5 Prinsip Keibubapaan Membentuk Perwatakan Positif pada Kanak-kanak

Membesarkan dan mendidik anak bukanlah perkara yang mudah. Kesalahan ibu bapa dalam menerapkan corak keibubapaan dapat mempengaruhi tingkah laku anak-anak pada masa akan datang. Oleh itu, adalah penting bagi ibu bapa untuk mempelajari asas-asasnya keibubapaan agar dapat membentuk watak positif pada anak-anak.

Kanak-kanak seperti kertas putih kosong yang boleh dihiasi dengan coretan atau tulisan. Penulisannya dapat menjadikan kertas itu cantik atau sebaliknya. sekarang, semuanya bergantung pada gaya keibubapaan yang diterapkan oleh ibu bapa kepada anak-anak mereka.

Prinsip Keibubapaan Yang Perlu Diterapkan oleh Ibu Bapa

Keibubapaan yang baik dapat membantu memupuk rasa prihatin, kejujuran, kebebasan, dan kegembiraan pada anak-anak.

Keibubapaan yang baik juga dapat menyokong kecerdasan anak-anak dan melindungi anak-anak dari kegelisahan, kemurungan, persetubuhan, dan penyalahgunaan alkohol dan dadah. Keibubapaan yang baik juga dapat mengurangkan risiko anak-anak mengalami gangguan tingkah laku.

Prinsip utama keibubapaan yang baik adalah membesarkan dan mendidik anak-anak dengan kasih sayang, serta menyokong, membimbing, dan menjadi teman yang menyenangkan.

Berikut adalah 5 prinsip keibubapaan atau keibubapaan yang boleh anda gunakan:

1. Menjadi teladan yang baik untuk anak-anak

Anak-anak cenderung meniru apa yang ibu bapa mereka lakukan. Oleh itu, menjadi teladan yang baik untuk anak-anak adalah salah satu cara mendidik anak-anak yang penting untuk dilakukan oleh ibu bapa.

Apabila anda ingin menanamkan sifat positif pada anak-anak, jadikan teladan bagi mereka, misalnya dengan selalu mengatakan yang sebenarnya, berkelakuan baik dan sopan terhadap orang lain, dan menolong orang lain tanpa mengharapkan balasan apa-apa.

Di samping itu, tunjukkan kepada anak-anak cara menjalani kehidupan yang sihat, misalnya makan sayur-sayuran dan buah-buahan setiap hari, menggosok gigi setelah makan dan sebelum tidur, dan membuang sampah di tempatnya.

2. Jangan terlalu memanjakan anak-anak

Sebagai ibu bapa, anda mungkin tidak menyedari bahawa selama ini anda selalu mematuhi kehendak bayi. sekarangInilah masanya untuk menghentikan tabiat ini dan pada masa yang sama mengajar anak-anak agar mereka tidak terlalu manja.

Contohnya, jangan patuhi kehendak anak anda ketika dia menangis atau marah kerana dia menolak ketika ibu bapanya ingin mengajarnya makan sihat, menonton televisyen pada waktu tidur, memintanya untuk membeli sesuatu yang tidak dia perlukan, atau ketika dia merengek untuk bermain. alat.

Mendisiplinkan anak adalah salah satu bentuk kasih sayang anak yang penting dilakukan oleh ibu bapa dalam membentuk akhlak yang baik pada anak-anak.

Namun, jangan memarahi atau memukulnya ketika dia melakukan kesalahan. Cuba menegurnya dengan lembut tetapi tegas ketika dia melakukan kesalahan dan memberinya pemahaman.

Jangan lupa untuk memujinya ketika dia melakukan sesuatu yang baik. Ini akan mendorongnya untuk menjadi anak lelaki yang baik.

3. Luangkan masa untuk anak-anak setiap hari

Anak-anak yang tidak mendapat perhatian ibu bapa mereka, boleh melakukan tindakan buruk atau berkelakuan buruk. Biasanya, mereka melakukan ini untuk mendapatkan perhatian ibu bapa mereka.

Jadi, tidak kira betapa sibuknya anda, selalu luangkan masa untuk terlibat dalam hidupnya. Khusus untuk ayah, ini sangat penting untuk menjalin hubungan ayah dan anak yang baik.

Tetapi perlu diingat, terlibat dalam kehidupan anak anda tidak bermaksud anda harus selalu berada di sisinya sepanjang masa. kamu tahu!

Luangkan masa untuk hubungan dan aktiviti yang berkualiti, seperti sarapan bersama, membawanya ke sekolah, menghadiri setiap acara yang dilakukan oleh anak anda, atau hanya bercakap sebelum tidur mengenai aktiviti yang mereka lakukan sepanjang hari.

4. Memupuk sifat berdikari pada anak-anak

Melatih anak untuk berdikari dapat ditanamkan dengan memberi kepercayaan, peluang, dan penghargaan kepada anak-anak. Contohnya, dengan mengajar anak-anak merapikan mainan dan tempat tidur mereka sendiri atau hanya dengan membiasakan mereka untuk menyiapkan peralatan sekolah mereka sendiri.

Semasa anak memasuki usia remaja, ibu bapa juga dapat menyokong dan menolong anak menyelesaikan masalah peribadi mereka, iaitu dengan membincangkan dan mengarahkan minda anak-anak untuk mengambil sikap yang terbaik.

Fahami bahawa pembelajaran berdikari tidak mudah bagi kanak-kanak. Oleh itu, tunjukkan penghargaan dan kasih sayang anda untuk setiap usaha dan kejayaannya. Contohnya, dengan mengucapkan terima kasih atau memberinya pujian ketika dia melakukan pekerjaan dengan baik.

Anda juga boleh memasukkan sehelai kertas dalam makan tengah hari yang bertuliskan "Mama suka dan bangga dengan anda". Dengan cara itu, anak akan merasa dirinya berharga. Tetapi ingat, ketika mereka gagal atau melakukan kesalahan, jangan mengejek mereka, apalagi membandingkan diri mereka dengan anak-anak lain.

5. Tentukan peraturan di rumah dengan menyertakan alasan

Memohon peraturan dapat membantu anak anda belajar mengawal dirinya dan membezakan antara tingkah laku yang baik dan buruk. Semasa membuat peraturan, jelaskan sebab mengapa peraturan itu dibuat.

Contohnya, menggunakan elektrik seperti yang diperlukan untuk menjimatkan kos, tidak berlebihan dalam penggunaan alat atau WL kerana tidak baik untuk kesihatan, atau tidak menonton TV sebelum kerja rumah selesai.

Pastikan anda sentiasa konsisten dalam menerapkan peraturan yang anda buat. Sekiranya anda tidak konsisten, anak anda akan keliru dan mungkin memandang rendah peraturannya.

Penting untuk mendisiplinkan anak anda, tetapi tidak dengan cara yang kasar, seperti menggunakan kata-kata kasar atau memukulnya. Kanak-kanak yang biasa dipukul oleh ibu bapa mereka cenderung memilih untuk melawan dan menggunakan kekerasan untuk menyelesaikan masalah dengan rakan mereka.

Menerapkan prinsip keibubapaan secara konsisten di atas sememangnya tidak semudah yang dibayangkan, memandangkan setiap ibu bapa juga mempunyai batasan, baik dari segi masa dan tenaga. Lebih baik jika anda memusatkan perhatian pada perkara-perkara yang paling memerlukan perhatian terlebih dahulu.

Sama pentingnya, ibu bapa atau pengasuh sambilan (pengasuh bayi) mesti memahami bahawa persekitaran dan usia dapat mempengaruhi tingkah laku kanak-kanak. Jadi, aplikasikan keibubapaan mengikut usia dan perkembangan bayi anda.

Sekiranya anda menghadapi kesukaran untuk menerapkan prinsip keibubapaan ini atau jika anak anda mempunyai masalah tingkah laku, cubalah berbincang dan dapatkan nasihat daripada ibu bapa lain, ibu bapa anda, atau guru di sekolah anak anda.

Sekiranya diperlukan, anda juga boleh berjumpa dengan pakar psikologi kanak-kanak untuk mendapatkan nasihat terbaik.