Tanda-tanda bayi mengalami masalah buang air besar untuk diperhatikan

BBayi mengalami masalah buang air besar, anda perlu berhati-hati, kerana Keadaan ini boleh menjadi tanda masalah kesihatan yang serius. Dengan mengetahui tanda dan sebab bayi BAB sukar, anda boleh menentukanapa yang perlu dilakukan semasa anak kecil anda mengalaminya.

Setiap bayi mempunyai corak pergerakan usus yang berbeza. Sebilangannya lancar dan kerap, tetapi ada yang kurang kerap dan memerlukan masa lebih lama untuk membuang air besar. Corak usus bayi dapat dipengaruhi oleh banyak perkara, seperti makanan dan minuman yang dimakannya, aktivitinya, dan seberapa cepat tubuhnya dapat mencerna makanan.

Tanda-Tanda bayi sukar membuang air besar

Anda perlu mengenali corak pergerakan usus bayi anda, kerana perubahan pada corak usus bayi juga dapat menunjukkan bahawa dia mempunyai masalah kesihatan tertentu. Berikut adalah beberapa tanda-tanda pergerakan usus yang sukar dan sembelit yang perlu anda perhatikan:

  • Bayi membuang air besar kurang dari 2 kali seminggu. Namun, pada bayi berusia 0-5 bulan dan memakan susu ibu, buang air besar seminggu sekali masih dianggap normal.
  • Bentuk tinja lebih sukar daripada biasa, walaupun frekuensi tidak berubah.
  • Bayi kelihatan sakit ketika membuang air besar.
  • Terdapat darah di dalam najis bayi.

Selain tanda-tanda di atas, bayi yang mengalami kesukaran membuang air besar juga biasanya lebih rewel dan menangis ketika mengangkat kaki. Dalam kes yang lebih teruk, kemunculan bintik-bintik darah pada lampin bayi boleh menjadi tanda pendarahan gastrointestinal, misalnya kerana robeknya dinding rektum bayi kerana najis keras.

Anda juga harus waspada dan membawa anak kecil anda ke doktor, jika dia mengalami sembelit lebih dari 2 minggu atau disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Gag
  • Demam
  • Pengurangan berat
  • Benjolan di dubur
  • Terdapat luka di dubur (fisur dubur)

Punca Bayi Susah BAB

Adalah sangat penting untuk mengetahui punca bayi mengalami masalah buang air besar sehingga dapat ditangani atau dicegah dengan segera. Berikut adalah beberapa keadaan yang boleh menyebabkan bayi mengalami masalah buang air besar:

1. Penggunaan smakan formula

Bayi yang diberi susu formula umumnya lebih mudah mengalami sembelit daripada bayi yang diberi susu ibu. Ini kerana kandungan protein yang terdapat dalam susu formula.

Sekiranya bayi anda sukar membuang najis, mungkin kerana dia tidak sesuai dengan formula, baru-baru ini beralih dari susu ibu ke susu formula, atau baru-baru ini menukar jenama formula. Yang pasti, cubalah berjumpa doktor.

2. Penggunaan mmakanan pejal

Beralih ke makanan pejal sering menjadikan sistem pencernaan bayi "terkejut" sehingga sukar membuang najis. Ini tidak menghairankan, kerana sebelumnya bayi biasa diberi makanan cair.

Tempoh peralihan dari makanan cair ke makanan pejal juga sering menyebabkan bayi mengalami kesukaran buang air besar, terutama jika makanan pejal tidak mengandungi banyak serat, seperti nasi atau roti. Untuk mengurangkan risiko anak kecil anda mengalami sembelit, cubalah memberinya makanan yang kaya serat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran.

3. Dehidrasi

Bayi mendapat pengambilan cecair melalui makanan dan minuman yang mereka makan, termasuk susu ibu. Namun, dalam keadaan tertentu, seperti ketika giginya tumbuh, sariawan, atau demam, dehidrasi pada bayi dapat terjadi kerana dia enggan minum susu.

Kekeringan atau kekurangan cecair boleh menyebabkan najis menjadi sukar dan sukar dilalui. Selain itu, bayi yang mengalami dehidrasi juga akan kelihatan lemah, kencing kurang kerap, mempunyai bibir kering, dan tidak menitiskan air mata ketika menangis. Keadaan ini perlu dirawat oleh doktor.

4. Keadaan perubatan tertentu

Walaupun jarang berlaku, terdapat beberapa penyakit yang dapat menyebabkan bayi mengalami kesulitan buang air besar, termasuk alergi makanan atau intoleransi, hipotiroidisme, dan gangguan sistem pencernaan sejak lahir, seperti penyakit Hirschsprung.

Atasi Bayi BAB Sukar

Anda tidak perlu panik apabila mendapati anak anda mengalami kesukaran membuang air besar, kerana terdapat beberapa cara untuk melakukan ini, iaitu:

Mengurut perutmiliknya

Mengurut perut si kecil dengan lembut dapat membantu mengatasi masalah sulit usus yang dialaminya. Cuba urut, bahagian bawah pusar bayi, yang terletak kira-kira 3 jari dari pusar, dengan arah urut bulat dari tengah ke luar. Semasa mengurut, pastikan si kecil anda santai dan tidak kesakitan, ya, Bun.

Buatmiliknyalebih banyak lagi aktif bergerak

Untuk mempercepat proses membuang air besar anak kecil anda, ajak dia bergerak lebih aktif. Sekiranya anak kecil anda dapat merangkak, membuatnya lebih kerap merangkak dapat mendorong keluar najis dengan lebih mudah. Namun, jika dia belum dapat merangkak, menggerakkan kakinya seperti mengayuh basikal juga dapat membantu.

Menukar susu formulamiliknya

Sekiranya bayi anda sukar membuang air besar sejak memakan formula, cubalah menukar kepada formula formula yang berbeza. Berunding dengan pakar pediatrik anda untuk mendapatkan susu formula yang sesuai dengan keperluan anak anda.

Gabungkan makananmiliknya

Apabila tiba masanya anak anda mendapat makanan pejal, cubalah untuk tidak segera memberi makanan "berat", seperti nasi. Sebaliknya, pilih makanan yang kaya serat dan dalam bahagian kecil terlebih dahulu.

Memberkongsimiliknyadengan air suam

Mandi bayi dengan air suam dapat menjadikannya lebih santai, sehingga saluran pencernaan lebih mudah mengeluarkan najis. Semasa memandikan anak kecil anda, berikan juga urutan pada perutnya, supaya najis keluar dengan lebih mudah.

Mencmemenuhi keperluan cecairmiliknya

Agar proses pencernaan si kecil dapat berjalan dengan lancar, pastikan keperluan cecair mencukupi. Beri lebih banyak susu. Sekiranya anak kecil anda berusia lebih dari 6 bulan, anda boleh memberinya lebih banyak cecair dari air dan buah-buahan dan sayur-sayuran tumbuk.

Sekiranya anda telah melaksanakan cara mengatasi bayi yang mengalami kesukaran membuang air besar tetapi anak anda masih menghadapi masalah membuang air besar atau bahkan sembelit semakin teruk, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul dan selamat.