Fistula dubur - Gejala, sebab dan rawatan - Alodokter

Fistula dubur adalah pembentukan saluran antara hujung usus besar dan kulit di sekitar dubur atau rektum. Keadaan ini disebabkan oleh jangkitan yang berkembang menjadi benjolan nanah (abses) di kawasan kulit di sekitar dubur.

Abses di dekat dubur boleh terus tumbuh jika tidak dirawat. Lama-kelamaan, nanah pada abses akan berusaha keluar dari badan dan membentuk saluran di bawah kulit ke dubur. Keadaan ini dipanggil fistula dubur.

Fistula dubur boleh menyebabkan rasa sakit dan bengkak di sekitar dubur, serta pelepasan nanah yang berbau busuk semasa buang air besar. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada lelaki dan biasanya pertama kali muncul sekitar usia 40 tahun.

Punca Fistula Anal

Kebanyakan fistula dubur bermula dengan abses dubur yang tidak dapat diselesaikan atau tidak sembuh sepenuhnya. Lama kelamaan, penumpukan nanah pada abses dubur akan menekan kawasan di sekelilingnya dan mencari jalan keluar. Akibatnya, saluran terbentuk dari abses ke dubur atau rektum yang disebut fistula dubur.

Terdapat beberapa keadaan yang boleh meningkatkan risiko seseorang untuk fistula dubur, iaitu:

  • Penyakit Crohn
  • Diverticulitis
  • Fisur dubur
  • Penyakit kelamin, termasuk limfogranuloma venereum (LGV)
  • Karsinoma atau keganasan kolon
  • Jangkitan kulat, seperti aktinomikosis
  • Jangkitan bakteria, seperti tuberkulosis
  • Diabetes mellitus
  • Kecederaan pada dubur
  • Terapi radiasi
  • Komplikasi pembedahan di kawasan sekitar dubur

Gejala Fistula dubur

Berikut adalah beberapa gejala yang boleh muncul akibat fistula dubur:

  • Kesakitan di kawasan dubur semakin teruk ketika duduk, bergerak, membuang air besar, atau batuk
  • Kerengsaan kulit di sekitar dubur, seperti bengkak, perubahan warna kulit menjadi kemerahan, dan gatal-gatal
  • Pendarahan ketika membuang air besar
  • Pelepasan nanah berbau busuk dari kulit berhampiran bukaan dubur
  • Demam, menggigil, dan berasa letih
  • Kesukaran mengawal laluan najis

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor jika anda mengalami gejala yang disebutkan di atas, terutamanya jika anda pernah mengalami fistula dubur sebelum ini, kerana keadaan ini mungkin berulang. Penting untuk merawat keadaan seawal mungkin dan mencegah komplikasi.

Orang yang mengalami abses dubur, mempunyai penyakit kelamin, dan penyakit Crohn cenderung mengembangkan fistula dubur. Oleh itu, jika anda mengalami penyakit atau keadaan ini, berjumpalah dengan doktor anda untuk memantau keadaan anda dan berusaha untuk mencegah munculnya fistula dubur.

Diagnosis fistula dubur

Untuk mendiagnosis fistula dubur, doktor akan bertanya mengenai gejala yang dialami dan sejarah perubatan pesakit. Selepas itu, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dubur dan kawasan di sekitarnya.

Doktor akan memeriksa tanda-tanda kerengsaan di dubur dan kawasan sekitarnya, melihat apakah ada lubang kecil di dekat bukaan dubur yang mengeluarkan nanah ketika ditekan, dan melakukan pemeriksaan rektum digital untuk mengesahkan fistula dubur.

Beberapa fistula dapat dikesan hanya melalui pemeriksaan fizikal, tetapi yang lain tidak menunjukkan tanda pada permukaan kulit dan memerlukan pemeriksaan lebih lanjut.

Berikut adalah beberapa jenis penyelidikan yang diperlukan untuk mengesahkan diagnosis fistula dubur:

  • Proctoscopy, yang merupakan pemeriksaan dengan instrumen khas dengan cahaya di akhir, untuk melihat keadaan di dalam dubur
  • Probe Fistula, iaitu pemeriksaan dengan alat dan pewarna khas, untuk menentukan lokasi saluran fistula dan abses
  • Anoskopi, yang merupakan pemeriksaan dengan instrumen khas dalam bentuk spekulum dubur, untuk melihat keadaan di dalam saluran dubur
  • Kolonoskopi, yang merupakan pemeriksaan dengan tiub kamera dimasukkan melalui dubur untuk melihat keadaan usus besar dan penyebab fistula dubur

Rawatan Fistula dubur

Rawatan fistula dubur bertujuan untuk menghilangkan nanah dan menghilangkan fistula sambil melindungi otot sfingter dubur (otot yang mengawal pembukaan dan penutupan dubur).

Rawatan fistula dubur akan dilakukan dengan pembedahan. Beberapa jenis pembedahan untuk merawat fistula dubur adalah:

1. Fistulotomi

Langkah pembedahan ini dipilih jika lokasi fistula dubur tidak atau hanya sedikit berkaitan dengan otot sfingter. Fistulotomi dilakukan dengan membuka kulit dan otot saluran fistula dubur, membersihkan kawasan tersebut, dan membiarkannya terbuka sehingga penyembuhan semula jadi berlaku dari dalam.

2. Penyumbatan fistula

Prosedur ini dilakukan setelah nanah dikeringkan. Dalam prosedur ini, saluran fistula akan dipasang dengan bahan khas yang dapat diserap oleh badan, hingga akhirnya menutup fistula.

3. Pemasangan Seton

Dalam prosedur ini, bahan seperti benang (seton) akan dimasukkan melalui bukaan fistula untuk membentuk simpulan sehingga saluran fistula melebar dan nanah dari abses dapat dikeringkan.

Tahap sesak benang akan disesuaikan oleh doktor untuk menutup saluran fistula semasa tempoh pemulihan. Apabila saluran ditutup, utas akan dikeluarkan. Secara amnya, benang seton dipasang selama 6 minggu.

4. Pemasangan rangkaian (prosedur flap kemajuan)

Prosedur ini boleh dipilih sekiranya fistula melewati otot sfinkter. Dalam prosedur ini, saluran fistula akan dibedah, dibersihkan, dan kemudian ditambal dengan tisu yang diambil dari rektum kerana sifatnya seperti sfinkter.

Rektum adalah bahagian akhir usus besar yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara untuk najis sebelum dikeluarkan melalui dubur.

5. Mengikat prosedur fistula atau LIFT

Prosedur LIFT (ligasi saluran fistula intersphincteric) boleh dipilih sekiranya fistula melewati otot sfinkter. Prosedur ini melibatkan membuat sayatan di atas fistula, membuang pusat yang meradang dan kemudian mengikat dan menjahit hujungnya sehingga saluran ditutup.

Selepas pembedahan, doktor secara amnya akan menetapkan ubat sakit dan antibiotik untuk mengatasi kesakitan dan mencegah jangkitan selepas operasi. Di samping itu, pesakit juga perlu membuat lawatan berkala ke doktor untuk memastikan fistula dubur sembuh sepenuhnya.

Penjagaan selepas operasi

Untuk mempercepat proses penyembuhan, doktor akan menasihati pesakit untuk merawat sendiri luka pasca operasi. Rawatan yang disarankan merangkumi:

  • Rendam dalam air suam 3-4 kali sehari
  • Memakai pembalut di kawasan dubur semasa penyembuhan luka
  • Tingkatkan makanan yang kaya serat dan minum air untuk mengelakkan sembelit
  • Mengambil julap untuk melembutkan najis jika diperlukan

Pesakit boleh kembali ke aktiviti normal setelah dinyatakan disembuhkan oleh doktor.

Komplikasi Fistula Anal

Beberapa komplikasi yang mungkin berlaku akibat fistula dubur atau pembedahan adalah:

  • Inkontinensia najis
  • Kambuhan fistula dubur
  • Stenosis dubur (penyempitan dubur)

Pencegahan Fistula dubur

Terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk mengurangkan risiko pembentukan fistula dubur, iaitu:

  • Menjaga kebersihan alat kelamin, dubur, dan kawasan sekitarnya
  • Jangan menukar pasangan dalam melakukan hubungan seks
  • Laksanakan diet yang sihat dan seimbang, dan minum air dalam jumlah yang mencukupi
  • Minum ubat secara berkala dan berjumpa doktor jika anda menghidap penyakit yang boleh meningkatkan risiko fistula dubur