Roseola - Gejala, sebab dan rawatan

Roseola adalah jangkitan virus yang dicirikan oleh demam dan munculnya ruam merah pada kulit. Ruam merah yang muncul ketika seseorang mempunyai roseola disebut (subanum exanthem).

Roseola sering menyerang bayi dan kanak-kanak dengan usia 6-24 bulan, jadi ia juga dikenal sebagai roseola infantum. Walaupun lebih biasa pada bayi dan kanak-kanak, remaja dan orang dewasa yang tidak pernah dijangkiti sebelumnya juga boleh mendapat roseola.

Roseola umumnya tidak berbahaya dan akan hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, keadaan ini sering menyebabkan ketidakselesaan. Roseola disebabkan oleh jangkitan virus herpes. Penularan berlaku melalui percikan air liur atau ingus dari penghidap yang disedut atau ditelan oleh orang lain.

Punca Roseola

Roseola disebabkan oleh jangkitan virus herpes. Virus herpes manusia jenis 6 (HHV-6) atau Virus herpes manusia jenis 7 (HHV-7) adalah sejenis virus herpes yang boleh menyebabkan roseola. Walaupun kedua-dua kumpulan virus herpes, HHV-6 dan HHV-7, tidak sama dengan jenis virus herpes yang menyebabkan penyakit kelamin.

Roseola dapat disebarkan melalui percikan air liur penderita ketika bersin atau batuk yang disedut oleh orang lain. Selain itu, penyakit ini juga dapat menular secara tidak langsung melalui perantara objek yang telah dicemari oleh virus. Contohnya, ketika anak menggunakan cawan yang sebelumnya telah digunakan oleh anak yang menderita roseola.

Walaupun dapat menular, kecepatan penularan roseola tidak secepat penyakit berjangkit virus lain, seperti cacar air atau campak.

Faktor risiko Roseola

Roseola paling kerap berlaku pada kanak-kanak berumur 6-15 bulan. Pada usia itu, kanak-kanak belum membina sistem imun (sistem imun) terhadap virus, tidak seperti orang dewasa. Selain itu, kekebalan terhadap virus yang dijangkiti anak-anak dari antibodi ibu mereka ketika mereka masih dalam kandungan juga telah berkurang.

Selain bayi dan kanak-kanak, roseola juga lebih mudah dihidapi oleh orang yang mempunyai sistem imun yang lemah. Contohnya, orang yang menjalani kemoterapi atau menderita penyakit yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh terjejas, seperti orang dengan HIV dan AIDS, leukemia, atau pelbagai myeloma.

Gejala Roseola

Gejala roseola biasanya muncul 1-2 minggu selepas virus masuk ke dalam badan. Pesakit dengan roseola kebanyakannya bayi dan balita, jadi roseola juga dikenal sebagai roseola infantum.

Beberapa gejala yang muncul ketika seseorang mengalami roseola adalah:

  • Demam tinggi dengan suhu> 39 ° C selama 3-5 hari
  • Batuk
  • Selsema
  • Sakit tekak
  • Selera makan berkurang
  • Kelenjar getah bening yang membesar di leher
  • Cirit-birit
  • Kelopak mata bengkak
  • Ruam muncul di kulit (exanthema subitum) setelah demam reda

Selain itu, roseola pada bayi boleh menyebabkan bayi menjadi lebih rewel. Dalam beberapa kes, demam dari roseola boleh menyebabkan kejang demam.

Ruam pada kulit (exanthema subitum) yang berlaku selepas demam mereda biasanya titik atau tompok merah jambu atau merah. Ruam biasanya bermula di dada, perut, dan belakang, kemudian merebak ke lengan dan leher, dan kadang-kadang ke kaki dan muka.

Ruam ini tidak gatal dan biasanya hilang dengan sendirinya dalam beberapa jam hingga beberapa hari.

Bila hendak berjumpa doktor

Tanyakan kepada doktor jika anak anda mempunyai gejala yang dinyatakan di atas. Pengesanan awal dilakukan untuk mengetahui punca aduan yang dialami dan supaya mereka dapat mendapatkan rawatan yang tepat.

Segera berjumpa doktor jika dia demam tinggi yang tidak mereda walaupun diberi demam, sawan, atau ruam yang muncul tidak hilang.

Diagnosis Roseola

Doktor akan bertanya mengenai aduan yang dialami dan sejarah kesihatan anak dan keluarga. Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan, termasuk dengan mengukur suhu badan anak dan melihat ruam pada kulit.

Sekiranya anak anda demam, doktor mungkin mencadangkan ujian selanjutnya, seperti ujian darah untuk mengenal pasti punca demam. Namun, secara amnya roseola dapat didiagnosis melalui pertanyaan dan jawapan dan pemeriksaan yang dilakukan oleh doktor.

Rawatan Roseola

Secara amnya, roseola tidak berbahaya dan tidak memerlukan rawatan khas untuk mengubatinya. Pesakit boleh pulih dengan rawatan diri di rumah, iaitu dengan:

  • Cukup rehat
  • Minum air secukupnya
  • Memampatkan dahi dengan kain yang dicelupkan ke dalam air suam untuk mengurangkan demam

Selain itu, untuk meredakan demam dan sakit, anda juga boleh menggunakan paracetamol sesuai dengan dos yang terdapat pada bungkusan ubat. Namun, jika anda ragu-ragu atau anak anda tidak dapat minum ubat, berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

Komplikasi Roseola

Roseola biasanya pulih dengan sendirinya. Keadaan ini jarang menyebabkan komplikasi. Walau bagaimanapun, dalam beberapa keadaan, roseola dapat meningkatkan risiko jangkitan telinga atau kejang demam.

Sementara itu, pada kanak-kanak dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti kanak-kanak dengan pemakanan yang buruk atau yang baru saja menjalani pemindahan organ, komplikasi serius boleh terjadi, seperti radang otak dan radang paru-paru.

Pencegahan Roseola

Hingga kini belum dijumpai vaksin yang dapat mencegah roseola. Oleh itu, perkara terbaik yang dapat dilakukan untuk mencegah roseola adalah dengan mencegah penularannya.

Beberapa cara yang dapat dilakukan adalah dengan menghindari kontak dengan penderita, tinggal di rumah jika anda sakit, cuci tangan dengan kerap, dan jaga sistem imun anda dengan makan makanan berkhasiat, cukup istirahat, dan minum air secukupnya.