondii. Namun, ujian ini dapat dilakukan ketika tubuh belum membentuk antibodi terhadap parasit ini, jadi hasilnya akan menjadi negatif. Yang pasti, ujian ini perlu diulang beberapa minggu kemudian. Walaupun hasil positif menunjukkan jangkitan pada tubuh sedang aktif atau jangkitan ini pernah terjadi sebelumnya.

Pada pesakit yang positif toksoplasmosis dan berisiko tinggi mengalami komplikasi, doktor akan melakukan imbasan MRI untuk menentukan sama ada jangkitan telah merebak ke otak.

Sementara itu, pada wanita hamil, untuk mengetahui sama ada toxoplasmosis mempengaruhi janin, doktor perlu melakukan ujian dalam bentuk:

  • Amniosentesis. Doktor akan mengambil sampel cecair amniotik pesakit ketika usia kehamilan melebihi 15 minggu. Dengan ujian ini, dapat diketahui sama ada janin juga dijangkiti toxoplasmosis atau tidak.
  • ultrasound. Pemeriksaan ini bertujuan untuk mencari tanda-tanda yang tidak normal pada janin, seperti hideocephalus. Selepas bersalin, bayi akan menjalani beberapa siri pemeriksaan untuk melihat apakah ada kerosakan yang disebabkan oleh jangkitan.

Rawatan toksoplasmosis

Sebilangan besar kes toxoplasmosis hanya diklasifikasikan sebagai ringan, dan tidak memerlukan rawatan perubatan. Pesakit dapat pulih sepenuhnya dalam masa 6 minggu.

Rawatan perubatan dalam bentuk pemberian ubat diperlukan untuk merawat pesakit dengan toksoplasmosis akut. Dadah yang boleh diresepkan oleh doktor untuk kes ini termasuk: pyrimethamine dan sulfadiazin.Sementara itu, pada pesakit toksoplasmosis dengan jangkitan mata, ubat kortikosteroid dapat ditambahkan untuk melegakan keradangan.

Sementara itu, bagi wanita hamil yang dijangkiti toxoplasmosis, rawatan ditentukan berdasarkan masa jangkitan dan kesannya pada janin. Sekiranya janin belum dijangkiti atau jangkitan berlaku sebelum minggu ke-16 kehamilan, doktor akan memberi antibiotik spiramycin. Ubat ini biasanya digunakan pada trimester awal kehamilan untuk mengurangkan risiko gangguan neurologi pada janin. Sekiranya janin telah mengidap toxoplasmosis selepas minggu ke-16 kehamilan, doktor akan menetapkan pyrimethamine dan sulfadiazin.

Pada bayi yang dilahirkan dijangkiti toxoplasma, ubat ini perlu diberikan selama 1 tahun setelah kelahiran, dan keadaan kesihatan bayi mesti dipantau secara berterusan semasa mengambil ubat ini.

Untuk merawat toksoplasmosis pada pesakit dengan sistem imun yang rendah (imuniti), doktor boleh memberikan ubat, seperti: pyrimethamine dengan klindamisin. Mengambil ubat ini mungkin mengambil masa 6 minggu atau lebih lama. Apabila toksoplasmosis berulang pada pesakit dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, ubat ini dapat diteruskan sehingga imuniti badan bertambah baik.

Komplikasi Toksoplasmosis

Komplikasi yang boleh disebabkan oleh toxoplasmosis termasuk:

  • Buta. Keadaan ini berlaku pada orang dengan toksoplasmosis yang mengalami jangkitan mata, yang tidak dirawat dengan baik.
  • Encephalitis. Jangkitan otak yang serius boleh berlaku pada orang dengan toksoplasmosis dengan sistem imun yang rendah kerana HIV / AIDS.
  • Kehilangan pendengaran, gangguan penglihatan, dan keterbelakangan mental. Komplikasi ini boleh menyebabkan toksoplasmosis pada bayi baru lahir

Pencegahan Toksoplasmosis

Ada beberapa perkara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko terkena jangkitan toxoplasmosis, yaitu:

  • Gunakan sarung tangan semasa berkebun atau mengendalikan tanah.
  • Elakkan makan daging mentah atau tidak dimasak.
  • Basuh tangan sebelum dan selepas mengendalikan makanan.
  • Basuh semua peralatan dapur dengan bersih setelah memasak daging mentah.
  • Sentiasa basuh buah-buahan dan sayur-sayuran sebelum dimakan.
  • Elakkan minum susu kambing yang tidak dipasteurisasi atau produknya yang diproses.
  • Bagi mereka yang memelihara kucing, harus menjaga kesihatan haiwan ini, dan menggunakan sarung tangan ketika membersihkan kotak sampah. Elakkan memelihara kucing liar, kerana mereka mudah dijangkiti parasit T. gondii.
  • Beri kucing anda kering atau makanan dalam tin dan bukannya daging mentah.
  • Tutup kotak sampah di mana kanak-kanak bermain supaya kucing tidak menggunakannya untuk membuang sampah sarap.