Mengenai Edema Kelaparan, Punca dan Rawatannya

Kelaparan adalah keadaan yang termasuk dalam kategori kekurangan zat makanan atau kekurangan zat makanan, di mana badan kekurangan zat makanan untuk masa yang lama. Keadaan ini menjadikan seseorang mudah terkena jangkitan teruk dan menderita pelbagai penyakit yang mana boleh mengakibatkan kematian.

Kelaparan adalah istilah umum untuk menggambarkan dua bentuk kekurangan zat makanan, iaitu kwashiorkor dan marasmus. Kekurangan zat makanan berlaku apabila tubuh kekurangan nutrien penting, termasuk karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral. Kwashiorkor adalah keadaan ketika tubuh kekurangan protein, sementara marasmus berlaku ketika tubuh kekurangan tenaga dan protein. Kedua-duanya tergolong dalam kategori kekurangan zat makanan protein-tenaga. Pada pesakit dengan edema kelaparan, keadaan kwashiorkor dan marasmus boleh berlaku secara serentak (keadaan kwashiorkor marasmus).

Faktor Risiko Berlakunya Kelaparan

Pembengkakan kelaparan boleh disebabkan oleh beberapa perkara. Antara lain adalah:

  • Kelaparan
  • Kekurangan makanan.
  • Hidup dalam kemiskinan.
  • Tidak diberi susu ibu.
  • Tinggal di kawasan terpencil dan sangat sukar untuk mendapatkan makanan.
  • Kekurangan makanan akibat perang atau bencana alam, seperti gempa bumi, banjir, atau

Selain pelbagai faktor ini, kelaparan juga dapat terjadi kerana seseorang mengalami gangguan makan, mengambil ubat yang mengganggu penyerapan nutrien, atau keadaan perubatan tertentu seperti gangguan mental, penyakit radang usus, dan barah.

Bagaimana Edema Lapar Boleh Berlaku?

Malnutrisi dapat dialami oleh sesiapa sahaja, dari kanak-kanak, orang dewasa, bahkan wanita hamil. Kekurangan salah satu nutrien penting boleh disebut kekurangan zat makanan.

Sekiranya kelaparan, kekurangan nutrisi telah bertahan lama. Orang yang tidak mendapat cukup makanan dan sering mengalami kelaparan, dalam jangka masa panjang boleh mengalami kekurangan zat makanan. Sekiranya kekurangan zat makanan tidak diperiksa, ia boleh menjadi kelaparan.

Ciri-ciri Edema Lapar

Beberapa gejala dan tanda-tanda kelaparan adalah badan yang terlalu kurus dan pendek, pertumbuhan dan perkembangan terbantut, kelemahan, dan kemampuan intelektual yang rendah.

Tanda khas lain yang berlaku di kwashiorkor adalah pembengkakan badan yang disebabkan oleh pengumpulan cecair, pembesaran perut, berat badan dan ketinggian tidak meningkat, perubahan pada kulit dan warna rambut (kulit menjadi kering, dan rambut berubah menjadi putih atau kuning kemerahan seperti sutera jagung). Manakala kekurangan zat makanan marasmus adalah pengecutan perut, kekurangan berat badan, dan cirit-birit kronik.

Rawatan Edema Lapar

Pengurusan kelaparan bergantung pada keadaan kesihatan pesakit dan tahap kekurangan zat makanan yang dialami. Rawatan yang diberikan merangkumi rawatan perubatan, pemakanan dan cecair untuk mencegah dehidrasi, persekitaran yang bersih, dan perkhidmatan sosial sokongan lain.

Pesakit kekurangan zat makanan yang masih mempunyai selera makan biasanya boleh melakukan rawatan pesakit luar. Rawatan boleh dilakukan dalam bentuk pemberian makanan yang dirumuskan khas, serta memantau keadaan pesakit oleh petugas kesihatan. Sementara itu, pesakit dengan kekurangan zat makanan dengan keadaan perubatan tertentu atau tidak mempunyai selera makan, memerlukan rawatan pesakit dalam di hospital. Selain makanan ringan atau cair, pesakit ini memerlukan susu formula khas yang dilengkapi dengan vitamin dan mineral, serta rawatan untuk jangkitan atau komplikasi yang berlaku.

Makanan yang digunakan untuk pasien yang kekurangan gizi biasanya dalam bentuk makanan yang mengandung banyak kalori dengan protein, karbohidrat, dan lemak, dengan makanan ringan tambahan antara makanan, cairan yang mencukupi, dan suplemen vitamin dan mineral.

Penyusuan perlu dilakukan secara beransur-ansur mengikut cadangan doktor, yang disesuaikan dengan kemampuan tubuh pesakit untuk menyerap nutrien. Ini bertujuan untuk mencegah komplikasi kerana pemberian makanan yang terlalu banyak secara tiba-tiba.

Pencegahan Edema Kelaparan

Cara terbaik untuk mencegah kelaparan adalah dengan mencegah kekurangan zat makanan, dengan mengamalkan diet yang sihat dan seimbang, termasuk:

  • Makan lebih banyak sayur-sayuran dan buah-buahan.
  • Perbanyak makan makanan yang mengandungi kanji, seperti roti, nasi, kentang, dan pasta.
  • Ambil susu dan produknya yang diproses.
  • Makan daging, ikan, telur, kacang, dan sumber protein lain.
  • Timbang secara berkala untuk memantau status pemakanan.

Mendapatkan rawatan dan rawatan secepat mungkin adalah kunci penting untuk pulih dari kelaparan, menyelamatkan nyawa dan meningkatkan kualiti hidup penghidap dalam jangka panjang. Kelaparan yang tidak dirawat boleh menyebabkan kecacatan mental, kecacatan fizikal kekal, dan kematian pramatang.

Memandangkan kekurangan nutrisi dan kelaparan bukan hanya disebabkan oleh kelaparan, orang yang mempunyai keadaan perubatan tertentu yang dapat meningkatkan risiko kekurangan zat makanan, disarankan untuk berjumpa doktor.