Tumor - Gejala, sebab dan rawatan

Tumor adalah gumpalan yang muncul disebabkan oleh sel yang berkembang biak secara berlebihan, atau kerana sel lama yang seharusnya mati masih hidup. sementara pembentukan sel baru berterusan.

Tumor boleh terjadi di mana-mana bahagian badan, seperti di tulang, rahang, mulut, dan kulit, dan ada yang jinak atau ganas. Apa yang dimaksudkan dengan tumor jinak adalah tumor yang tidak menyerang sel normal di sekelilingnya dan tidak menyebar ke bahagian tubuh yang lain. Sementara tumor ganas adalah sebaliknya, dan dipanggil barah.

Di samping itu, antara tumor jinak dan tumor ganas, terdapat sejenis tumor yang disebut tumor prakanker. Tumor prakanker bukan barah, tetapi boleh menjadi barah jika tidak dirawat.

Punca Tumor dan Faktor Risiko

Tumor terbentuk kerana ketidakseimbangan antara jumlah sel baru yang tumbuh dan jumlah sel lama yang mati. Keadaan ini boleh berlaku apabila sel baru terbentuk secara berlebihan, atau sel lama yang seharusnya mati masih hidup.

Penyebab ketidakseimbangan ini boleh berbeza-beza untuk setiap jenis tumor, tetapi umumnya penyebabnya tidak diketahui dengan pasti. Walaupun begitu, beberapa perkara di bawah ini disyaki berkaitan dengan pertumbuhan tumor:

  • Diet yang buruk, misalnya makan terlalu banyak makanan berlemak.
  • Pendedahan cahaya matahari
  • Jangkitan virus atau bakteria, seperti HPV, hepatitis virus, dan H. pylori
  • Pengambilan alkohol yang berlebihan
  • Pendedahan radiasi kerana prosedur perubatan, seperti sinar-X atau imbasan CT.
  • Penggunaan ubat imunosupresif, misalnya selepas pemindahan organ.
  • Asap
  • Obesiti
  • Pendedahan kepada bahan kimia, seperti arsenik atau asbestos.

Simptom Tumor

Gejala utama tumor adalah pembentukan benjolan. Benjolan dapat dilihat dengan mudah dari luar, tetapi juga tidak dapat dilihat jika tumbuh di organ dalaman. Biasanya benjolan di organ dalaman hanya diketahui setelah pemeriksaan oleh doktor. Dalam kes tertentu, benjolan yang serupa dengan tumor boleh disebabkan oleh sista.

Selain ketulan, gejala lain yang dapat muncul akibat tumor bergantung pada lokasi, jenis, dan kesan tumor pada fungsi organ. Tumor yang tumbuh di organ dalaman boleh tanpa gejala, juga boleh menyebabkan gejala dalam bentuk:

  • Demam
  • Lemah
  • Tiada selera
  • Berpeluh pada waktu malam
  • Sakit dada
  • Perubahan warna kulit, seperti kuning, kemerahan, atau lebih gelap
  • Pendarahan atau lebam yang tidak dapat dijelaskan
  • Pengurangan berat.

Segera berjumpa doktor sekiranya gejala di atas muncul, kerana dapat menunjukkan tumor ganas di dalam badan.

Tumor yang muncul dari luar juga perlu diperiksa oleh doktor, terutama jika bentuknya berubah atau terus bertambah besar.

Diagnosis Tumor

Dalam mendiagnosis benjolan, doktor akan melakukan serangkaian pemeriksaan untuk menentukan sama ada benjolan itu jinak atau ganas. Pemeriksaan yang dijalankan merangkumi penelusuran gejala melalui pertanyaan dan jawapan semasa perundingan, pemeriksaan fizikal, dan pemeriksaan sokongan yang terdiri daripada:

  • Uji air kencing atau ujian darah, untuk mengenal pasti keadaan tidak normal. Contohnya adalah jumlah darah lengkap untuk melihat jumlah dan jenis sel darah yang mengalami gangguan pada pesakit dengan leukemia.
  • ultrasound, CT imbas, MRI,atau Imbasan PET, untuk menentukan lokasi, ukuran, dan penyebaran tumor.
  • Biopsi, iaitu mengambil sampel tisu tumor untuk pemeriksaan di makmal. Dari pemeriksaan ini, jenis tumor dapat ditentukan dan sama ada tumor tersebut ganas atau jinak.

Setelah mengetahui jenis, ukuran, lokasi, dan sifat tumor, doktor dapat menentukan rawatan yang sesuai.

Rawatan Ketumbuhan

Rawatan tumor ditentukan berdasarkan jenis, ukuran, lokasi, serta tumor jinak atau ganas. Pada tumor jinak yang kecil dan tidak menyebabkan gejala, rawatan tidak perlu dilakukan. Doktor hanya akan mengesyorkan pemeriksaan berkala untuk memantau perkembangan tumor.

Sekiranya tumor jinak, tetapi cukup besar untuk menekan saraf, saluran darah, atau mengganggu fungsi organ, doktor akan mengambil tindakan untuk membuang tumor. Banyak kaedah yang dapat digunakan oleh doktor untuk menghilangkan tumor, mulai dari penggunaan sinar laser hingga operasi dengan sayatan pisau bedah.

Selain penghapusan tumor, terdapat beberapa terapi untuk tumor yang dapat dilakukan oleh ahli onkologi, terutama pada tumor ganas atau barah, yaitu:

  • Kemoterapi. Terapi ini bertujuan untuk membunuh sel barah, dengan menggunakan ubat.
  • Radioterapi. Terapi ini bertujuan untuk membunuh dan mencegah penyebaran sel barah, serta mengurangi ukuran tumor, dengan menggunakan sinar bertenaga tinggi khas.
  • Terapi hormon.Pertumbuhan beberapa jenis barah, seperti barah payudara atau barah prostat, dapat dipengaruhi oleh hormon. Menghambat pengeluaran hormon ini dapat menghalang pertumbuhan sel barah.
  • Imunoterapi atau terapi biologi. Terapi ini menggunakan ubat-ubatan yang menggunakan sistem ketahanan badan untuk memusnahkan sel barah.

Penyembuhan pesakit dengan tumor bergantung pada sama ada tumor itu jinak atau ganas. Tumor jinak mempunyai peluang penyembuhan yang lebih tinggi selepas rawatan, berbanding dengan tumor ganas. Kemungkinan penyembuhan tumor ganas bergantung pada tahap keganasan atau tahap barah. Semakin tinggi tahapnya, terutama jika merebak ke organ lain (tahap 4), semakin sukar untuk menyembuhkannya.

Komplikasi akibat tumor, boleh disebabkan oleh tumor itu sendiri, atau oleh rawatan yang diberikan. Komplikasi yang timbul bergantung pada jenis dan lokasi tumor, atau kaedah rawatan yang digunakan.

Pencegahan Tumor

Pencegahan tumor dilakukan secara khusus untuk mencegah tumor yang ganas (barah), kerana boleh menyebabkan kematian. Sejak tahun 2015, Kementerian Kesehatan Indonesia terus mengajak masyarakat untuk mengurangi risiko terkena barah dengan gerakan 'CERDIK', yang bermaksud:

  • Ckesihatan ek secara berkala
  • Ehilangkan asap rokok
  • Rmelakukan aktiviti fizikal
  • Ddiet sihat dengan kalori seimbang
  • Sayarehat yang cukup
  • Kmenguruskan tekanan.

Selain pergerakan CERDIK, beberapa jenis barah juga dapat dicegah dengan melakukan imunisasi. Kanser yang dimaksud adalah barah hati yang dapat dicegah dengan vaksin hepatitis B, dan barah serviks yang dapat dicegah dengan vaksin papillomavirus manusia (HPV).