Memantau Kadar Jantung Janin untuk Mencegah Gangguan Kelahiran

secara semula jadi, Ibu bapa ingin mengetahui apakah kadar denyutan jantung janin yang normal. Sayangnya, hingga kini belum ada ketentuan mengenai berapa banyak degupan jantung bayi normal dalam kandungan.

Walaupun tidak ada persetujuan bersama, garis panduan antarabangsa menyatakan bahawa degupan jantung janin normal yang disarankan adalah 110-150 denyut seminit atau 110-160 denyut seminit. Tetapi sebaliknya, satu kajian menyatakan bahawa degupan jantung janin yang normal berkisar antara 120-160 denyutan seminit. Data itu sendiri diperoleh dari penyelidikan pada tahun 2000-2007 di Jerman.

Kepentingan Memantau Denyutan Jantung Janin

Denyut jantung janin perlu dipantau, terutama semasa bersalin dan tidak lama selepas bayi dilahirkan menggunakan peralatan khas. Tujuan pemantauan ini adalah untuk membantu mengesan perubahan corak degupan jantung semasa bersalin. Pola degupan jantung yang terlalu cepat atau terlalu perlahan menunjukkan kemungkinan masalah pada janin, seperti kekurangan oksigen.

Apabila terdapat perubahan pada pola denyut jantung, langkah-langkah rawatan dapat diambil untuk mengantisipasi atau mengatasi sumber masalah, serta menentukan kaedah melahirkan yang terbaik untuk janin.

Kaedah Pemantauan Kadar Jantung Janin

Berdasarkan peralatan yang digunakan, ada dua cara yang dapat dilakukan untuk memantau degupan jantung janin, iaitu:

  • Auskultasi

    Cara pertama untuk memantau degupan jantung janin adalah dengan kaedah auscultation, iaitu menggunakan stetoskop khas. Kaedah ini agak selamat kerana mempunyai risiko atau kesan sampingan yang minimum. Dengan bergantung pada stetoskop khas, doktor dapat mendengar masalah yang berkaitan dengan degupan jantung janin. Dengan kaedah ini, beberapa perkara yang berkaitan dengan jantung dapat didengar seperti bagaimana jantung janin berbunyi, seberapa kerap jantungnya berdegup, dan seberapa keras jantungnya berdegup.

  • Pemantauan jantung janin oleh elektronik

    Cara kedua untuk memantau degupan jantung janin adalah dengan monitor elektronik. Alat ini akan digunakan semasa mengandung sehingga kelahiran bayi. Selain memantau degupan jantung janin, alat ini juga berguna untuk menentukan kekuatan dan jangka masa pengecutan rahim. Terdapat dua cara untuk menggunakan alat pemantauan elektronik, termasuk:

- Pemantauan luaran, iaitu pemantauan menggunakan gelombang suara (ultrasound) Doppler untuk memeriksa sama ada degupan jantung janin terlalu cepat atau terlalu perlahan. Sekiranya diperlukan, doktor juga boleh melakukan ujian menggunakan tali pinggang sensor untuk mengira berapa kali degupan jantung janin meningkat lebih dari 20 minit. Semasa ibu hendak melahirkan, doktor juga boleh menggunakan alat yang disebut kardiotokografi (CTG) untuk menentukan kadar jantung janin dan corak kontraksi rahim ibu.

- Pemantauan dalaman, yaitu pemantauan yang hanya dapat dilakukan jika kantung ketuban pecah. Pemantauan dalaman dilakukan dengan memasukkan kabel sensor ke dalam rahim melalui faraj. Kabel ini akan dipasang pada kepala janin untuk mengukur degup jantungnya. Selepas pemasangan, pemantauan akan dilakukan secara berterusan. Walau bagaimanapun, kaedah ini belum tersedia di Indonesia.

Hanya kerana corak degupan jantung janin tidak normal, tidak bermaksud segera dinyatakan bahawa calon bayi mempunyai masalah kesihatan tertentu. Doktor akan memerlukan hasil pemerhatian dari pelbagai ujian lain, untuk mengesahkannya. Sekiranya doktor berjaya menemui masalah kesihatan, maka langkah seterusnya adalah mencari penyebabnya. Sekiranya gangguan tidak dapat diselesaikan dan boleh mengganggu kelahiran bayi, maka biasanya bayi akan dilahirkan melalui pembedahan caesar, pengekstrakan vakum, atau forceps.