Gangguan Mental - Gejala, sebab dan rawatan

Gangguan mental atau gangguan mental adalah penyakit yang mempengaruhi emosi, corak pemikiran, dan tingkah laku penghidap. Seperti penyakit fizikal, penyakit mental juga ada penawarnya.

Di Indonesia, orang yang mengalami gangguan jiwa dikenal sebagai 'orang gila' atau 'sakit jiwa', dan sering mengalami perawatan yang tidak menyenangkan, bahkan di pasung. Sebenarnya, orang yang mengalami masalah mental boleh dibawa ke hospital untuk mendapatkan rawatan.

Terdapat banyak faktor yang dapat memicu gangguan jiwa, mulai dari menderita penyakit tertentu hingga mengalami tekanan akibat kejadian traumatik, seperti kematian orang yang disayangi, kehilangan pekerjaan, atau terpencil untuk waktu yang lama.

Mengingat kejadian trauma ini sering dialami oleh banyak orang akhir-akhir ini, tidak hairanlah bahawa pandemik COVID-19 juga sering dikaitkan dengan kemunculan gangguan mental pada seseorang.

Sekiranya anda memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pada pautan di bawah ini sehingga anda boleh diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Gejala Gangguan Mental

Gejala dan tanda gangguan mental bergantung kepada jenis gangguan mental yang dialami. Pesakit boleh mengalami gangguan emosi, corak pemikiran, dan tingkah laku. Beberapa contoh gejala dan ciri gangguan mental adalah:

  • Khayalan atau khayalan, yakni mempercayai sesuatu yang tidak nyata atau tidak sesuai dengan fakta yang sebenarnya.
  • Halusinasi adalah sensasi ketika seseorang melihat, mendengar, atau merasakan sesuatu yang sebenarnya tidak nyata.
  • Mood berubah dalam jangka masa tertentu.
  • Perasaan sedih yang berlangsung selama berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan.
  • Perasaan kebimbangan dan ketakutan yang berlebihan dan berterusan, sehingga mengganggu aktiviti harian.
  • Gangguan makan seperti takut menambah berat badan, cenderung membuang makanan, atau makan sejumlah besar makanan.
  • Perubahan dalam pola tidur, seperti mudah tertidur dan tertidur, kesukaran untuk tidur, dan masalah pernafasan dan kaki yang gelisah semasa tidur.
  • Ketagihan nikotin dan alkohol, dan penyalahgunaan dadah.
  • Kemarahan yang berlebihan hingga kegeraman dan keganasan.
  • Tingkah laku tidak wajar, seperti menjerit tidak selaras, bercakap dan ketawa sendirian, dan meninggalkan rumah dalam keadaan telanjang.

Selain gejala yang berkaitan dengan psikologi, orang dengan gangguan mental juga dapat mengalami gejala fizikal, seperti sakit kepala, sakit belakang, dan pedih ulu hati.

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa dengan pakar kesihatan mental (psikiatri) jika anda mengalami gejala di atas, terutamanya jika beberapa gejala ini muncul secara serentak dan mengganggu aktiviti harian.

Sekiranya orang di sekitar anda menunjukkan gejala gangguan mental, jemput mereka untuk berkongsi dan bercakap dengan baik mengenai gejala yang mereka alami. Sekiranya boleh, bawa dia berjumpa dengan psikiatri.

Segera pergi ke bilik kecemasan hospital jiwa jika anda mempunyai tanda-tanda membahayakan diri sendiri dan orang lain, terutamanya jika anda mempunyai pemikiran untuk membunuh diri. Sekiranya ini berlaku pada seseorang di sekitar anda, tinggal bersama mereka dan hubungi nombor kecemasan.

Punca Gangguan Mental

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan gangguan mental. Walau bagaimanapun, keadaan ini diketahui berkaitan dengan faktor biologi dan psikologi, seperti yang akan dijelaskan di bawah:

Faktor biologi (disebut gangguan organik mental)

  • Gangguan fungsi sel saraf di otak.
  • Jangkitan, misalnya kerana bakteria Streptokokus.
  • Kelainan kongenital atau kecederaan pada otak.
  • Kerosakan otak akibat serangan atau kemalangan.
  • Kekurangan oksigen ke otak bayi semasa bersalin.
  • Mempunyai ibu bapa atau keluarga yang mempunyai masalah mental.
  • Penyalahgunaan dadah jangka panjang, seperti heroin dan kokain.
  • Kekurangan nutrien.

Faktor psikologi

  • Kejadian traumatik, seperti keganasan dan gangguan seksual.
  • Kehilangan ibu bapa atau terbuang semasa kecil.
  • Ketidakupayaan untuk bergaul dengan orang lain.
  • Perceraian atau kematian pasangan.
  • Perasaan rendah diri, ketidakcukupan, kemarahan, atau kesunyian.

Sebagai tambahan kepada faktor psikologi yang disebutkan di atas, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menyatakan bahawa berada dalam situasi pandemik, seperti pandemik COVID-19, juga boleh menjadi stres yang membuat orang lebih rentan terhadap gangguan mental.

Tekanan semacam itu dapat berpunca dari rasa takut dan bimbang tentang kesihatan, keuangan, atau pekerjaan, yang sangat dipengaruhi oleh wabah.

Diagnosis Gangguan Mental

Untuk menentukan jenis gangguan mental yang dialami oleh pesakit, psikiatri akan melakukan pemeriksaan perubatan psikiatri dengan menemu ramah pesakit atau keluarganya. Soalan yang akan diajukan merangkumi:

  • Gejala yang dialami, termasuk ketika gejala muncul dan kesannya terhadap aktiviti harian.
  • Sejarah penyakit mental pada pesakit dan keluarganya.
  • Kejadian yang dialami oleh pesakit pada masa lalu yang mencetuskan trauma.
  • Dadah dan makanan tambahan yang telah atau sedang diminum.

Untuk mengesampingkan kemungkinan penyakit lain, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan sokongan. Salah satu ujian sokongan yang dilakukan adalah ujian darah.

Melalui ujian darah, doktor dapat mengetahui sama ada gejala pesakit disebabkan oleh gangguan tiroid, alkoholisme, atau penyalahgunaan dadah.

Contoh Gangguan Mental

Setelah melakukan beberapa pemeriksaan, doktor dapat menentukan jenis gangguan mental yang dialami pesakit. Dari banyak jenis gangguan mental, beberapa yang paling biasa adalah:

1. Kemurungan

Depresi adalah gangguan mood yang menyebabkan penderita merasa sedih sepanjang masa. Tidak seperti kesedihan biasa yang berlangsung selama beberapa hari, perasaan sedih dalam kemurungan dapat bertahan selama beberapa minggu atau bulan.

2. Skizofrenia

Skizofrenia adalah gangguan mental yang menyebabkan keluhan halusinasi, khayalan, dan kekeliruan dalam berfikir dan berkelakuan. Skizofrenia membuat penderita tidak dapat membezakan antara realiti dan fikirannya sendiri.

3. Gangguan risau

Gangguan kegelisahan adalah gangguan mental yang membuat penderita merasa cemas dan takut secara berlebihan dan berterusan dalam menjalankan aktiviti harian. Orang yang mengalami gangguan kecemasan boleh mengalami serangan panik yang berlangsung lama dan sukar dikawal.

4. Gangguan bipolar

Gangguan bipolar adalah sejenis gangguan mental yang dicirikan oleh perubahan mood. Orang yang mengalami gangguan bipolar kadang-kadang merasa sangat sedih dan putus asa, kemudian senang pada masa lain.

5. Gangguan tidur

Gangguan tidur adalah perubahan dalam pola tidur yang mengganggu kesihatan dan kualiti hidup penghidap. Beberapa contoh gangguan tidur adalah sukar tidur (insomnia), mimpi buruk (parasomnia), atau tertidur dengan mudah (narkolepsi).

Rawatan Gangguan Mental

Rawatan gangguan mental bergantung pada jenis gangguan yang dialami dan keparahannya. Selain terapi perilaku kognitif dan ubat-ubatan, doktor juga akan menasihati pesakit untuk menjalani gaya hidup sihat.

Terapi tingkah laku kognitif

Terapi tingkah laku kognitif adalah sejenis psikoterapi yang bertujuan untuk mengubah pemikiran dan tindak balas pesakit, dari negatif ke positif. Terapi ini adalah pilihan utama untuk merawat gangguan mental, seperti kemurungan, skizofrenia, gangguan kecemasan, gangguan bipolar, dan gangguan tidur.

Dalam banyak kes, doktor akan menggabungkan terapi perilaku kognitif dan ubat-ubatan, untuk menjadikan rawatan lebih berkesan.

Dadah

Untuk melegakan simptom yang dialami oleh penghidap dan meningkatkan keberkesanan psikoterapi, doktor boleh menetapkan ubat berikut:

  • Antidepresan, misalnya fluoxetine
  • Antipsikotik, seperti aripiprazole.
  • Penghilang kegelisahan, misalnya alprazolam.
  • Penstabil mood, seperti litium.

Perubahan gaya hidup

Menjalani gaya hidup sihat dapat meningkatkan kualiti tidur bagi orang yang mengalami gangguan mental yang juga mengalami gangguan tidur, terutama jika digabungkan dengan kaedah rawatan di atas. Beberapa langkah yang boleh diambil adalah:

  • Kurangkan pengambilan gula dalam makanan.
  • Makan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran.
  • Hadkan pengambilan minuman berkafein.
  • Berhenti merokok dan minum minuman beralkohol.
  • Menguruskan tekanan dengan baik.
  • Lakukan senaman secara berkala.
  • Makan makanan ringan dengan sedikit karbohidrat sebelum tidur.
  • Tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari.

Sekiranya gangguan mental cukup parah, pesakit perlu menjalani rawatan di hospital jiwa. Begitu juga, jika pesakit tidak dapat menjalani rawatan diri atau melakukan tindakan yang membahayakan diri mereka sendiri dan orang lain.

Komplikasi Gangguan Mental

Gangguan mental boleh menyebabkan komplikasi serius, baik secara fizikal, emosi, dan tingkah laku. Sebenarnya, satu gangguan mental yang tidak diubati boleh mencetuskan gangguan mental yang lain. Beberapa komplikasi yang boleh timbul adalah:

  • Perasaan tidak bahagia dalam hidup.
  • Konflik dengan ahli keluarga.
  • Kesukaran untuk berhubung dengan orang lain.
  • Terasing dari kehidupan sosial.
  • Ketagihan terhadap rokok, alkohol, atau dadah.
  • Keinginan untuk membunuh diri dan mencederakan orang lain.
  • Terjebak dalam masalah undang-undang dan kewangan.
  • Mudah dijangkiti penyakit kerana penurunan sistem imun.

Pencegahan Gangguan Mental

Tidak semua gangguan mental dapat dicegah. Namun, ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengurangkan risiko serangan gangguan jiwa, yaitu:

  • Terus aktif mengambil bahagian dalam bersosial dan aktiviti yang anda gemari.
  • Berkongsi dengan rakan dan keluarga apabila anda menghadapi masalah.
  • Lakukan senaman secara teratur, makan secara teratur, dan atasi tekanan dengan baik.
  • Tidur dan bangun secara berkala pada waktu yang sama setiap hari.
  • Cuba latihan untuk menenangkan fikiran dan relaksasi, misalnya dengan meditasi dan yoga
  • Jangan merokok dan gunakan dadah.
  • Hadkan pengambilan minuman beralkohol dan minuman berkafein.
  • Pengambilan ubat yang ditetapkan oleh doktor, mengikut dos dan arahan penggunaannya.
  • Segera berjumpa doktor atau psikologi untuk menjalani pemeriksaan kesihatan mental awal, atau jika muncul gejala gangguan mental.