Sleep Apnea - Gejala, sebab dan rawatan

Apnea tidur atau sapnea leep adalah gangguan tidur yang menyebabkan pernafasan seseorang berhenti sementara untuk beberapa kali ketika tidur. Keadaan ini dapat dicirikan oleh berdengkur semasa tidur dantahap mberasa mengantuk setelah lama tidur.

Istilah apnea dalam sleep apnea bermaksud pernafasan berhenti atau berhenti bernafas. Orang yang mengalami apnea tidur boleh berhenti bernafas selama kira-kira 10 saat beratus-ratus kali semasa tidur. Keadaan ini sangat berbahaya kerana menyebabkan tubuh kekurangan oksigen. Pada wanita, keadaan ini kadang-kadang boleh menyebabkan berdengkur semasa mengandung.

Gejala Sleep Apnea

Dalam banyak kes, penghidap tidak menyedari gejala apnea tidur. Sebilangan gejala ini sebenarnya dikenali oleh orang yang tidur di bilik yang sama dengan penghidapnya. Beberapa gejala biasa yang muncul ketika orang yang mengalami apnea tidur sedang tidur adalah:

  • Berdengkur dengan kuat.
  • Berhenti bernafas, beberapa kali semasa tidur.
  • Berjuang untuk menarik nafas ketika tidur.
  • Bangun dari tidur kerana merasa tercekik atau batuk pada waktu malam.
  • Kesukaran tidur (insomnia).

Sebagai tambahan kepada gejala yang muncul semasa tidur, orang dengan apnea tidur juga dapat merasakan keluhan setelah bangun dari tidur, termasuk:

  • Bangun dengan mulut kering.
  • Sakit kepala ketika anda baru bangun tidur.
  • Rasa mengantuk pada waktu siang.
  • Kesukaran menumpukan perhatian, belajar, atau mengingat sesuatu.
  • Mengalami perubahan mood dan mudah marah.
  • Libido menurun.

Bila hendak berjumpa doktor

Pemeriksaan doktor diperlukan jika anda mengalami gejala apnea tidur, seperti berdengkur dengan kuat dan berhenti bernafas berulang kali ketika tidur.

Merokok dan minum alkohol berisiko menyebabkan apnea tidur. Sekiranya anda mengalami kesukaran untuk berhenti merokok atau ketagihan alkohol, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan terapi.

Sekiranya anda berlebihan berat badan atau gemuk, berjumpa dengan pakar pemakanan untuk program penurunan berat badan, supaya risiko anda mengalami apnea tidur lebih rendah. Pakar pemakanan akan menyesuaikan diet mengikut keadaan anda dan menetapkan sasaran penurunan berat badan yang selamat.

Punca Apnea Tidur

Apnea tidur disebabkan oleh pelbagai faktor. Berikut adalah beberapa jenis apnea tidur mengikut penyebabnya:

  • Apnea tidur yang menghalang

    Apnea tidur yang menghalang Ia berlaku apabila otot-otot di bahagian belakang tekak terlalu banyak berehat. Keadaan ini menjadikan saluran udara menjadi sempit atau ditutup semasa anda menyedut, misalnya kerana lidahnya tertelan.

  • Apnea tidur pusat

    Apnea tidur pusat Ia berlaku apabila otak tidak dapat menghantar isyarat ke otot yang mengawal pernafasan dengan betul. Ini menyebabkan pesakit tidak dapat bernafas untuk beberapa lama.

  • Apnea tidur yang kompleks

    Apnea tidur jenis ini adalah gabungan dari: apnea tidur yang menghalang dan apnea tidur pusat.

Faktor risiko untuk apnea tidur

Apnea tidur boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, malah kanak-kanak. Seseorang akan lebih berisiko terkena apnea tidur jika mereka mempunyai faktor risiko berikut:

  • Jantina lelaki
  • 40 tahun ke atas
  • Mempunyai amandel dan lidah yang besar atau rahang kecil
  • Terdapat halangan pada hidung kerana tulang hidung yang bengkok
  • Mengalami masalah alahan atau resdung
  • Asap
  • Ketagihan alkohol
  • Mengambil pil tidur

Diagnosis Apnea Tidur

Pada peringkat awal pemeriksaan, doktor akan bertanya mengenai gejala yang dialami pesakit, baik kepada pesakit itu sendiri maupun keluarganya, terutama mereka yang tidur bersama pesakit. Doktor kemudian akan melakukan pemeriksaan fizikal.

Selepas itu, doktor akan meminta pesakit menjalani pemeriksaan pola tidur yang disebut belajar tidur. Dalam pemeriksaan ini, doktor akan memantau corak pernafasan dan fungsi tubuh pesakit semasa tidur, baik di rumah atau di klinik khas di hospital. Ujian yang dilakukan untuk mengesan sleep apnea adalah:

  • Ujian tidur di rumah

    Dalam pemeriksaan ini, pesakit akan membawa pulang alat khas yang dapat merekod dan mengukur kadar denyutan jantung, kadar oksigen darah, aliran nafas, dan corak pernafasan semasa tidur.

  • Polysomnografi (polisomnografi nokturnal)

    Dalam pemeriksaan ini, doktor akan menggunakan peralatan yang memantau aktiviti jantung, paru-paru, dan otak, corak pernafasan, pergerakan lengan dan kaki, dan tahap oksigen darah semasa pesakit tidur.

Sekiranya keputusan ujian menunjukkan bahawa pesakit itu menderita apnea tidur yang menghalang, maka doktor akan merujuk pesakit ke doktor ENT untuk menghilangkan penyumbatan di hidung dan tekak. Sekiranya pesakit menderita tengah apnea tidur, doktor akan memberikan rujukan kepada pakar neurologi.

Rawatan Apnea Tidur

Rawatan untuk apnea tidur bergantung pada keadaan pesakit dan tahap keperitan apnea tidur. Apnea tidur ringan dapat diatasi secara bebas, misalnya dengan menurunkan berat badan, berhenti merokok, kurang minum alkohol, dan mengubah posisi tidur.

Sekiranya keadaannya cukup teruk, apnea tidur perlu mendapatkan rawatan perubatan, termasuk dengan:

Terapi khas

Sekiranya perubahan gaya hidup tidak berfungsi untuk mengatasi gejala apnea tidur atau jika gejalanya cukup parah, pesakit disyorkan menjalani terapi dengan alat berikut:

  • CPAP (cberterusan hlmpositif airway hlmturun)

    Alat ini digunakan untuk meniup udara ke saluran pernafasan melalui topeng yang menutup hidung dan mulut penderita apnea tidur ketika tidur. Matlamat terapi CPAP adalah untuk mencegah kerongkong menutup dan melegakan simptom.

  • BPAP (bilevel hlmpositif airway hlmmengalah)

    Peranti ini berfungsi dengan meningkatkan tekanan udara ketika pesakit menghirup dan menurunkan tekanan udara ketika pesakit menghembuskan nafas. Ini akan memudahkan pesakit bernafas. Alat ini juga dapat memastikan jumlah oksigen dalam tubuh pesakit mencukupi.

  • MAD (mandibular akemajuan device)

    Peranti ini direka untuk menahan rahang dan lidah untuk mengelakkan penyempitan saluran udara yang menyebabkan seseorang berdengkur. Walau bagaimanapun, MAD tidak digalakkan untuk orang yang mengalami apnea tidur yang teruk.

Operasi

Sekiranya perubahan gaya hidup dan terapi dengan alat di atas masih tidak memperbaiki gejala apnea tidur selama 3 bulan, maka pesakit boleh menjalani pembedahan. Operasi yang boleh dilakukan untuk merawat apnea tidur termasuk:

  • Uvulopalatopharyngoplasty

    Dalam prosedur ini, doktor akan membuang sebahagian tisu di bahagian belakang mulut dan bahagian atas kerongkong, serta membuang amandel dan adenoid, untuk mengelakkan pesakit berdengkur ketika tidur.

  • Ablasi frekuensi radio

    Prosedur ini digunakan untuk membuang sebahagian tisu di bahagian belakang mulut dan belakang tekak, menggunakan gelombang tenaga khas.

  • Pembedahan reposisi rahang

    Dalam pembedahan rahang ini, tulang rahang bawah diposisikan lebih maju daripada tulang muka. Tujuannya adalah untuk meluaskan ruang di belakang lidah dan lelangit.

  • Rangsangan saraf

    Doktor akan memasukkan alat khas untuk merangsang saraf yang mengawal pergerakan lidah, agar saluran udara terbuka.

  • Trakeostomi

    Trakeostomi dilakukan untuk membuat saluran udara baru dalam apnea tidur yang teruk. Doktor akan membuat sayatan di leher pesakit, kemudian memasukkan tiub logam atau plastik ke dalamnya.

Komplikasi dari Sleep Apnea

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, apnea tidur dapat meningkatkan risiko penghidap mengalami komplikasi seperti:

  • Sakit kepala yang berpanjangan
  • Tekanan darah tinggi (darah tinggi)
  • Diabetes jenis 2
  • Sindrom metabolisme
  • Penyakit jantung
  • Fungsi hati terjejas
  • Kemurungan

Sebagai tambahan kepada komplikasi di atas, sleep apnea dapat mengganggu aktiviti harian penghidap dan mengurangkan prestasi di tempat kerja dan belajar. Apnea tidur juga dapat meningkatkan risiko kemalangan ketika memandu kerana mengantuk dan penurunan kewaspadaan. Kesan gangguan tidur tentunya tidak baik untuk kesihatan.