Kenali Tanda dan Gejala Hernia pada Bayi

Hernia pada bayi biasanya dicirikan oleh tonjolan di sekitar pusar atau alat kelamin. Tanda dan gejala hernia pada bayi boleh berbeza, bergantung pada jenis hernia. Sekiranya tertangkap awal, hernia dapat dirawat sebelum komplikasi berlaku.

Hernia berlaku apabila otot-otot yang menyokong organ-organ dalam tubuh melemah atau cacat, sehingga mereka tidak dapat menahan organ dalam kedudukan yang betul. Keadaan ini bukan sahaja dapat dialami oleh orang dewasa, tetapi juga bayi.

Tanda dan Gejala Hernia pada Bayi mengikut Jenis

Jenis hernia yang paling biasa pada bayi adalah hernia umbilik dan hernia inguinal. Berikut adalah beberapa tanda hernia pada bayi mengikut jenis:

Hernia umbilik pada bayi

Hernia umbilikik dicirikan oleh munculnya benjolan lembut di pusar atau di sekitar pusar. Keadaan ini boleh berlaku apabila lubang tali pusat tidak ditutup sepenuhnya setelah bayi dilahirkan.

Hernia umbilik sering terjadi pada bayi dengan berat lahir rendah dan bayi yang dilahirkan sebelum waktunya. Benjolan yang muncul biasanya akan membesar ketika bayi batuk, ketawa, dan menangis, tetapi akan mengempis lagi ketika dia masih dalam keadaan berbaring.

Hernia umbilik pada bayi pada amnya tidak menyebabkan kesakitan atau gejala lain dan akan hilang sendiri setelah anak berusia 1-2 tahun.

Walau bagaimanapun, jika hernia terus muncul ketika anak berusia 4 tahun atau menyebabkan gejala yang mengganggu, seperti benjolan yang membesar dan berubah warna atau bayi kelihatan rewel dan kesakitan, pemeriksaan dan rawatan segera oleh doktor sangat penting.

Hernia inguinal pada bayi

Hernia inguinal pada bayi boleh disebabkan oleh kelainan atau kecacatan pada dinding perut, sehingga bahagian usus memasuki rongga perut bawah dan keluar ke pangkal paha.

Keadaan ini boleh berlaku pada bayi lelaki dan wanita. Walau bagaimanapun, kes hernia inguinal lebih kerap berlaku pada bayi lelaki, terutamanya yang dilahirkan sebelum waktunya. Di samping itu, bayi yang mempunyai ahli keluarga dengan sejarah hernia inguinal sebelumnya juga berisiko lebih tinggi untuk menghidapnya.

Hernia inguinal pada bayi dapat dikesan dengan memperhatikan kawasan sekitar alat kelamin. Sekiranya terdapat gumpalan ukuran ibu jari di pangkal paha atau testis bayi, terutama ketika dia menangis atau bergerak aktif dan rebah ketika berbaring, bayi mungkin mengalami hernia inguinal.

Sementara itu, hernia inguinal pada bayi perempuan boleh menjadi benjolan berbentuk bujur di pangkal paha atau labia (bibir kemaluan). Selain munculnya benjolan di sekitar alat kelamin, hernia inguinal juga boleh menyebabkan bayi menjadi lebih rewel dan mengalami penurunan selera makan.

Mengendalikan Hernia pada Bayi

Telah disebutkan sebelumnya bahawa kebanyakan bayi yang menderita hernia umbilik dapat sembuh sendiri setelah berumur 1-2 tahun.

Namun, jika benjolan yang muncul menyakitkan, bertekstur keras, atau tidak mengecut sehingga anak berusia 2 tahun, doktor akan mengesyorkan kaedah pembedahan. Pembedahan juga dilakukan sekiranya bonjolan yang muncul tidak hilang sehingga anak berusia 4 tahun.

Sementara itu, bayi dengan hernia inguinal hanya dapat dirawat dengan pembedahan. Prosedur ini dilakukan untuk mengelakkan tonjolan menjadi lebih besar, mengeras, dan menghitam. Sekiranya tidak dirawat, hernia inguinal dapat merosakkan tisu badan secara kekal.

Perkara lain yang juga perlu anda perhatikan adalah untuk mengelakkan mengurut atau menekan bonjolan yang muncul, kerana tindakan ini dapat memperburuk keadaan bayi.

Agar hernia pada bayi dapat dikesan sedini mungkin dan dirawat dengan segera, anda mesti mengenali gejalanya. Perhatikan keadaan si kecil setiap kali anda memandikannya atau menukar pakaiannya. Sekiranya anda menemui benjolan di bahagian perut atau bahagian bawah perut, anda harus segera berjumpa doktor.