Risiko Pengguguran dan Akibat Undang-undang

Terdapat pelbagai sebab untuk wanita melakukan pengguguran. Namun, harap maklum bahawa pengguguran mempunyai risiko perubatan dan undang-undang, terutama jika dilakukan secara haram. Risiko juga akan meningkat sekiranya pengguguran dilakukan bukan oleh doktor.

Pengguguran adalah tindakan pengguguran untuk menamatkan kehamilan. Terdapat pelbagai alasan bagi seorang wanita untuk melakukan pengguguran, termasuk kehamilan di luar nikah, ketidakupayaan ekonomi, kekurangan sokongan keluarga, hingga masalah dengan pasangannya. Sebaliknya, pengguguran juga boleh dilakukan sekiranya kehamilan mengancam nyawa ibu atau janin.

Pelbagai Kaedah Pengguguran

Terdapat dua kaedah yang digunakan dalam tindakan pengguguran, iaitu penggunaan ubat-ubatan dan prosedur perubatan. Berikut adalah penjelasan mengenai dua kaedah:

Kaedah pengguguran menggunakan dadah

Pengguguran dengan kaedah ini dilakukan dengan memberi ubat oral atau suntikan yang dapat menyekat hormon progesteron, sehingga lapisan rahim menipis. Ini menyebabkan janin tidak dapat melekat dan tumbuh di dinding rahim.

Kesan ubat yang digunakan untuk pengguguran juga akan menyebabkan rahim berkontrak, sehingga embrio atau tisu janin akan dikeluarkan melalui vagina.

Kaedah pengguguran perubatan

Prosedur perubatan yang paling biasa digunakan untuk melakukan pengguguran adalah aspirasi vakum. Tindakan ini biasanya dilakukan ketika kehamilan baru memasuki trimester pertama.

Terdapat dua alat yang umumnya digunakan untuk mengeluarkan embrio dari rahim melalui prosedur ini, iaitu aspirasi vakum manual (MVA) dan aspirasi vakum elektrik (EVA).

MVA dilakukan menggunakan tiub sedutan secara manual, sementara EVA menggunakan pam elektrik.

Untuk pengguguran pada usia kehamilan lebih dari 4 bulan, langkah perubatan yang digunakan adalah pelebaran dan pengosongan (D&E). Kaedah ini menggunakan peralatan pembedahan untuk membuka serviks dan menyedut janin keluar dari rahim.

Pelbagai Risiko Pengguguran

Sama seperti prosedur perubatan lain, pengguguran juga mempunyai risiko, terutama jika dilakukan di tempat dengan kemudahan yang terhad, bukan oleh pegawai perubatan, tanpa keadaan perubatan yang mendasari, dan dilakukan dengan kaedah yang tidak selamat.

Risiko pengguguran termasuk:

  • Pendarahan berat
  • Kecederaan pada rahim atau jangkitan kerana pengguguran tidak lengkap
  • Kemandulan
  • Kehamilan ektopik pada kehamilan berikutnya
  • Keadaan serviks yang tidak optimum kerana banyak pengguguran

Semua kaedah pengguguran mempunyai risiko atau komplikasi. Usia kehamilan juga berperanan dalam menentukan tahap risiko. Semakin tua usia kehamilan, semakin tinggi risiko pengguguran.

Kategori Pengguguran Berbahaya

Berikut adalah kategori pengguguran tidak selamat menurut organisasi kesihatan dunia (WHO):

  • Dilakukan oleh orang yang tidak mempunyai kepakaran perubatan yang mencukupi dalam bidang pengguguran.
  • Dilakukan di tempat dengan kemudahan yang tidak memenuhi syarat kebersihan.
  • Selesai menggunakan peralatan yang tidak sesuai.

Selain itu, pengguguran berbahaya juga dilakukan dengan mengambil dadah atau menggunakan alat bantu tertentu tanpa pengawasan doktor.

Pengguguran untuk Tujuan Perubatan

Di Indonesia, peraturan tentang aborsi tercantum dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dan KUHP (KUHP). Dalam undang-undang, semua orang umumnya dilarang melakukan pengguguran.

Namun, menurut pasal 75 Undang-Undang Kesehatan, pengguguran dapat dilakukan karena alasan medis berikut:

  • Terdapat petunjuk kecemasan perubatan pada awal kehamilan yang mengancam nyawa ibu dan / atau janin
  • Janin menderita gangguan genetik yang teruk atau kecacatan kongenital yang tidak dapat disembuhkan, sehingga menyukarkan janin untuk bertahan di luar rahim
  • Kehamilan berlaku akibat trauma trauma

Pengguguran yang dilakukan di luar syarat di atas adalah tidak sah. Dalam Pasal 194 Undang-Undang Kesehatan, siapa pun yang terlibat dalam aborsi ilegal dapat dihukum penjara maksimum 10 tahun dan denda maksimum Rp 1 miliar.

Pengguguran yang dibenarkan secara sah

Pengguguran akibat rogol secara khusus dijelaskan lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah No. 61 tahun 2014 tentang Kesehatan Reproduksi atau PP Kespro sebagai peraturan pelaksanaan Undang-Undang Kesehatan.

Artikel 31 peraturan tersebut menyatakan bahawa pengguguran hanya dapat dilakukan pada usia kehamilan maksimum 40 hari dari hari pertama haid terakhir (HPHT) berdasarkan sijil doktor.

Selain itu, artikel 34 (2b) juga menyebutkan kondisi untuk melakukan pengguguran, yaitu adanya informasi dari penyiasat, psikologi, atau pakar lain yang mengesahkan tuduhan bahawa pemerkosaan telah terjadi.

Oleh itu, mangsa perlu segera melaporkan kejadian rogol ke balai polis berhampiran. Polis akan membawa mangsa ke Polis Peranginan yang mempunyai unit Perkhidmatan Wanita dan Kanak-kanak (PPA). Dari unit PPA, mangsa kemudian akan dibawa ke hospital rujukan polis untuk menjalani proses bedah siasat.

Sekiranya mangsa memerlukan kaunseling psikologi, unit PPA akan membuat rujukan ke Pusat Perkhidmatan Bersepadu untuk Pemberdayaan Wanita dan Kanak-kanak (P2TP2A) untuk bantuan lebih lanjut.

Mangsa rogol atau tindakan keganasan lain juga dapat menghubungi Suruhanjaya Nasional Keganasan Terhadap Wanita (Komnas Perempuan) untuk mendapatkan bantuan dan sokongan.

Pertimbangkan pelbagai aspek sebelum anda melakukan atau melakukan pengguguran. Jangan biarkan ia benar-benar membahayakan nyawa anda sendiri.

Anda juga boleh terlebih dahulu berunding dengan doktor atau kaunselor yang sah untuk mengetahui lebih banyak mengenai pengguguran yang selamat dan sah, baik dari segi perubatan dan juga undang-undang.