8 Manfaat Brotowali untuk Kesihatan, dari Mengatasi Demam hingga Diabetes

Manfaat brotowali telah lama diketahui baik untuk kesihatan. Di sebalik rasa pahit, tanaman yang biasanya diproses menjadi jamu dipercayai dapat mengatasi demam, disentri, masalah kulit, hingga diabetes.

Brotowali (Tinospora cordifolia) adalah tanaman berbentuk pokok anggur. Tumbuhan ini dapat dikenali dengan daun dan batangnya yang berbentuk jantung yang mempunyai lebam kecil. Bahagian batang ini umumnya digunakan sebagai ubat tradisional.

Bukan hanya batang, daun dan akar tanaman brotowali juga dapat digunakan sebagai tanaman perubatan. Tumbuhan yang banyak tumbuh di kawasan tropika telah digunakan sejak zaman kuno sebagai ubat herba di berbagai negara, termasuk India dan Indonesia.

Kandungan Pemakanan di Brotowali

Brotowali mengandungi pelbagai nutrien yang baik untuk kesihatan tubuh, seperti karbohidrat, protein, lemak, vitamin C, serta berbagai mineral, seperti fosforus, kalium, mangan, kalsium, zink, besi, dan tembaga.

Selain itu, brotowali juga mengandungi antioksidan flavonoid dan pelbagai bahan lain, termasuk alkaloid, glikosida, tanin, steroid, dan terpenoid, yang bermanfaat untuk kesihatan.

Kebaikan Brotowali untuk Kesihatan

Berkat kandungan nutrien dan pelbagai zat di dalamnya, manfaat brotowali untuk kesihatan tidak sedikit. Berikut adalah beberapa faedah:

1. Menurunkan kadar gula dalam darah

Salah satu kelebihan brotowali yang telah lama dikenal adalah sebagai ubat herba untuk menurunkan kadar gula dalam darah. Kesan ini baik untuk mencegah berlakunya diabetes jenis 2.

Manfaat ini juga disokong oleh beberapa kajian yang menunjukkan bahawa brotowali dapat meningkatkan prestasi hormon insulin dan mencegah ketahanan insulin, sehingga dapat menjaga kadar gula darah stabil.

Namun, anda perlu berhati-hati ketika menggunakan brotowali untuk merawat diabetes secara semula jadi kerana tanaman ini boleh menyebabkan kesan sampingan dalam bentuk kerosakan hati dan hipoglikemia, terutama jika diambil bersama dengan ubat-ubatan yang diresepkan oleh doktor.

2. Mencegah gejala alahan berulang

Terdapat penyelidikan yang mengatakan bahawa pengambilan brotowali dapat mengurangkan gejala alergi, seperti bersin, hidung berair, gatal-gatal, dan lebam kulit. Kajian itu menunjukkan bahawa brotowali dapat mengurangkan berulang penyakit alergi, seperti rhinitis alergi dan eksim.

Namun, perlu diingat bahawa setakat ini penyakit alahan tidak dapat disembuhkan. Alergi hanya dapat dicegah dengan mengelakkan faktor pencetus sehingga gejala alergi tidak berulang.

Sekiranya anda ingin mencuba menggunakan brotowali untuk merawat penyakit alahan, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu.

3. Meningkatkan daya tahan

Brotowali mengandungi antioksidan, vitamin C, dan pelbagai nutrien yang diketahui dapat meningkatkan daya tahan.

Namun, selain mengkonsumsi brotowali, anda juga perlu menjalani gaya hidup yang sihat, seperti makan makanan berkhasiat, berolahraga secara teratur, dan berehat secukupnya, agar sistem kekebalan tubuh anda kuat.

4. Melegakan keradangan

Brotowali mengandungi bahan yang bersifat anti-radang semula jadi. Berkat ramuan ini, tanaman ini telah lama digunakan untuk merawat keadaan yang disebabkan oleh keradangan, seperti demam dan sakit badan.

5. Menghilangkan bakteria dan kulat penyebab jangkitan

Brotowali juga diketahui mengandungi bahan kimia yang mempunyai sifat antibakteria dan antijamur.

Penyelidikan di makmal bahkan menunjukkan bahawa ekstrak brotowali dapat membunuh dan mencegah pertumbuhan pelbagai jenis bakteria dan kulat yang menyebabkan jangkitan. Walau bagaimanapun, keberkesanan manfaat brotowali yang satu ini masih perlu dikaji lebih lanjut.

6. Menjaga kesihatan tulang

Brotowali mengandungi kalsium dan fosforus yang baik untuk mengekalkan tulang dan sendi yang kuat. Bukan hanya itu, tumbuhan ini juga mengandungi pelbagai antioksidan yang baik untuk mencegah osteoporosis dan osteoartritis.

Namun, selain mengkonsumsi brotowali, Anda juga perlu makan makanan yang kaya dengan kalsium, pengambilan vitamin D yang mencukupi, dan bersenam secara teratur, untuk menjaga kesihatan dan kekuatan tulang.

7. Menyokong kesihatan dan fungsi hati

Brotowali juga diklaim berguna dalam menjaga kesihatan dan fungsi hati. Manfaat ini diduga disebabkan oleh kandungan antioksidan dan bahan anti-radang yang terkandung dalam brotowali.

Walau bagaimanapun, kelebihan brotowali ini hanya dapat digunakan oleh orang yang sihat. Pada orang yang mempunyai penyakit hati atau gangguan fungsi hati, pengambilan brotowali sebenarnya berisiko menyebabkan kerosakan hati yang semakin teruk.

Oleh itu, pesakit dengan penyakit hati harus berjumpa doktor terlebih dahulu sebelum menggunakan brotowali sebagai ubat herba atau ubat herba.

8. Menghambat pertumbuhan sel barah

Brotowali mempunyai keupayaan untuk menghalang pertumbuhan sel barah. Beberapa penyelidikan di makmal menunjukkan bahawa ekstrak brotowali dapat mencegah pertumbuhan sel barah.

Sayangnya, hingga kini, belum ada kajian yang mengatakan bahawa brotowali selamat dan berkesan digunakan sebagai ubat antikanker.

Brotowali dikenali sebagai tumbuhan herba yang baik untuk kesihatan. Walau bagaimanapun, pelbagai tuntutan untuk faedah brotowali di atas masih perlu dikaji lebih jauh kerana keberkesanan dan kesan sampingan brotowali sebagai rawatan masih belum diketahui dengan jelas.

Anda juga perlu berhati-hati ketika menggunakan brotowali, jika anda mengambil ubat tertentu. Ini kerana brotowali berpotensi menyebabkan interaksi ubat.

Oleh itu, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu jika anda ingin menggunakan brotowali, terutamanya jika anda mempunyai sejarah atau menderita penyakit tertentu.