Menyedari Perbezaan antara Kurang Upaya dan Difabel

Istilah kecacatan dan kecacatan sering digunakan secara bergantian. Namun, kedua-dua istilah tersebut sebenarnya mempunyai makna yang berbeza. Jadi, apa perbezaan antara orang kurang upaya dan orang kurang upaya?

Kecacatan dan kecacatan adalah istilah yang menggambarkan batasan seseorang untuk menjalankan aktiviti tertentu. Walaupun secara umum sama, ada sedikit perbedaan antara keduanya. Kadang kala, salah meletakkan kata-kata ini boleh menimbulkan sentimen yang berbeza.

Definisi Ketidakupayaan dan Difif

Secara umum, kecacatan adalah ketidakupayaan seseorang untuk melakukan aktiviti tertentu. Terdapat beberapa jenis kecacatan, iaitu:

  • Kecacatan fizikal, seperti gangguan pergerakan yang menyebabkan anda tidak dapat berjalan
  • Kecacatan deria, seperti gangguan pendengaran atau penglihatan
  • Kecacatan intelektual, seperti kehilangan ingatan
  • Kecacatan mental, seperti fobia, kemurungan, skizofrenia, atau gangguan kecemasan

Sementara itu, difabel adalah istilah yang lebih halus untuk menggambarkan keadaan seseorang yang mengalami kecacatan. Difabel merujuk kepada peranan terhad orang kurang upaya dalam menjalankan aktiviti kehidupan seharian kerana ketidakupayaan mereka.

Ini bermaksud bahawa orang kurang upaya tidak mampu, tetapi hanya terhad dalam menjalankan aktiviti tertentu. Keadaan orang kurang upaya juga dapat diperbaiki dengan alat yang membolehkannya menjalankan kegiatannya seperti sebelumnya.

Perbezaan antara Ketidakupayaan dan Diffable, Bagaimana istilah itu digunakan?

Dari definisi di atas, dapat disimpulkan bahawa istilah kecacatan dan perbezaan sebenarnya tidak jauh berbeza. Perbezaan antara keduanya dapat dilihat dari penggunaan istilah dalam kehidupan seharian.

Sebagai contoh, seorang pelajar yang menderita disleksia boleh dipanggil orang kurang upaya, kerana dia tidak dapat membaca dengan normal. Namun, dia juga boleh dikatakan cacat kerana dia akan sukar menjalankan aktiviti harian, seperti membaca buku teks.

Disleksia adalah kecacatan yang sukar disembuhkan, tetapi dapat diatasi. Pelajar boleh menggunakan rakaman atau video untuk belajar. Dengan begitu, kecacatannya akan berkurang, kerana dia masih dapat memenuhi kegiatan hariannya, walaupun sebenarnya dia masih mengalami kecacatan.

Itulah sebabnya istilah difable menjadi lebih halus daripada kecacatan. Ini kerana terdapat darjah cahaya dan berat pada kata yang dapat dibezakan. Sementara itu, dengan memanggil pelajar itu sebagai orang kurang upaya, seolah-olah kita tidak melihat usahanya mengatasi batasannya.

Setelah memahami perbezaan antara kecacatan dan kecacatan, mulai sekarang anda diharapkan dapat menunjukkan rasa lebih empati dan tidak merendahkan orang kurang upaya. Bantu mereka mengatasi batasan mereka.

Namun, jika anda tidak mampu, sekurang-kurangnya bertindak seperti biasa dengan orang lain. Sekiranya anda ingin mendapatkan lebih banyak maklumat mengenai kecacatan atau kecacatan, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor.