Memenuhi Waktu Tidur yang Ideal untuk Kesihatan

Memenuhi waktu tidur yang ideal adalah sesuatu yang diperlukan oleh semua orang. Sebabnya, ada begitu banyak manfaat yang dapat dirasakan, mulai dari menjaga berat badan yang ideal, mendukung pertumbuhan dan perkembangan pada anak-anak, hingga mengurangi tekanan.

Walaupun waktu tidur yang ideal memberikan banyak manfaat kesihatan, kadang-kadang masih ada sebilangan orang yang tidak menggunakannya. Sebabnya bermula dari bekerja hingga berada dalam keadaan tertekan. Keadaan seperti ini tidak boleh dibiarkan terlalu lama kerana kesannya boleh memudaratkan kesihatan tubuh.

Waktu Tidur yang Sesuai Berdasarkan Umur

Keperluan tidur berbeza bergantung pada usia. Apabila anda semakin tua, keperluan untuk tidur berkurang. Berikut adalah waktu tidur ideal yang disyorkan berdasarkan usia:

  • Bayi berumur 0–3 bulan: 14-17 jam sehari.
  • Bayi berumur 4-11 bulan: 12–15 jam sehari.
  • Bayi berumur 1-2 tahun: 11–14 jam sehari.
  • Kanak-kanak prasekolah berumur 3-5 tahun: 10–13 jam sehari.
  • Kanak-kanak usia sekolah 6–13 tahun: 9-11 jam sehari.
  • Remaja berumur 14-17 tahun: 8–10 jam sehari.
  • Orang dewasa muda berumur 18–25 tahun: 7-9 jam sehari.
  • Dewasa berumur 26–64 tahun: 7-9 jam sehari.
  • Warga emas berumur lebih dari 65 tahun: 7-8 jam sehari.

Faktor Yang Boleh Mengganggu Tidur

Satu kajian menunjukkan bahawa wanita cenderung lebih mudah mengalami gangguan tidur berbanding lelaki.

Sebabnya adalah kerana hormon wanita cenderung terus berubah, sehingga dapat mempengaruhi kualiti tidur, terutama ketika haid, kehamilan, atau sebelum menopaus.

Beberapa faktor lain yang boleh mengganggu tidur adalah:

1. Alahan dan masalah pernafasan

Alahan, selesema, dan jangkitan pernafasan sering menyukarkan seseorang untuk bernafas. Keadaan ini boleh menjadi tidak selesa dan mengganggu kualiti tidur anda sepanjang malam.

2. Nocturia

Nocturia adalah istilah untuk membuang air kecil yang berlebihan pada waktu malam. Orang dengan keadaan nokturia biasanya akan berulang-alik ke bilik mandi untuk membuang air kecil pada waktu malam, jadi ia benar-benar mengganggu waktu tidur yang ideal.

3. Sakit kronik

Kesakitan yang berlaku secara berterusan juga boleh menjadi masalah besar bagi seseorang yang mengalami masalah tidur. Kesakitan ini biasanya disebabkan oleh penyakit kronik atau lama, seperti arthritis, sakit kepala kronik, sakit belakang, sindrom keletihan kronik, fibromyalgia, dan penyakit radang usus.

4. Tekanan dan kebimbangan

Orang yang mengalami tekanan dan kegelisahan, sama ada kerana masalah pekerjaan, cinta, atau keluarga, boleh memberi kesan negatif terhadap kualiti tidur. Ini kerana tekanan dan kegelisahan membuat seseorang terus memikirkan masalahnya, sehingga otot-otot badan secara tidak sedar dapat mengetatkan dan sukar untuk berehat.

5. Gaya hidup yang buruk

Gaya hidup yang buruk seperti pengambilan alkohol berlebihan juga boleh mempengaruhi kualiti tidur. Minum minuman beralkohol memang boleh membuat seseorang mabuk dan tertidur, tetapi kualiti tidurnya tidak baik kerana alkohol mengganggu irama tidur di otak dan boleh menyebabkan apnea tidur.

Oleh itu, walaupun waktu tidur telah memenuhi waktu tidur yang ideal, alkoholik dapat bangun dengan letih dan tidak fokus, seperti mereka tidak tidur. Selain itu, corak pergantian waktu bekerja dan minum minuman berkafein pada waktu siang juga dapat membuat Anda tidak mengantuk ketika waktu tidur, sehingga waktu tidur berkurang.

Dalam usaha memenuhi waktu tidur yang ideal, ada beberapa petua yang mungkin dapat Anda ikuti, seperti menerapkan waktu tidur dan waktu bangun yang konsisten, mewujudkan keadaan bilik yang selesa, menghindari pengambilan alkohol dan kafein sebelum tidur, dan mematikan alat dan alat elektronik lain sebelum tidur.

Namun, jika anda masih menghadapi masalah untuk tidur, baik kerana kurang tidur atau terlalu lama tidur, dan ini telah berlangsung lama, apatah lagi ia telah mempengaruhi aktiviti harian anda, berjumpa dengan psikiatri untuk selamat dan sesuai rawatan.