Ini adalah ciri-ciri keputihan normal dan tidak normal pada wanita

Keputihan yang normal sering dialami oleh ramai wanita. Ia tidak memerlukan rawatan kerana tidak berbahaya. Namun, jika keputihan yang muncul mengganggu atau muncul dengan keluhan lain, maka keadaan ini perlu diperhatikan kerana boleh menjadi tanda keputihan yang tidak normal.

Keputihan adalah cara semula jadi tubuh wanita untuk memastikan kawasan kewanitaannya bersih dan lembap. Bukan hanya itu, keputihan juga dapat melindungi vagina dari risiko jangkitan. Secara amnya, keputihan yang normal tidak mengganggu aktiviti dan boleh mereda dengan sendirinya.

Walau bagaimanapun, kadang-kadang keputihan juga disebabkan oleh jangkitan atau penyakit tertentu. Ciri-ciri keputihan yang tidak normal pastinya berbeza dengan keputihan yang normal. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengetahui ciri-ciri keputihan yang normal dan tidak normal agar anda tidak bertindak balas dengan salah. Kadang-kadang, keputihan juga boleh berlaku pada wanita hamil.

Berikut adalah ciri-ciri keputihan yang normal

Keputihan normal mempunyai ciri dan ciri berikut:

  • Warna jernih atau sedikit putih menyerupai putih telur mentah.
  • Teksturnya berair atau sedikit tebal dan melekit.
  • Tiada bau.
  • Tidak menyebabkan gatal atau sakit.
  • Warna putih pekat atau sedikit coklat. Keputihan seperti ini biasanya menunjukkan bahawa tubuh wanita menghampiri waktu haid.

Keputihan normal adalah keputihan yang paling biasa dan boleh dialami oleh semua wanita, dari kanak-kanak hingga orang dewasa. Walau bagaimanapun, jumlah, warna, dan konsistensi keputihan mungkin berbeza.

Perubahan ciri keputihan normal wanita boleh dipengaruhi oleh proses penyusuan, ovulasi, kesan sampingan penggunaan pil kawalan kelahiran, banyak latihan, tekanan, atau rangsangan seksual.

Tanda KPelepasan putih yang tidak normal yang perlu diperhatikan

Keputihan yang tidak normal biasanya akan membuat wanita merasa terganggu kerana munculnya gejala tertentu. Berikut adalah ciri-ciri keputihan yang tidak normal yang perlu dipertimbangkan:

  • Baunya tidak sedap (mis. Bau busuk atau amis) dan menyakitkan.
  • Jumlahnya meningkat secara tiba-tiba tidak seperti biasa.
  • Warna kuning, hijau, atau kelabu dengan tekstur tebal. Kadang-kadang keputihan yang tidak normal juga boleh mempunyai tekstur kental.
  • Pendarahan dan kesakitan setiap kali anda melakukan hubungan seks atau di luar haid.
  • Gatal atau sakit faraj.
  • Vulva dan faraj kelihatan merah dan bengkak.

Kadang-kadang keputihan yang tidak normal juga dapat membuat wanita merasa sakit dan sakit pelvis atau terbakar ketika membuang air kecil (anyang-anyangan).

Seperti yang telah dibincangkan sebelumnya dalam artikel ini, keputihan yang tidak normal boleh menjadi tanda penyakit. Beberapa penyakit yang boleh menyebabkan keputihan yang tidak normal adalah:

  • Jangkitan bakteria pada vagina atau vaginosis bakteria.
  • Jangkitan yis faraj.
  • Faraj.
  • Penyakit kelamin, seperti gonorea, klamidia, dan trichomoniasis.
  • Keradangan pelvis.
  • Kanser serviks.

Selain itu, keputihan yang tidak normal juga dapat disebabkan oleh kesan sampingan ubat-ubatan, seperti antibiotik dan kortikosteroid, kerengsaan vagina akibat penggunaan sabun wangi atau pembersih vagina, dan kaedah pembersihan vagina yang tidak betul.

Rawatan untuk keputihan yang tidak normal tidak sama bagi setiap wanita dan mesti disesuaikan dengan penyebabnya. Contohnya, jika keputihan yang tidak normal disebabkan oleh jangkitan yis, doktor anda akan menetapkan ubat antijamur untuk mengatasinya.

Oleh itu, apabila anda mengalami gejala gangguan keputihan yang tidak normal, anda harus segera berjumpa doktor.

Cara Mencegah Keputihan Tidak normal

Terdapat beberapa langkah yang boleh anda ikuti untuk mengurangkan risiko keputihan yang tidak normal, termasuk:

  • Gunakan seluar dalam kapas, kerana dapat menyerap peluh dan menjaga kelembapan kawasan feminin.
  • Bersihkan kawasan dengan menggunakan air suam dan sabun ringan. Selepas itu, keringkan faraj dari arah faraj ke dubur untuk mengelakkan pemindahan bakteria dari dubur ke faraj.
  • Elakkan memakai seluar yang terlalu ketat.
  • Elakkan menggunakan produk pembersih faraj atau sabun yang mengandungi wangian. Ini kerana penggunaan produk ini dapat membasmi bakteria baik di dalam vagina yang berfungsi melindungi vagina dari jangkitan.
  • Elakkan mandi atau mandi dengan air panas terlalu lama dan kerap.
  • Ganti seluar dalam atau seluar dengan segera ketika basah, misalnya ketika banyak berkeringat atau setelah berenang.
  • Tukar alas dengan kerap semasa haid.

Untuk mengelakkan penyakit yang boleh menyebabkan keputihan yang tidak normal, anda juga disarankan untuk menggunakan kondom semasa melakukan hubungan seks dan mengelakkan melakukan hubungan seks dengan lebih dari satu pasangan.

Sekiranya keputihan tidak mengganggu atau menyebabkan keputihan normal, ini tidak perlu dibimbangkan. Walau bagaimanapun, jika keputihan disertai dengan gejala lain yang menunjukkan keputihan yang tidak normal, maka anda perlu segera berjumpa doktor.

Doktor akan melakukan pemeriksaan untuk mengetahui penyebabnya. Setelah penyebabnya diketahui, barulah doktor dapat menentukan rawatan yang sesuai untuk mengatasi keputihan.