Adakah benar penggunaan Scuba Masker tidak berkesan untuk menangkis Virus Corona?

Pada masa ini, penggunaan topeng skuba menjadi topik perbincangan orang ramai. Sebabnya, topeng jenis ini dianggap tidak dapat melindungi diri mereka dari penularan virus Corona. Adakah betul?

Topeng skuba adalah topeng yang diperbuat daripada kain scuba atau neoprena. Topeng kain ini banyak digunakan oleh orang ramai kerana bahannya selesa untuk bernafas dan motifnya pelbagai dan menarik.

Topeng Skuba Tidak Boleh Melawan Virus Corona

Sejak wabaknya virus Corona, ketersediaan topeng pembedahan menjadi semakin jarang. Sekiranya ada, harganya masih agak mahal. Oleh itu, sebilangan orang memilih untuk membeli topeng bukan perubatan yang lebih murah, seperti topeng skuba.

Kain skuba mempunyai banyak variasi. Ada yang tebal dan ada yang nipis. Kain scuba yang biasanya digunakan sebagai pakaian penyelam tebal dan kalis air, sehingga dapat melindungi Anda dari tetesan jika Anda menggunakannya sebagai topeng.

Walau bagaimanapun, banyak topeng skuba yang terdapat di pasaran sekarang sangat tipis dan hanya terdiri daripada 1 lapisan, jadi ia tidak cukup selamat untuk digunakan untuk melindungi anda dari virus Corona.

Kementerian Kesihatan mengesyorkan orang ramai untuk menggunakan topeng kain yang terdiri daripada 3 lapisan untuk melindungi diri mereka dari virus Corona. Berikut adalah perinciannya:

  • Lapisan pertama (paling dalam): kain hidrofilik yang dapat menyerap air, contohnya kain kapas
  • Lapisan kedua: kain untuk penapisan, mungkin kapas atau poliester
  • Lapisan ketiga: kain hidrofobik yang menghalau air, seperti kain polipropilena

Sebagai tambahan, topeng kain hanya boleh dipakai selama maksimum 4 jam dan mesti diganti dengan topeng baru dan bersih. Penggunaan topeng juga mesti sesuai, iaitu menutup hidung dan mulut.

Dengan syarat ini, tentu saja topeng skuba yang sedang dijual tidak memenuhi syarat. Di samping itu, kita juga dapat menyimpulkan bahawa topeng penggemar, yang tipis dan hanya dibuat dari kain katun, juga tidak aman seperti topeng skuba.

Walaupun begitu, jangan kecewa jika anda sudah mengumpulkan topeng skuba. Anda masih boleh menggunakan topeng ini, Macam mana boleh jadi, selagi ia disusun dengan topeng lain, ya. Pakai topeng kain katun 2 lapis, kemudian gunakan topeng skuba sebagai lapisan luar.

Selain memakai topeng, anda juga disarankan untuk selalu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, menjaga jarak sekurang-kurangnya 2 meter dari orang lain, tidak menyentuh objek di tempat awam, dan menjaga sistem kekebalan tubuh anda.

Sehingga kini, jumlah kes positif COVID-19 masih meningkat. Oleh itu, selalu patuhi protokol kesihatan yang ada kerana pencegahan lebih baik daripada mengubati.

Sekiranya anda mengalami simptom demam disertai dengan sakit tekak, batuk, atau sesak nafas, terutamanya jika dalam 14 hari terakhir anda telah lama berhubungan dengan orang yang positif virus Corona, segera mengasingkan diri dan berjumpa doktor.

Untuk keselamatan anda dan orang-orang di sekitar anda, jangan keluar rumah. Sebaliknya, anda boleh berjumpa doktor melalui berbual dalam aplikasi ALODOKTER. Sekiranya doktor merasakan anda perlu pergi ke hospital, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital melalui aplikasi ini.