Kenali Tanda-tanda Keputihan Berbahaya

Keputihan adalah perkara biasa yang berlaku pada setiap wanita, terutama pada usia subur. Keputihan normal ini biasanya tidak disertai dengan aduan mengganggu yang lain. Namun, berhati-hatilah jika terdapat perubahan warna dan bauIDRasanya enak, kerana ini boleh menjadi tanda keputihan yang berbahaya.

Keputihan atau keputihan adalah cecair atau lendir yang keluar dari faraj. Lendir ini berfungsi mengeluarkan sel mati dan kuman dari badan. Tujuannya adalah menjaga kebersihan vagina, dan melindungi vagina dari kerengsaan atau jangkitan.

Walaupun sebenarnya perkara biasa, keputihan boleh menjadi tanda penyakit. Terutama jika keputihan disertai dengan keluhan lain, seperti gatal-gatal pada vagina atau sakit. Keadaan ini boleh disebabkan oleh cara merawat organ intim yang salah atau oleh penyakit, seperti penyakit kelamin. Keputihan yang disebabkan oleh penyakit boleh dirawat dengan ubat keputihan mengikut preskripsi doktor atau ubat keputihan tradisional.

Keputihan normal dan tidak normal

Ciri-ciri keputihan normal, antara lain:

  • Biasanya cerah atau sedikit keruh (seperti susu).
  • Berair atau tebal sedikit.
  • Keputihan tidak berbau.
  • Jumlahnya berkisar antara setengah hingga satu sudu teh (2-5 ml).

Walau bagaimanapun, ketebalan, warna, dan jumlah keputihan yang keluar pada setiap wanita boleh berbeza-beza. Keputihan biasanya akan lebih tebal pada waktu-waktu tertentu, misalnya semasa ovulasi, semasa menyusu, ketika timbulnya gairah seksual, semasa kehamilan, ketika menggunakan alat kontraseptif, atau sekitar seminggu sebelum haid.

Walaupun tanda-tanda keputihan yang berbahaya atau tidak normal, termasuk:

  • Jumlah keputihan yang keluar lebih banyak.
  • Warnanya berbeza dari yang biasa, misalnya kekuningan, hijau, coklat, atau kelabu.
  • Keputihan berbau busuk.
  • Disertai dengan gejala lain, seperti gatal dan kerengsaan pada vagina.

Penyebab Keputihan Tidak normal

Keputihan yang tidak normal boleh menjadi gejala penyakit, mulai dari jangkitan yis hingga barah serviks. Berikut adalah beberapa penyakit yang boleh menjadi penyebab keputihan berbahaya, berikut adalah tanda-tanda:

  • Vaginosis bakteria

    Vaginosis bakteria boleh menyebabkan keputihan berubah warna menjadi putih, kelabu, atau kuning disertai dengan bau amis, gatal atau terbakar, kemerahan, dan pembengkakan vagina.

  • Jangkitan kulat

    Ciri-ciri termasuk keputihan tebal, putih, kental seperti keju, disertai dengan gatal, bengkak, dan sakit di sekitar vulva. Kesakitan akan lebih ketara ketika melakukan hubungan seks.

  • Trichomoniasis

    Trichomoniasis disebabkan oleh parasit Trichomonas vaginalis. Penyakit ini menjadikan keputihan berwarna kuning atau hijau, berbuih, dan berbau busuk. Trichomoniasis juga menjadikan faraj terasa gatal dan sakit ketika membuang air kecil.

  • Gonorea

    Gonore menyebabkan keputihan berwarna kuning atau keruh disertai dengan sakit pelvis, pendarahan di luar kitaran haid, dan pembuangan air kencing secara tidak sengaja.

  • Kanser

    Kanser serviks dan barah endometrium boleh menyebabkan keputihan berwarna coklat atau merah disertai dengan sakit pelvis dan pendarahan faraj.

Selain itu, penyakit radang panggul, vaginitis, klamidia, penggunaan ubat-ubatan tertentu, seperti antibiotik atau pil kawalan kelahiran, dan kebiasaan menggunakan cairan pembersih vagina juga dapat menyebabkan keputihan yang tidak normal. Tingkah laku seksual yang berisiko atau kemasukan jari kotor ke dalam faraj yang kerap juga boleh menyebabkan keputihan yang tidak normal.

Mencegah Keputihan Berbahaya

Merawat organ intim dengan betul dan betul dapat mencegah timbulnya keputihan yang berbahaya. Cara:

  • Bersihkan faraj dengan kerap menggunakan air suam dan sabun ringan. Sabun yang terbuat dari bahan kimia yang keras boleh merengsakan faraj.
  • Bersihkan vagina dari depan ke belakang (dari faraj ke dubur) untuk mengelakkan bakteria dari dubur bergerak ke kawasan faraj.
  • Elakkan menggunakan pembersih faraj dengan antiseptik, wangian atau produk douching. Antiseptik atau wangian sebenarnya boleh mengganggu keseimbangan semula jadi bakteria dalam faraj, menyebabkan keputihan yang tidak normal.
  • Hindari kebiasaan menggaru vagina atau vulva, kerana risiko menyebabkan kecederaan dan jangkitan.
  • Gunakan seluar dalam kapas yang selesa, dan elakkan memakainya seluar dalam dan pakaian yang terlalu ketat.

Sekiranya anda mengalami tanda-tanda keputihan yang berbahaya, seperti yang disebutkan di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat mengikut penyebabnya.