Bulimia - Gejala, sebab dan rawatan

Bulimia atau bulimia nervosa adalah gangguan makan yang dicirikan oleh kecenderungan untuk menghidupkan kembali makanan yang telah dimakan. Bulimia adalah gangguan mental yang berbahaya dan berpotensi mengancam nyawa kehidupan.

Bulimia dapat dialami oleh siapa saja, terutama wanita dewasa dan remaja, yang merasa tidak puas dengan berat badan atau bentuk badan mereka. Orang dengan bulimia cenderung menggunakan cara yang tidak sihat untuk menurunkan berat badan, iaitu dengan membuang makanan secara paksa, baik dengan muntah atau menggunakan julap.

Muntah makanan secara paksa adalah salah. Untuk mengekalkan berat badan dan bentuk badan yang ideal, anda digalakkan untuk mengamalkan diet yang sihat, dengan makan makanan seimbang, makan porsi kecil tetapi kerap, dan hadkan makanan ringan dan pengambilan lemak tepu yang tinggi.

Punca Bulimia

Penyebab utama bulimia tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang dianggap memicu seseorang untuk mengembangkan bulimia, iaitu:

  • faktor keturunan

    Sekiranya salah seorang anggota keluarga nuklear (ibu bapa atau saudara kandung) menderita atau mempunyai sejarah bulimia, maka risiko seseorang untuk menderita gangguan yang sama akan meningkat.

  • Faktor emosi dan psikologi

    Risiko terkena bulimia lebih tinggi jika seseorang mengalami gangguan emosi dan psikologi, seperti kemurungan, kegelisahan, gangguan tekanan pasca-trauma (PTSD), dan obsesif kompulsif kecelaruan (OCD).

  • Faktor persekitaran sosial

    Bulimia boleh timbul akibat pengaruh tekanan dan kritikan dari orang sekeliling mengenai tabiat makan, bentuk badan, atau berat badan anda.

  • faktor pekerjaan

    Beberapa jenis pekerjaan memerlukan pekerja mengekalkan berat badan yang ideal, seperti model atau atlet. Tuntutan ini boleh menyebabkan pekerja mengalami kemurungan atau bulimia.

Gejala Bulimia

Gejala awal seseorang yang menderita bulimia adalah kebiasaan mengikuti diet ketat dengan tidak makan sama sekali atau hanya makan makanan tertentu dalam jumlah yang sangat kecil.

Keadaan ini berterusan sehingga penghidap kehilangan kawalan dan makan secara berlebihan, walaupun dia tidak merasa lapar. Kebiasaan ini timbul kerana masalah emosi, seperti tekanan atau kemurungan.

Penderita akan merasa bersalah, menyesal, dan membenci diri, memaksa tubuhnya mengeluarkan semua makanan dengan cara yang tidak wajar, seperti menggunakan julap atau memaksa dirinya muntah.

Gejala psikologi lain yang boleh muncul di bulimia adalah:

  • Takut menjadi gemuk.
  • Sentiasa berfikir secara negatif mengenai berat badan dan bentuk badan anda sendiri.
  • Kecenderungan untuk bersendirian dan menarik diri dari persekitaran sosial.
  • Rasa rendah diri dan kebimbangan.
  • Jangan makan di tempat awam atau di hadapan orang lain.

Selain itu, orang dengan bulimia juga dapat menunjukkan gejala fizikal, seperti:

  • Badan terasa lemah.
  • Sakit tekak.
  • Sakit perut atau kembung.
  • Bengkak pipi dan rahang.
  • Gigi patah dan nafas berbau.

Bila hendak berjumpa doktor

Jangan teragak-agak untuk berjumpa dengan anak atau ahli keluarga anda kepada psikiatri jika anda mempunyai tanda-tanda yang menunjukkan gejala bulimia. Gejala bulimia sering dilihat oleh orang lain, kerana penderita cenderung tidak menyedari bahawa mereka mengalami gejala bulimia.

Sekiranya anda atau ahli keluarga mempunyai masalah dengan berat badan, anda harus berjumpa dengan pakar pemakanan. Pakar pemakanan akan memberikan maklumat mengenai cara yang betul dan sihat untuk mendapatkan berat badan yang ideal. Salah satunya adalah dengan mengamalkan diet yang sihat.

Diagnosis Bulimia

Seseorang dikatakan menghidap bulimia jika mereka mengalami gejala muntah seminggu sekali sekurang-kurangnya tiga bulan. Untuk menentukan sama ada seseorang mempunyai bulimia atau tidak, doktor akan mengemukakan soalan kepada pesakit dan keluarga pesakit.

Doktor juga akan melakukan pemeriksaan fizikal, seperti memeriksa gigi yang rosak atau terhakis akibat terkena asid pada muntah. Pemeriksaan mata juga boleh dilakukan untuk melihat apakah ada saluran darah mata yang pecah. Apabila anda muntah, saluran darah akan tegang dan berisiko pecah.

Selain memeriksa gigi dan mata pesakit, doktor juga akan memeriksa tangan pesakit. Orang dengan bulimia cenderung mempunyai luka dan kapalan kecil di bahagian atas sendi jari kerana mereka sering digunakan untuk memaksa diri mereka muntah.

Bukan hanya pemeriksaan fizikal, ujian darah dan air kencing juga dilakukan untuk mengesan keadaan lain yang dapat menyebabkan bulimia dan memeriksa kesan bulimia pada tubuh, seperti dehidrasi atau gangguan elektrolit. Doktor juga melakukan gema jantung untuk mengesan masalah jantung.

Rawatan Bulimia

Fokus utama rawatan untuk bulimia adalah merawat gangguan mental yang dialami oleh penghidap dan memperbaiki diet. Usaha rawatan ini melibatkan peranan pelbagai pihak, iaitu keluarga, psikiatri, dan pakar pemakanan. Terdapat beberapa kaedah rawatan untuk merawat bulimia, iaitu:

Psikoterapi

Psikoterapi atau kaunseling bertujuan untuk membantu orang dengan bulimia membina semula sikap dan pemikiran positif mengenai makanan dan pola makan. Terdapat dua jenis psikoterapi yang boleh dilakukan, iaitu:

  • Terapi tingkah laku kognitif

    Terapi tingkah laku kognitif digunakan untuk membantu memulihkan diet pesakit, serta mengubah tingkah laku yang tidak sihat menjadi yang sihat dan corak pemikiran negatif menjadi positif.

  • Terapi interpersonal

    Terapi ini bertujuan untuk membantu pesakit dalam berinteraksi dengan orang lain, serta meningkatkan kemampuan pesakit untuk berkomunikasi dan menyelesaikan masalah.

Dadah

Untuk melegakan simptom yang dialami oleh pengidap bulimia, doktor akan memberi: fluoxetine. Ubat ini adalah sejenis ubat antidepresan yang paling sering digunakan untuk mengubati bulimia, tetapi tidak dimaksudkan untuk orang dengan bulimia di bawah usia 18 tahun.

Fluoxetine juga dapat meredakan kemurungan dan gangguan kecemasan yang dialami oleh penghidapnya. Semasa rawatan dengan antidepresan, doktor akan memantau perkembangan keadaan pesakit dan reaksi tubuh terhadap ubat secara berkala.

Kaunseling pemakanan

Kaunseling pemakanan bertujuan untuk mengubah diet dan pemikiran terhadap makanan, meningkatkan pengambilan nutrien dalam badan, dan meningkatkan berat badan secara perlahan.

Sekiranya gejala bulimia bertambah buruk atau disertai dengan komplikasi serius, maka rawatan khas di hospital perlu dilakukan. Langkah ini perlu diambil untuk mencegah akibat komplikasi yang boleh membawa maut, seperti bunuh diri.

Rawatan bulimia memerlukan masa yang lama. Sokongan dan motivasi dari keluarga, rakan, dan saudara terdekat sangat penting dalam proses penyembuhan penderita.

Komplikasi Bulimia

Bulimia boleh menyebabkan kekurangan zat makanan yang boleh merosakkan sistem organ dalam badan. Selain itu, bulimia dapat menyebabkan penderita menjadi kering kerana terlalu banyak cecair yang keluar melalui muntah.

Bulimia juga boleh menyebabkan komplikasi yang serius dan bahkan membawa maut jika tidak dirawat dengan segera. Beberapa komplikasi yang boleh timbul adalah:

  • Penyakit jantung, seperti aritmia atau kegagalan jantung
  • Kegagalan buah pinggang
  • Sindrom Mallory-Weiss, yang merobek dinding dalaman esofagus kerana terlalu banyak muntah
  • Kemurungan atau gangguan kecemasan umum
  • Penyalahgunaan dadah atau alkohol
  • Dorongan untuk membunuh diri

Orang dengan bulimia yang hamil juga berisiko tinggi mengalami komplikasi semasa kehamilan, seperti keguguran, kelahiran pramatang, kecacatan kelahiran pada janin, dan kemurungan postpartum.

Pencegahan Bulimia

Langkah-langkah untuk mencegah bulimia tidak diketahui dengan pasti sehingga kini. Walau bagaimanapun, peranan keluarga dan rakan dapat membantu mengarahkan orang yang menderita bulimia ke arah tingkah laku yang lebih sihat. Cara yang boleh dilakukan adalah:

  • Tingkatkan keyakinan diri dengan saling memberi motivasi untuk sentiasa hidup sihat setiap hari.
  • Mengelakkan percakapan yang berkaitan dengan fizikal atau yang mempengaruhi psikologi pesakit, misalnya, tubuhnya terlalu kurus atau gemuk, dan wajahnya tidak cantik.
  • Ajak ahli keluarga untuk selalu makan bersama keluarga.
  • Larang diet yang tidak sihat, seperti menggunakan julap atau memaksa diri anda muntah.