Diet Keto: Ketahui Faedahnya, Cara Hidup, dan Risiko

Diet keto adalah diet yang dilakukan dengan menggunakan diet rendah karbohidrat, tetapi tinggi lemak. Kaedah diet ini semakin popular kerana dianggap cepat menurunkan berat badan. Sebaliknya, diet keto masih kontroversial kerana jika tidak dilakukan dengan betul, mungkin membahayakan kesihatan.

Untuk mendapatkan faedah penurunan berat badan yang cepat dari diet keto, lebih baik mengetahui segala-galanya mengenai diet keto, termasuk cara menanganinya dan risikonya. Oleh itu, anda dapat memahami dan mengambil kira sama ada jenis diet ini sesuai untuk keadaan badan dan kemampuan fizikal anda.

Apa itu Keto Diet?

Diet keto mirip dengan diet Atkins, diet DEBM, dan diet rendah karbohidrat lain kerana mengurangkan pengambilan karbohidrat dan meningkatkan pengambilan lemak. Matlamat pengambilan sejumlah besar lemak pada diet keto adalah agar tubuh mencapai keadaan ketosis.

Dalam keadaan seperti ini, tubuh akan membakar lemak sebagai sumber tenaga utama. Lemak juga akan ditukar menjadi keton di hati, sehingga dapat memberikan tenaga untuk otak.

Ketosis sebenarnya adalah bentuk ketoasidosis ringan, keadaan berbahaya yang dialami oleh banyak orang dengan diabetes jenis 1.

Walaupun masih banyak kebaikan dan keburukan, beberapa kajian menunjukkan bahawa diet keto selamat dan berkesan untuk dilakukan, terutama bagi mereka yang berlebihan berat badan atau gemuk.

Sehingga kini, faedah dan kesan diet keto pada tubuh masih dikaji. Sebaiknya ikuti diet keto untuk waktu tertentu dan di bawah pengawasan doktor.

Pelbagai Kelebihan Diet Keto

Sebelum digunakan untuk menurunkan berat badan, diet keto sebenarnya dianjurkan sebagai cara untuk merawat beberapa jenis penyakit, terutama untuk mengurangkan frekuensi kejang pada anak-anak dengan epilepsi yang tidak berhasil dirawat dengan ubat-ubatan.

Beberapa syarat yang memanfaatkan diet keto termasuk:

1. Mengawal gula darah pada orang yang menghidap diabetes jenis 2

Bagi penderita diabetes jenis 2, diet keto adalah diet yang disarankan selagi lemak yang dimakan adalah lemak sihat, seperti lemak dari salmon, kacang, dan alpukat.

Pengambilan karbohidrat rendah dengan lemak tinggi dipercayai dapat meningkatkan prestasi badan dalam menyimpan dan memproses tenaga. Ini kemudian akan melegakan gejala diabetes yang dirasakan.

Untuk memantau keselamatan diet keto pada penderita diabetes, disarankan agar pesakit selalu memeriksa kadar gula darah mereka setiap hari. Jangan biarkan tahap gula dalam darah terlalu rendah. Ujian tahap keton juga perlu dilakukan untuk mengelakkan ketoasidosis.

2. Meringankan gejala epilepsi pada kanak-kanak

Menurut sejumlah kajian, diet keto dapat melegakan gejala epilepsi pada kanak-kanak. Diet ini sangat berkesan, terutama bagi kanak-kanak dengan gejala epilepsi yang sukar dirawat dengan ubat biasa.

Kajian yang menguji 150 kanak-kanak dengan epilepsi menunjukkan bahawa setelah menjalani diet keto selama 1 tahun, separuh daripada kanak-kanak mengalami penurunan frekuensi kejang sebanyak 50%.

3. Mengurangkan risiko penyakit jantung

Diet keto yang dijalankan dengan meningkatkan pengambilan lemak sihat mungkin dapat mengurangkan risiko menderita penyakit jantung. Ini mungkin kerana diet keto mampu menurunkan kadar insulin, sehingga pengeluaran kolesterol dalam tubuh juga menurun. Keadaan ini akan mengurangkan risiko penyakit jantung dan tekanan darah tinggi.

4. Mengurangkan risiko terkena gangguan sistem saraf

Selain epilepsi, diet keto juga dipercayai mempunyai manfaat untuk mengobati gangguan sistem saraf seperti Alzheimer, gangguan tidur, dan penyakit Parkinson. Ini dianggap berkat keton yang dihasilkan oleh tubuh yang memecah lemak menjadi tenaga, sehingga melindungi sel otak dari kerosakan.

Diet keto juga dapat memberikan beberapa manfaat lain, seperti mengurangkan jerawat, membantu merawat PCOS, dan menghambat perkembangan barah. Di samping itu, kaedah diet ini juga menghalang keradangan dalam asid urik.

Oleh itu, banyak pengamal kesihatan mengesyorkan diet keto, tetapi sudah tentu ia mesti diikuti dengan cara yang betul.

Cara Hidup Diet Keto yang betul

Bagi anda yang berminat untuk melakukan diet keto, anda mesti bersedia mengurangkan pengambilan karbohidrat setiap hari dalam jumlah yang cukup banyak. Diet keto standard (diet ketogenik standard) merangkumi diet dalam bentuk penggunaan lemak 75%, penggunaan protein 20%, dan pengambilan karbohidrat 5%.

Sementara itu, diet keto protein tinggi (diet ketogenik protein tinggi) mempunyai bahagian penggunaan protein yang lebih tinggi. Diet yang digunakan adalah 60% lemak, 5% karbohidrat, dan 35% protein.

Di samping itu, terdapat juga jenis diet keto yang lebih sering diamalkan oleh atlet atau ahli bina badan, iaitu: diet ketogenik kitaran (CKD) dan diet ketogenik yang disasarkan.

Jadi, makanan apa yang dielakkan atau disyorkan pada diet keto? Berikut adalah makanan kaya lemak yang disyorkan pada diet keto:

  • Telur, terutama yang mengandungi omega 3
  • Daging, ayam, ayam belanda, sosej, stik dan produk daging yang lain
  • Tuna, salmon dan ikan tenggiri
  • Krim, mentega dan keju
  • Sayuran hijau, tomato, bawang, cili, dan sayur-sayuran lain yang rendah karbohidrat
  • Kacang dan biji, seperti kacang almond, bijan, chia, dan biji labu
  • Alpukat, sama ada dimakan secara langsung atau dalam bentuk masakan
  • Minyak zaitun, minyak alpukat atau minyak kelapa
  • Garam, lada dan pelbagai rempah semula jadi

Sementara itu, jenis karbohidrat yang harus dielakkan termasuk:

  • Nasi, pasta, bijirin dan produk bijirin penuh
  • Kacang dan biji
  • Umbi, seperti ubi jalar, kentang, wortel
  • Makanan atau minuman bergula, seperti gula-gula, ais krim, kek, jus buah dan soda
  • Lemak tidak sihat dari minyak sayuran atau mayonis
  • Minuman yang mengandungi alkohol

Diet keto dianjurkan untuk dilakukan dalam jangka pendek (bermula dari 2-3 minggu hingga batas maksimum 6-12 bulan) yang terhad untuk mengurangkan lemak badan dan meningkatkan kesihatan, diikuti dengan gaya hidup yang sihat.

Ini bertujuan untuk mengelakkan risiko masalah kesihatan yang mungkin timbul sekiranya diet keto dijalankan dalam jangka masa panjang.

Memandangkan Risiko Diet Keto

Beberapa risiko yang boleh berlaku, ketika menjalani diet keto jangka panjang:

  • Kekurangan pengambilan karbohidrat yang sihat, seperti dari buah, biji-bijian, kacang-kacangan, biji-bijian, dan sayur-sayuran kaya karbohidrat
  • Kehilangan faedah vitamin dan mineral yang diperlukan oleh badan
  • Gangguan buah pinggang, sekiranya pengambilan protein melebihi bahagian yang disarankan secara berterusan dalam jangka masa panjang
  • Ketoasidosis

Perlu diingat, semasa menjalani diet keto, pada mulanya anda mungkin mengalami beberapa keluhan. Ini dikenali sebagai "selesema keto", Yang akan muncul semasa proses penyesuaian. Beberapa aduan yang mungkin timbul termasuk:

  • Badan terasa lemah
  • Gementar
  • Susah tidur
  • Mual
  • Kelaparan yang menjengkelkan
  • Berkurangnya keupayaan untuk menumpukan perhatian

Walaupun tidak selalu berlaku, aduan ini kadang kala terasa berat bagi anda yang baru mula menjalani diet keto. Walau bagaimanapun, aduan ini akan berkurang dari masa ke masa dan setelah anda membiasakan diri dengan diet ini.

Pertimbangkan pelbagai faedah dan risiko diet keto sebelum memulakannya. Jangan hanya tergoda dengan kelebihan penurunan berat badan yang cepat, kerana terdapat sejumlah risiko, termasuk ketoasidosis, yang berbahaya.

Pada dasarnya tidak kira diet apa yang anda lakukan, ia tidak akan selalu memberikan hasil yang sama untuk semua orang. Oleh itu, menyesuaikan jenis diet dengan keadaan, keperluan, dan kemampuan tubuh sangat digalakkan. Sekiranya perlu, berjumpa dengan pakar pemakanan sebelum menjalani diet keto.