Ketahui lebih lanjut mengenai 5 ramuan salap jerawat

Salap jerawat adalah salah satu jenis ubat yang agak mudah diperoleh. Namun, sebelum menggunakannya, ketahui Pertama, pelbagai ramuan dalam salap jerawat dan cara kerjanya, agar rawatan jerawat menjadi lebih optimum.

Jerawat boleh berlaku pada remaja dan orang dewasa. Nodul merah kecil ini sering muncul di wajah, dada, atau belakang. Walaupun tidak berbahaya, kadang-kadang penampilan jerawat dapat mengurangkan keyakinan diri.

Nasib baik jerawat atau jerawat yang menjengkelkan ini dapat dirawat secara bebas, misalnya dengan menggunakan krim, gel, atau salap jerawat. Namun, pemilihan krim jerawat tidak dapat dilakukan secara sembarangan, anda disarankan untuk memilih salap jerawat dengan bahan yang sesuai dengan masalah kulit anda.

Memilih Salap Jerawat Berdasarkan Kandungannya

Berikut adalah ramuan yang biasanya terdapat dalam salap jerawat:

1. Benzoyl peroksida

Benzoyl peroksida Ia berfungsi dengan menghilangkan penyumbatan pada pori-pori kulit, membantu menghentikan pertumbuhan bakteria penyebab jerawat, dan mengurangkan keradangan.

Pada awal-awal penggunaan salap jerawat yang mengandungi ramuan ini, jerawat cenderung menjadi lebih teruk. Kulit wajah boleh menjadi merah dan mengelupas.

Tapi jangan risau. Keluhan akan mula bertambah baik setelah digunakan Benzoyl peroksida minimum 4 minggu. Harap maklum, bahan ini juga boleh menyebabkan kesan sampingan dalam bentuk kulit kering, merasa panas, kesemutan, atau sedikit menyengat.

2. Asid salisilik

asid salisilik atau asid salisilik Ia berfungsi dengan membersihkan liang yang tersumbat. Salap jerawat ini dapat mengelupas bahagian atas kulit. Kulit juga boleh menjadi merah, kering, dan lebih sensitif terhadap paparan sinar matahari.

3. Retinoid

Salap jerawat yang mengandungi retinoid mampu mengeluarkan sel kulit mati dari permukaan kulit dan membantu mencegah penumpukan kotoran di liang roma. Kesan sampingan yang paling biasa dalam penggunaan retinoid adalah kerengsaan ringan dan menyengat pada kulit.

Salap ini biasanya disapukan kira-kira 20 minit selepas mencuci muka, sehari sekali sebelum tidur.

Kesan pembaikan jerawat biasanya dapat dilihat setelah 6 minggu menggunakan salap jerawat yang mengandungi retinoid. Semasa penggunaan, disarankan untuk menghindari paparan sinar matahari atau ultraviolet yang berlebihan dan selalu menggunakannya pelindung matahari.

4. Asid Azelaic

Asid Azelaic biasanya digunakan sebagai alternatif sekiranya kesan sampingan Benzoyl peroksida atau retinoid sangat menyakitkan dan tidak selesa. Ubat jerawat topikal dengan ramuan ini mampu menyingkirkan kulit mati dan membunuh bakteria, tetapi biasanya hasilnya akan dapat dilihat setelah sebulan digunakan.

Gunakan sekurang-kurangnya 2 kali sehari, atau sekali sehari jika kulit anda sensitif. Semasa menggunakan ubat ini, disarankan untuk menghindari paparan sinar matahari dan berhati-hati dengan risiko kulit menjadi kering, gatal, merah, dan menyengat.

5. Antibiotik

Salap jerawat yang mengandungi antibiotik dapat mengurangkan jumlah bakteria dan keradangan pada kulit, tetapi tidak cukup berkesan untuk mengatasi pori-pori yang tersumbat. Untuk merawat jerawat, antibiotik biasanya digabungkan dengan bahan lain, seperti Benzoyl peroksida.

Antibiotik juga boleh memberi kesan yang sama dengan ramuan lain yang disebutkan sebelumnya. Penggunaan salap jerawat ini disyorkan untuk tidak digunakan lebih dari lapan minggu.

Untuk merawat jerawat dengan lebih optimum, anda dinasihatkan untuk berjumpa dengan doktor terlebih dahulu untuk mengetahui ramuan atau produk apa yang sesuai untuk jenis kulit anda. Selain itu, anda juga harus rajin membersihkan wajah, agar jerawat tidak muncul kembali.