Kepentingan Melaksanakan Jarak Sosial untuk Mencegah COVID-19

Dalam usaha menangani wabak virus Corona yang semakin berleluasa, pemerintah mengesyorkan masyarakat untuk menerapkannya penjarakan Sosial atau sekatan sosial. Mari cari apa itu penjarakan Sosial dan bagaimana melakukannya.

Penyakit COVID-19 yang disebabkan oleh jenis coronavirus baru menjadi semakin biasa. Menurut data terbaru yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, pada hari Rabu, 27 Mei 2020, ada sedikitnya 23.851 orang yang positif dijangkiti virus Corona di Indonesia.

Terdapat 6,057 pesakit yang berjaya sembuh, tetapi 1,473 dari mereka tidak dapat bertahan. Ini menjadikan Indonesia salah satu negara yang terkena virus Corona dengan peratusan kematian tertinggi.

Sekiranya anda mengalami simptom jangkitan virus Corona dan memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pautan di bawah sehingga anda dapat diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Memburuknya wabak virus Corona menuntut pemerintah untuk mengambil sikap. Baru-baru ini, presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, menasihati setiap individu untuk melamar penjarakan Sosial untuk menangani wabak COVID-19. Lalu, apa maksud anda? penjarakan Sosial?

Apa itu Penjarakan Sosial?

Penjarakan Sosial adalah salah satu langkah untuk mencegah dan mengawal jangkitan virus Corona dengan mendorong orang yang sihat untuk membatasi lawatan ke tempat yang sesak dan hubungan langsung dengan orang lain. Sekarang, istilah penjarakan Sosial telah diganti dengan jarak fizikal oleh kerajaan.

Semasa memohon penjarakan SosialSeseorang tidak dibenarkan berjabat tangan dan menjaga jarak sekurang-kurangnya 1 meter ketika berinteraksi dengan orang lain, terutamanya dengan orang yang sakit atau berisiko tinggi menderita COVID-19.

Di samping itu, terdapat beberapa contoh aplikasi penjarakan Sosial yang biasa digunakan adalah:

  • Bekerja dari rumah (bekerja dari rumah)
  • Belajar di rumah di talian untuk pelajar sekolah dan pelajar kolej
  • Menunda perjumpaan atau acara yang dihadiri oleh sebilangan besar orang, seperti persidangan, seminar, dan perjumpaan, atau melakukannya secara langsung di talian melalui persidangan video atau telekonferens
  • Tidak mengunjungi orang yang sakit, tetapi hanya melalui telefon atau panggilan video

Pengasingan Sosial dan Pengasingan Bebas

Selain itu penjarakan Sosial Ada juga istilah lain yang berkaitan dengan usaha mencegah jangkitan COVID-19, iaitu protokol pengasingan diri.

Pengasingan diri adalah protokol yang mengharuskan setiap orang tinggal di kediaman atau kediaman masing-masing sambil mengambil langkah jarak fizikal dengan orang lain.

Pemerintah Indonesia mendesak setiap orang untuk mengasingkan diri. Walau bagaimanapun, protokol ini mesti digunakan untuk kumpulan tertentu, iaitu:

  • Orang yang mempunyai simptom COVID-19, seperti demam, batuk, dan sesak nafas dan tidak mengalami penyakit bersamaan, seperti diabetes, penyakit jantung, dan jangkitan HIV
  • Orang yang disyaki atau telah disahkan positif COVID-19
  • Orang yang mempunyai sejarah perjalanan ke zon merah atau kawasan endemik COVID-19 dalam 2 minggu terakhir
  • Orang yang telah menjalani pemeriksaan ujian pantas COVID-19

Protokol pengasingan diri dilakukan dengan cara berikut:

  • Jangan melancong di luar rumah. Semua aktiviti, termasuk bekerja, rehat, belajar, dan beribadah, dilakukan di setiap bilik (tidak pada waktu yang sama dengan orang lain di ruangan yang sama).
  • Pakai topeng dan jaga jarak sekurang-kurangnya 1 meter ketika berinteraksi dengan orang lain. Hadkan masa interaksi hingga 15 minit paling banyak.
  • Elakkan berkumpul, misalnya untuk makan bersama, semasa pengasingan diri.
  • Gunakan peralatan makan dan mandi yang terpisah dari orang lain di rumah.
  • Pantau suhu badan setiap hari dan lihat apakah anda mempunyai simptom COVID-19.
  • Jalani gaya hidup bersih dan sihat dengan kerap mencuci tangan dengan sabun dan air bersih, membersihkan setiap rumah dan bilik dengan disinfektan setiap hari, dan mengikuti diet yang sihat.
  • Manfaatkan aplikasi kesihatan untuk mendapatkan maklumat terkini mengenai COVID-19 atau berjumpa doktor untuk memantau keadaan anda.
  • Segera hubungi doktor atau kemudahan rawatan kesihatan terdekat jika anda mengalami simptom COVID-19 yang semakin teruk, seperti demam tinggi dan sesak nafas.

Persediaan Yang Perlu Dilakukan Penjarakan Sosial

Terdapat beberapa perkara yang perlu anda persiapkan sebelum menjalani penjarakan Sosial atau sekatan sosial, iaitu:

1. Merancang aktiviti

Anda mungkin terbiasa melakukan aktiviti, seperti membeli-belah, tanpa perlu risau sama ada tempat yang anda lawati ramai atau tidak. Namun, pada masa pembatasan sosial ini, ia mesti dirancang semula. Sebabnya, mengunjungi tempat yang sesak akan meningkatkan risiko anda dijangkiti virus Corona.

Sekiranya anda mesti datang ke tempat awam, pilih waktu untuk berkunjung di luar waktu sibuk. Contohnya, apabila anda ingin membeli barang keperluan rumah di pusat membeli-belah, datanglah pada siang hari pada hari bekerja dan bukan pada hujung minggu.

2. Sediakan ubat yang diperlukan

Sekiranya anda mempunyai penyakit tertentu dan sedang dalam pengambilan ubat, pastikan anda mempunyai stok ubat yang biasa anda ambil.

Sekiranya perlu, sediakan juga ubat lain, seperti parasetamol untuk melegakan kesakitan dan demam. Ini perlu dilakukan agar anda tidak perlu pergi ke hospital atau ke farmasi jika ubatnya habis.

3. Memenuhi keperluan harian

Sediakan stok makanan, sabun, pembasmi kuman, dan keperluan harian lain dalam jumlah yang mencukupi. Elakkan beli punik atau membeli barang secara berlebihan. Sekiranya anda dan ahli keluarga anda sihat, tidak perlu menyimpan topeng.

Semasa membeli makanan, pilih dan makan makanan berkhasiat seimbang yang dapat menguatkan sistem ketahanan badan, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, kemudian simpan makanan yang telah anda beli dalam bekas bersih dan letakkan di dalam peti sejuk.

4. Sediakan akses internet

Sekiranya anda harus belajar atau bekerja dari rumah, akses internet tentunya merupakan perkara penting yang perlu anda persiapkan. Agar proses pembelajaran atau kerja berjalan dengan lancar, sediakan kuota Wi-Fi atau internet yang mencukupi dan mempunyai kelajuan yang stabil.

Selain membantu anda belajar atau bekerja, anda juga dapat menggunakan internet untuk mencari maklumat terbaru mengenai situasi wabak virus Corona atau menjalankan aplikasi di talian untuk kegunaan harian.

Sekiranya anda berisiko tinggi dijangkiti virus Corona dan demam disertai dengan gejala pernafasan, seperti batuk, hidung berair, sakit tekak, dan sesak nafas, segera berjumpa doktor untuk rawatan selanjutnya.

Untuk mengetahui seberapa besar kemungkinan anda dijangkiti virus korona, cubalah fitur pemeriksaan risiko virus Corona yang disediakan secara percuma oleh ALODOKTER. Sekiranya anda masih ragu-ragu, anda boleh berbual terus dengan doktor dalam aplikasi ALODOKTER, serta membuat janji temu dengan doktor di hospital jika perlu.

Kesedaran anda dalam menjaga kebersihan dan melakukan usaha untuk mencegah virus Corona memiliki peranan yang sangat besar dalam mengatasi wabak COVID-19. Mula memohon penjarakan Sosial mulai sekarang untuk melindungi diri, keluarga dan orang lain.