Fungsi diafragma dan kemungkinan gangguan

Sebilangan orang mungkin tidak tahu apa fungsi diafragma. Septum antara dada dan perut memainkan peranan penting dalam proses pernafasan. Kerana fungsi diafragma sangat penting dalam bernafas, gangguan pada diafragma dapat menyebabkan kesukaran bernafas.

Diafragma adalah otot utama yang digunakan semasa bernafas. Otot ini terletak di bawah paru-paru dan jantung, yang memisahkan rongga dada dari rongga perut. Diafragma berbentuk seperti kubah yang dapat bergerak ke atas dan ke bawah seiring dengan proses pernafasan manusia.

Sekiranya diafragma melemah, kinerjanya menjadi tidak berkesan dan akan mengganggu fungsi sistem pernafasan secara keseluruhan.

Mengenal Pelbagai Fungsi Diafragma

Semasa anda menyedut, otot pernafasan di rongga dada mengembang dan diafragma berkontraksi dan menjadi lebih rata. Ini memudahkan udara atau oksigen bergerak ke paru-paru, kerana tekanan di rongga dada akan turun secara tiba-tiba.

Sementara itu, semasa anda menghembuskan nafas, diafragma mengendurkan dan mengurangkan ukuran paru-paru. Ini dapat membuat tekanan udara di rongga dada meningkat dan udara mengalir keluar.

Selain berguna dalam fungsi pernafasan, diafragma juga dapat membantu anda muntah, buang air kecil, dan buang air besar, dengan meningkatkan tekanan pada rongga perut.

Diafragma juga dapat mencegah refluks gastroesophageal atau kenaikan asid perut ke dalam esofagus dengan mengekalkan tekanan pada esofagus.

Cara Bernafas Dengan Menggunakan Diafragma

Adakah anda tahu bahawa cara terbaik untuk bernafas adalah dengan tidak menggunakan otot dada anda, tetapi untuk mengembangkan diafragma anda?

Bernafas dengan diafragma membantu paru-paru tumbuh lebih besar, sehingga lebih banyak udara dapat masuk. Selain itu, bernafas dengan diafragma juga dapat mengurangkan keperluan oksigen dan menghabiskan lebih sedikit tenaga untuk bernafas.

Inilah cara bernafas dengan diafragma yang optimum:

  • Berbaring telentang dan letakkan satu tangan di perut anda dan sebelah tangan di dada.
  • Tarik nafas perlahan-lahan melalui hidung sehingga perut anda naik. Pastikan tangan yang berada di dada tidak bergerak.
  • Kencangkan otot perut anda dan biarkan mereka jatuh ketika anda menghembus nafas melalui bibir yang dikerut.

Latihan pernafasan diafragmatik ini dilakukan sekurang-kurangnya 5-10 minit, 3-4 kali sehari. Pada mulanya, bernafas dengan cara ini akan terasa melelahkan. Namun, dengan berlatih dan melakukannya secara teratur, anda akan terbiasa dengannya dan akan lebih mudah bagi anda untuk bernafas dengan diafragma anda.

Gangguan Diafragma Yang Boleh Berlaku

Sama seperti organ tubuh yang lain, diafragma juga boleh mengalami gangguan. Berikut adalah beberapa gangguan yang boleh berlaku pada diafragma:

hernia hiatus

Hernia hiatal berlaku apabila bahagian organ perut turun ke rongga dada melalui bukaan diafragma. Penyakit ini lebih kerap berlaku pada orang gemuk dan orang berusia lebih dari 50 tahun.

Punca sebenar hernia hiatal tidak diketahui. Namun, ada beberapa perkara yang dianggap mencetuskan terjadinya penyakit ini, iaitu:

  • Melemahkan diafragma dengan usia
  • Mengalami kecederaan di kawasan diafragma
  • Menerima tekanan berterusan dan kuat pada otot di sekitar diafragma, seperti ketika batuk, muntah, buang air besar, bersenam, atau mengangkat benda berat

Hernia diafragmatik kongenital

Hernia diafragmatik kongenital atau hernia diafragma kongenital (CDH) berlaku apabila diafragma tidak terbentuk sepenuhnya di dalam rahim dan menyebabkan sebahagian isi perut menonjol ke rongga dada. Organ perut yang bergerak ke dada kemudian boleh menempati ruang di mana paru-paru seharusnya.

Kesan jangka panjang CDH mungkin tidak ada. Namun, anak-anak dengan CDH berisiko mengalami masalah paru-paru kronik pada usia dini, radang paru-paru, COPD, dan komplikasi pada sistem pencernaan.

Lumpuh diafragma

Apabila terdapat kerosakan pada saraf yang mengatur otot pernafasan, termasuk diafragma, keadaan yang dikenali sebagai kelumpuhan diafragma berlaku. Beberapa keadaan yang boleh menyebabkan kelumpuhan diafragmatik adalah sindrom Guillain-Barré, kecederaan saraf tunjang, dan sklerosis berbilang.

Gangguan ini boleh menyebabkan gangguan proses pernafasan dan bahkan kegagalan pernafasan. Oleh itu, jika anda mengalami gejala kelumpuhan diafragmatik, seperti sesak nafas, mudah letih ketika melakukan aktiviti, dan sukar tidur, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.

Kelainan diafragmatik dikesan lebih awal, dapat dirawat sebelum menyebabkan komplikasi. Di samping itu, anda boleh menggunakan beberapa cara untuk mengekalkan diafragma yang sihat, seperti mengehadkan makanan yang mencetuskan refluks asid, makan bahagian kecil, dan memanaskan badan sebelum bersenam.

Gangguan diafragma boleh membahayakan kesihatan umum. Oleh itu, berjumpa doktor jika anda mengalami kesukaran bernafas, sakit dada, atau gejala lain yang menunjukkan masalah dengan diafragma.