Penyelesaian Placental - Gejala, sebab dan rawatan

Gangguan plasenta atau gangguan plasenta adalah komplikasi kehamilan di mana plasenta berpisah dari dinding rahim dalaman sebelum bersalin. Detasmen plasenta ini boleh menyebabkan bekalan nutrien dan oksigen ke janinbayi boleh merosot atau terbantut.

Plasenta berfungsi memberikan nutrien dan oksigen kepada bayi, dan membuang sisa metabolik dari tubuh bayi. Plasenta melekat pada dinding rahim. Organ yang sering disebut plasenta juga dihubungkan dengan bayi melalui tali pusat.

Gangguan plasenta adalah keadaan berbahaya. Selain menghalang bekalan nutrien dan oksigen, keadaan ini juga boleh menyebabkan ibu mengalami pendarahan berat. Gangguan plasenta menyebabkan banyak kematian pada ibu atau bayi.

Gangguan plasenta sering berlaku secara tiba-tiba. Dalam banyak kes, pemisahan plasenta ini sering berlaku pada trimester ketiga kehamilan atau beberapa minggu sebelum waktu kelahiran tiba.

Punca Penyelesaian Placental

Sehingga kini, penyebab sebenar gangguan plasenta tidak diketahui. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan yang dapat meningkatkan risiko wanita hamil mengalami gangguan plasenta atau gangguan plasenta, yaitu:

  • Hamil pada usia 40 tahun ke atas
  • Merokok semasa mengandung atau mengambil ubat semasa hamil
  • Mempunyai sejarah sebelumnya mengenai gangguan plasenta
  • Menghidap preeklamsia atau eklampsia
  • Pecahnya membran pramatang
  • Mengalami kecederaan pada perut semasa mengandung
  • Mengandung anak kembar
  • Mengalami polyhydramnios

Gejala Penyelesaian Placental

Trimester ketiga kehamilan adalah masa yang terdedah kepada abruptio plasentae. Gejala utama yang menandakan berlakunya gangguan plasenta adalah pendarahan semasa kehamilan. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa semua pendarahan faraj semasa kehamilan adalah tanda-tanda gangguan plasenta.

Jumlah pendarahan berbeza-beza dan tidak semestinya menunjukkan keparahan pemisahan plasenta yang berlaku. Kadang-kadang darah terperangkap di rahim, sehingga tidak keluar atau pendarahan tidak berlaku. Akibatnya, pesakit tidak menyedari bahawa dia mengalami gangguan plasenta.

Selain pendarahan, beberapa gejala lain yang menandakan gangguan plasenta adalah:

  • Sakit perut atau belakang.
  • Pengecutan rahim yang berterusan.
  • Rahim atau perut terasa sesak.

Gejala gangguan plasenta juga dapat muncul secara perlahan (kronik). Dalam keadaan ini, tanda-tanda yang muncul adalah:

  • Pendarahan ringan sekali-sekala.
  • Cecair ketuban sangat sedikit.
  • Pertumbuhan bayi lebih perlahan daripada keadaan biasa.

Bila hendak berjumpa doktor

Wanita hamil perlu melakukan pemeriksaan pranatal secara berkala dengan pakar sakit puan. Ini supaya doktor dapat mengetahui perkembangan kehamilan, serta mengesan keadaan tidak normal pada ibu atau janin.

Sekiranya anda mengalami gejala gangguan plasenta, seperti pendarahan pada trimester ketiga, anda mesti berjumpa doktor dengan segera. Keadaan ini perlu diatasi dengan segera untuk mengelakkan kesan maut.

Diagnosis Penyelesaian Plasenta

Gangguan plasenta tergolong dalam keadaan darurat. Oleh itu, doktor akan segera melakukan pemeriksaan fizikal terhadap wanita hamil, termasuk memerhatikan gejala yang dialami, seperti pendarahan atau kesakitan.

Selain keadaan wanita hamil, keadaan janin juga perlu diperiksa. Salah satunya adalah degupan jantung janin. Semua pemeriksaan ini bertujuan untuk menentukan tindakan yang perlu dilakukan.

Sebenarnya, diagnosis gangguan plasenta atau gangguan plasenta hanya dapat dilakukan setelah melahirkan, iaitu dengan memeriksa plasenta di makmal. Walaupun begitu, beberapa ujian, seperti ultrasound kehamilan, ujian darah, atau ujian air kencing, dapat dilakukan pada wanita hamil untuk mengesan kemungkinan terjadinya gangguan plasenta.

Rawatan Penyelesaian Plasenta

Pengurusan gangguan plasenta bergantung pada keadaan janin dan wanita hamil, usia kehamilan, dan tahap keperitan plasenta. Plasenta yang telah terpisah dari dinding rahim tidak dapat dipasang kembali. Rawatan lebih bertujuan menyelamatkan nyawa wanita hamil dan janin yang dikandungnya.

Sekiranya gangguan plasenta atau gangguan plasenta berlaku sebelum 34 minggu kehamilan, pakar obstetrik akan meminta wanita hamil itu dimasukkan ke hospital sehingga keadaannya dapat dipantau dengan teliti. Sekiranya degupan jantung janin normal dan pendarahan pada wanita hamil berhenti, ini bermaksud bahawa gangguan plasenta tidak terlalu parah dan wanita hamil boleh pulang.

Walau bagaimanapun, pakar obstetrik secara amnya akan memberi suntikan kortikosteroid untuk mempercepat pertumbuhan paru-paru janin. Ini dilakukan sebagai jangkaan jika keadaan pemisahan plasenta bertambah buruk, jadi penghantaran harus dilakukan segera walaupun belum memasuki waktunya.

Sekiranya gangguan plasenta berlaku ketika usia kehamilan lebih dari 34 minggu, doktor akan mencari proses kelahiran yang tidak membahayakan ibu dan bayi. Sekiranya gangguan plasenta tidak teruk, wanita hamil masih boleh melahirkan secara normal. Tetapi jika tidak mungkin, pakar obstetrik akan melakukan pembedahan caesar.

Semasa bersalin, wanita hamil yang mengalami pendarahan berat mungkin perlu dibantu dengan perjalanan darah. Ini dilakukan untuk mengelakkan wanita hamil mengalami kekurangan darah.

Komplikasi Penyelesaian Placental

Gangguan plasenta atau gangguan plasenta boleh menyebabkan komplikasi serius bagi ibu dan bayi. Komplikasi ini boleh merangkumi:

Komplikasi pada ibu

Wanita hamil yang mengalami gangguan plasenta mungkin mengalami:

  • Gangguan pembekuan darah.
  • Kejutan hipovolemik kerana kehilangan darah.
  • Kegagalan buah pinggang atau kegagalan organ lain.

Pendarahan yang teruk boleh menyebabkan wanita hamil menjalani pembedahan membuang rahim (histerektomi). Keadaan ini malah boleh menyebabkan kematian pada wanita hamil.

Komplikasi pada bayi

Komplikasi yang boleh dialami oleh bayi akibat gangguan plasenta adalah:

  • Kelahiran pramatang, sehingga bayi dilahirkan dengan berat lahir rendah.
  • Pengambilan nutrien dan oksigen pada janin terganggu, sehingga pertumbuhan janin dalam rahim juga terhambat.
  • Meninggal di rahim, sekiranya keadaan gangguan plasenta teruk.

Pencegahan Penyelesaian Plasenta

Gangguan plasenta atau abruptio plasenta tidak dapat dicegah. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perkara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko dan menjangkakan pemisahan plasenta. Usaha ini merangkumi:

  • Jangan merokok dan jangan mengambil dadah, terutamanya semasa mengandung.
  • Elakkan aktiviti fizikal yang berat semasa mengandung.
  • Periksa secara rutin dengan pakar sakit puan semasa mengandung, terutamanya jika anda hamil berusia lebih dari 40 tahun.
  • Makan makanan dengan kandungan nutrien yang seimbang.