Impetigo - Gejala, sebab dan rawatan

Impetigo adalah jangkitan kulit berjangkit yang kebanyakannya dialami oleh bayi dan kanak-kanak. Jangkitan ini dicirikan oleh kemunculan tompok-tompok merah dan lepuh pada kulit, terutama pada wajah, tangan, dan kaki.

Impetigo bukanlah keadaan yang serius, tetapi sangat mudah menyebarkan penyakit ini. Jangkitan boleh berlaku pada kulit yang sihat (impetigo primer) atau disebabkan oleh keadaan lain (impetigo sekunder), seperti eksim atopik.

Gejala Impetigo

Gejala impetigo tidak muncul sebaik sahaja pesakit dijangkiti. Gejala biasanya hanya dapat dilihat setelah 4-10 hari sejak pesakit pertama kali terkena bakteria. Gejala yang muncul juga berbeza-beza bergantung pada jenis impetigo yang dialami. Berikut adalah gejala impetigo mengikut jenis:

impetigo krustasea

Crust impetigo adalah jenis impetigo yang paling biasa pada kanak-kanak dan lebih mudah berjangkit. Gejala impetigo berkerak termasuk:

  • Tompok merah gatal di sekitar mulut dan hidung, tetapi tidak menyakitkan. Tompok ini boleh menjadi luka jika tergores.
  • Kulit di sekitar luka menjadi jengkel.
  • Pembentukan kudis kuning-coklat di sekitar luka.
  • Kudis akan meninggalkan tanda merah pada kulit dan boleh hilang tanpa jejak dalam beberapa hari atau minggu.

Dorongan bulus

Impetigo bulosa adalah jenis impetigo yang lebih serius, dengan gejala seperti:

  • Lepuh yang berisi cecair jernih muncul di badan antara leher dan pinggang, serta lengan dan kaki.
  • Lepuh terasa sakit dan kulit di sekelilingnya gatal.
  • Lepuh boleh pecah, merebak, dan menyebabkan kudis kekuningan. Kudis akan hilang tanpa kesan selepas beberapa hari.

Kadang-kadang impetigo bulosa juga disertai demam dan munculnya benjolan di leher kerana kelenjar getah bening yang bengkak.

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa dengan pakar pediatrik anak anda atau anda sendiri dengan pakar dermatologi sekiranya gejala impetigo muncul seperti yang disebutkan di atas. Anda harus lebih waspada sekiranya gejala ini berlaku lebih dari seminggu.

Rawatan segera diperlukan, kerana pengesanan awal dan rawatan impetigo dapat menghambat atau menghentikan penyebaran jangkitan dan mempercepat proses penyembuhan.

Punca Impetigo

Penyebab utama impetigo adalah jangkitan bakteria. Bakteria dapat menular melalui hubungan langsung dengan pesakit atau melalui perantara dalam bentuk barang yang sebelumnya digunakan oleh pesakit, seperti pakaian atau tuala.

Risiko menyebarkan jangkitan lebih mudah jika seseorang mengalami luka terbuka, seperti goresan, gigitan serangga, atau kecederaan akibat jatuh. Luka ini memudahkan bakteria memasuki badan. Impetigo juga boleh timbul dari penyakit kulit yang lain, seperti eksim atopik atau kudis.

Impetigo boleh dialami oleh sesiapa sahaja, tetapi lebih biasa pada kanak-kanak berumur 2-5 tahun. Ini kerana sistem imun mereka tidak cukup kuat untuk melawan bakteria yang menyebabkan jangkitan.

Terdapat beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang untuk mengalami impetigo, iaitu:

  • Menghidap diabetes.
  • Mempunyai sistem imun yang lemah, misalnya orang yang menghidap HIV / AIDS.
  • Melakukan sukan yang melibatkan hubungan kulit ke kulit dengan orang lain, seperti gusti atau bola sepak.
  • Tinggal di kawasan berpenduduk padat.

Diagnosis Impetigo

Pada pemeriksaan awal, doktor akan bertanya mengenai gejala dan memeriksa keadaan atau tanda-tanda kulit yang dijangkiti, seperti lepuh atau kudis.

Doktor boleh memeriksa sampel cecair dari luka pada kulit. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengesan jenis bakteria yang menyebabkan impetigo dan menentukan rawatan yang sesuai.

Sekiranya diperlukan, doktor akan mengambil dan memeriksa sampel tisu kulit di makmal. Pemeriksaan ini dilakukan sekiranya terdapat disyaki penyebab lain, selain impetigo.

Rawatan Impetigo

Salap atau krim antibiotik, seperti mupirocin, digunakan jika jangkitannya ringan, hanya mempengaruhi satu bahagian badan, dan tidak merebak terlalu banyak. Sebelum menggunakan krim atau salap antibiotik, disarankan untuk merendam luka dengan air suam atau menggunakan kompres hangat untuk melembutkan kudis.

Sekiranya keadaan impetigo bertambah buruk dan mula merebak ke bahagian lain badan, doktor akan memberikan antibiotik dalam bentuk tablet, seperti: klindamisin atau antibiotik cephalosporin.

Tablet antibiotik juga diberikan jika krim atau salap tidak lagi berkesan untuk merawat impetigo. Jangan berhenti mengambil ubat tanpa kebenaran doktor walaupun simptomnya telah membaik, sehingga jangkitan tidak berulang.

Komplikasi Impetigo

Impetigo umumnya tidak berbahaya. Namun, jika tidak dirawat dengan baik, impetigo dapat menyebabkan komplikasi. Komplikasi yang boleh berlaku akibat impetigo adalah:

  • Selulitis, atau jangkitan pada kulit dan tisu lemak.
  • Guttate psoriasis adalah penyakit kulit yang dicirikan oleh ruam yang menyerupai titisan air.
  • Demam scarlet, iaitu demam disertai ruam merah di seluruh badan.
  • Sepsis.
  • Glomerulonefritis, yang merupakan keradangan pada buah pinggang.
  • SSSS (sindrom kulit bersisik staphylococcal), yang merupakan jangkitan bakteria yang menyebabkan kulit melepuh seperti terbakar.

Pencegahan Impetigo

Impetigo adalah penyakit berjangkit. Cara terbaik untuk mencegah penularan adalah dengan menjaga kebersihan dan persekitaran. Beberapa langkah yang boleh diambil adalah:

  • Basuh tangan anda dengan tekun, terutamanya selepas melakukan aktiviti di luar.
  • Tutup luka supaya bakteria tidak masuk ke dalam badan.
  • Potong dan pastikan kuku sentiasa bersih.
  • Jangan menyentuh atau menggaru luka untuk menurunkan risiko jangkitan.
  • Mencuci pakaian atau membersihkan barang yang telah digunakan, untuk membuang bakteria.
  • Elakkan berkongsi peralatan makan, tuala, atau pakaian dengan orang yang mengalami impetigo.
  • Tukar sprei, tuala, atau pakaian yang dipakai pesakit setiap hari, sehingga luka tidak lagi menular.

Kanak-kanak yang menderita impetigo sangat disarankan untuk tidak meninggalkan rumah sehingga gejala mereka mereda. Tindakan ini diambil untuk mengurangkan interaksi dengan kanak-kanak lain, yang dapat meningkatkan risiko penularan.