Mengatasi Muntah pada Anak dengan Bijak

Semasa menghadapi muntah pada anak-anak, kadang-kadang ibu bapa merasa panik, keliru, dan sangat risau, terutamanya jika kanak-kanak mengalaminya buat pertama kalinya. Sebenarnya, penting bagi ibu bapa untuk bersikap tenang dan bijak dalam menangani keadaan ini.

Dalam menangani muntah pada anak-anak, ibu bapa perlu memahami terlebih dahulu perkara-perkara yang boleh menyebabkan muntah. Dengan cara itu, panik dapat dikurangkan. Selain itu, penting juga untuk mengetahui tanda-tanda bahaya yang harus diperhatikan agar anak itu dapat segera dibawa ke hospital.

Kenali Punca Muntah pada Kanak-kanak

Berikut adalah penyebab muntah biasa pada kanak-kanak:

1. Selsema perut atau gastroenteritis

Selesema perut atau gastroenteritis sering berlaku akibat jangkitan virus atau bakteria pada sistem pencernaan. Gejala dapat dirasakan 12–48 jam setelah anak dijangkiti. Bukan hanya muntah, kanak-kanak juga mungkin mengalami cirit-birit, mual, dan kekejangan perut. Keadaan ini biasanya tidak bertahan lama dan tidak berbahaya.

2. Keracunan makanan

Keracunan makanan secara amnya berlaku akibat jangkitan dari bakteria yang mencemari makanan. Kanak-kanak dapat mengalaminya jika mereka makan makanan, seperti daging, makanan laut, atau telur, yang tidak higienis semasa diproses, tidak dimasak dengan sempurna, atau tidak disimpan dengan betul.

3. Alahan makanan

Muntah pada anak juga dapat menjadi tanda bahawa dia alergi terhadap makanan tertentu, seperti kacang, ikan, kerang, udang, telur, susu lembu, gandum, atau soya. Selain muntah, alahan makanan boleh disertai dengan pembengkakan bibir, gatal-gatal, atau kesukaran bernafas.

4. Radang usus buntu

Radang usus buntu atau radang usus buntu boleh menyebabkan muntah, demam, dan pedih ulu hati. Kesakitan ini biasanya akan bertambah teruk dan bergerak ke perut kanan bawah. Apendisitis adalah keadaan kecemasan dan memerlukan rawatan perubatan.

Sebagai tambahan kepada keadaan di atas, muntah pada kanak-kanak juga boleh disebabkan oleh jangkitan telinga, radang paru-paru, migrain pada kanak-kanak, meningitis atau keradangan lapisan otak, dan tekanan atau kegelisahan.

Cara Mengatasi Muntah pada Kanak-kanak di Rumah

Apabila anak muntah, perkara pertama dan paling penting yang perlu dilakukan oleh ibu bapa adalah menenangkannya. Selepas itu, pastikan anak tidak mengalami dehidrasi kerana muntah.

Berikut adalah beberapa cara mengatasi muntah pada anak yang boleh dilakukan di rumah:

  • Pastikan anak tegak atau berbaring di perutnya atau di sisinya sehingga dia tidak menyedut muntah ke saluran pernafasan dan paru-paru.
  • Beri anak anda cairan, seperti air, ORS, susu ibu, atau madu, perlahan-lahan dan perlahan-lahan apabila perut sudah tenang selama kira-kira setengah jam atau lebih.
  • Jangan memaksa anak anda minum apa-apa semasa dia masih muntah setiap 5-10 minit.
  • Beri anak minum yang melegakan mual dan muntah, seperti teh suam atau halia. Elakkan minuman berkarbonat atau minuman yang tinggi gula.
  • Elakkan makanan pejal selama 24 jam pertama atau setelah keadaan anak kembali normal.
  • Beri anak anda banyak minum dan makanan pejal yang sihat, seperti roti, bijirin, beras, stok sup, buah-buahan, dan sayur-sayuran apabila keadaannya normal dan selera makannya kembali.
  • Elakkan makanan yang sukar dicerna, seperti makanan berlemak.
  • Jangan hanya memberi ubat penahan loya kepada anak anda, terutamanya ubat-ubatan yang mengandungi aspirin.

Pemberian ubat untuk muntah pada kanak-kanak perlu disesuaikan dengan keadaan dan sebab anak, berdasarkan hasil pemeriksaan doktor.

Tanda-tanda Muntah pada Kanak-kanak yang perlu diperhatikan

Segera berjumpa doktor atau bawa anak ke hospital, jika muntah disertai dengan keadaan berikut:

Kehadiran darah dalam muntah

Sekiranya terdapat sedikit darah dalam muntah anak anda, anda tidak perlu terlalu risau. Namun, jika anda muntah semakin banyak darah atau darah di muntah anda mulai menjadi hitam, bawa anak anda segera ke bilik kecemasan hospital terdekat supaya rawatan dapat diberikan secepat mungkin.

Diiringi oleh sakit perut yang teruk

Anda juga harus berwaspada jika anak anda muntah disertai dengan sakit perut yang teruk. Keadaan ini boleh menjadi gejala apendisitis, terutama jika sakit perut di sebelah kanan.

Di samping itu, perhatikan juga jika anak mula kelihatan lemah dan tanda-tanda penyakit kuning muncul. Jaundis yang menyertai sakit perut kanan atas mungkin merupakan tanda hepatitis.

Muntah berlaku secara berterusan

Sekiranya anak anda terus muntah apa sahaja makanan atau minuman yang ditelannya, tubuhnya akan kehilangan banyak cecair dan nutrien yang diperlukannya. Dalam keadaan ini, kanak-kanak itu boleh mengalami dehidrasi dan memerlukan rawatan perubatan untuk mengelakkan keadaan yang lebih serius.

Kanak-kanak yang mengalami dehidrasi boleh dicirikan oleh kencing yang berkurang, bibir dan mulut kering, kelesuan, urin kuning gelap, mata tenggelam, sejuk, dan kelihatan mengantuk.

Secara amnya, muntah pada kanak-kanak tidak berbahaya. Walau bagaimanapun, berjumpa doktor dengan segera sekiranya anak anda terus muntah lebih dari 24 jam atau mengalami tanda-tanda bahaya yang disebutkan di atas. Dengan begitu, rawatan dapat diberikan segera untuk mencegah komplikasi yang mungkin terjadi.