Bukan sahaja beracun, ini adalah fakta ikan puffer yang perlu anda ketahui

Salah satu fakta ikan puffer yang paling terkenal adalah bahawa ia beracun. Sebenarnya, jenis ikan ini yang juga disebut ikan fugu diklasifikasikan sebagai salah satu jenis racun semula jadi yang paling mematikan di dunia. Bukan hanya itu, terdapat banyak fakta lain mengenai ikan puffer yang perlu anda ketahui.

Ikan puffer (ikan bilis) sering digunakan sebagai ramuan dalam masakan Jepun, seperti sushi atau sashimi. Namun, kerana kandungan toksik tetrodotoxin di dalamnya, tidak semua orang dapat memproses ikan unik ini menjadi hidangan yang enak.

Fakta Mengenai Pufferfish

Sekiranya anda ingin memproses atau memakan ikan puffer, anda digalakkan untuk memperhatikan fakta ikan puffer berikut:

1. Sangat beracun

Tetrodotoxin yang terkandung dalam ikan puffer adalah racun yang dapat menyerang sistem saraf dan sangat mematikan. Racun ini lebih mematikan daripada sianida. Mengambil kira-kira 1-2 miligram racun tetrodotoxin tulen sahaja boleh menyebabkan nyawa hilang.

Di Jepun sahaja, dianggarkan terdapat sekurang-kurangnya 5-10 kes keracunan ikan puffer setiap tahun. Walaupun kelihatan sedikit, beberapa orang yang mengalami keracunan setelah memakan ikan puffer tidak dapat diselamatkan.

2. Bersihkan dengan teliti sebelum dimakan

Tetrodotoxin disimpan di hati, kelenjar genital, kulit, dan usus ikan puffer. Agar ikan puffer selamat untuk dimakan, pelbagai organ ini mesti dikeluarkan dengan berhati-hati dengan teknik khas agar daging ikan tidak tercemar dengan racun ini.

Oleh itu, ikan pufferfish umumnya tidak disarankan untuk dimakan di rumah dan hanya boleh disajikan di restoran yang secara khusus menyajikan menu ikan pufferfish.

3. Tidak hilang walaupun dimasak

Racun tetrodotoxin tidak akan hilang walaupun ikan puffer dimasak atau dibekukan. Sekiranya tidak diproses dengan betul, toksin dari organ ikan puffer dapat merebak dan diserap ke dalam daging.

Inilah sebabnya mengapa koki atau tukang masak terlatih diperlukan untuk membersihkan dan memproses ikan puffer ke dalam hidangan yang selamat untuk dimakan.

Gejala Keracunan Pufferfish

Apabila seseorang mengalami keracunan ikan puffer, ada 4 tahap gejala yang dapat dialami, yaitu:

Tahap 1

Gejala keracunan pufferfish tahap 1 adalah mati rasa atau mati rasa di sekitar mulut. Gejala ini boleh disertai dengan gangguan pencernaan, seperti mual, muntah, sakit perut, dan cirit-birit. Gejala ini biasanya muncul 10-45 minit setelah memakan ikan puffer.

Tahap 2

Gejala keracunan seterusnya adalah kebas pada wajah, ucapan yang tidak jelas atau kabur, kehilangan keseimbangan, dan merasa lemah atau tidak dapat bergerak.

Tahap 3

Pada tahap keracunan ini, badan akan menjadi lumpuh atau tidak dapat bergerak sama sekali, tidak dapat bercakap, kegagalan pernafasan, dan murid-murid yang melebar.

Tahap 4

Tahap terakhir gejala keracunan pufferfish adalah kegagalan pernafasan yang teruk, penurunan kadar oksigen dalam badan (hipoksia), degupan jantung lebih perlahan daripada biasa (bradikardia), penurunan tekanan darah (hipotensi), gangguan irama jantung, dan penurunan kesedaran.

Gejala keracunan ikan puffer dapat muncul dalam waktu 20 minit hingga 3 jam setelah racun pufferfish memasuki tubuh. Dalam beberapa kes, gejala keracunan bahkan muncul setelah 20 jam memakan ikan puffer.

Sekiranya tidak segera dirawat, orang yang mengalami keracunan makanan akibat tetrodotoxin dari ikan puffer dapat mati dalam waktu sekitar 4-6 jam setelah memakan ikan puffer.

Mengatasi Keracunan Pufferfish

Hingga kini, tidak ada ubat yang ditemukan untuk merawat keracunan tetrodotoxin akibat pengambilan ikan puffer. Walau bagaimanapun, orang yang mengalami keracunan ikan puff harus segera mendapatkan rawatan perubatan di hospital.

Di hospital, doktor akan memberikan rawatan berikut kepada pesakit yang mengalami keracunan pufferfish:

  • Sediakan oksigen melalui alat pernafasan, seperti ventilator, jika pesakit tidak dapat bernafas secara spontan
  • Lakukan prosedur pengosongan gastrik untuk membuang racun ikan puffer dari badan
  • Beri tablet atau arang aktif cecair untuk membersihkan perut
  • Lakukan dialisis, terutamanya jika pesakit mempunyai penyakit buah pinggang

Sekiranya anda atau saudara anda mengalami gejala keracunan setelah memakan ikan puffer, segera pergi ke hospital terdekat untuk mendapatkan rawatan yang tepat dari doktor.

Semakin cepat rawatan dijalankan, semakin besar peluang untuk sembuh.