Kalori Goreng Tempeh dan Kandungan Pemakanan Lain

Tempe goreng lebih tinggi kalori daripada tempe kukus, rebus, atau tumis. Walaupun tempe mempunyai kandungan nutrisi yang baik, memakan tempe goreng dalam jumlah besar dapat memberi kesan negatif kepada kesihatan.

Tempe telah lama dikenali sebagai sumber protein yang murah dan mudah dicari. Terdapat banyak cara untuk memproses tempe dan salah satunya adalah goreng. Tempe goreng malah merupakan salah satu makanan ringan yang biasa dimakan di Indonesia.

Namun, menggoreng tempe dapat menjadikan makanan sihat ini mendapat lebih banyak kalori dan lemak, jadi tidak selalu baik untuk kesihatan.

Kandungan Pemakanan Tempe

Dalam 100 gram tempe, mengandungi sekitar 190–200 kalori dan pelbagai nutrien berikut:

  • 18-20 gram protein
  • 8 gram karbohidrat
  • 8.8–9 gram lemak
  • 1.4 gram serat
  • 10 miligram natrium
  • 2.7 miligram besi
  • 80 miligram magnesium
  • 110 miligram kalsium
  • 270 miligram fosforus
  • 400 miligram kalium

Selain itu, tempe juga mengandungi berbagai nutrien lain, seperti vitamin B, folat, zink, tembaga, dan mangan. Tempe juga mengandungi lemak sihat, iaitu lemak tak jenuh tunggal. Lemak jenis ini diketahui baik untuk mengawal kolesterol dan menjaga jantung dan saluran darah yang sihat.

Tempe umumnya mempunyai tekstur yang lebih padat daripada produk soya lain, seperti tahu. Oleh itu, tempe dapat membekalkan lebih banyak protein. Sebagai contoh, jika 100 gram tahu mengandungi 7 gram protein, kandungan protein dalam tempe dapat mencapai bahagian yang sama tiga kali ganda.

Bilangan Kalori Tempe Goreng dan Risiko

Berbanding dengan kaedah memasak yang lain, menggoreng akan meningkatkan kandungan kalori makanan. Apabila digoreng dalam minyak, tempe akan kehilangan air dan menyerap lebih banyak lemak, sehingga kandungan kalori meningkat.

Sekiranya digoreng dalam tepung, kandungan kalori tempe dapat meningkat sekitar 120%. Sebagai contoh, pada 100 gram tempe yang mengandungi 200 kalori, jumlah kalori akan meningkat secara mendadak menjadi kira-kira 440 kalori setelah tempe digoreng.

Sementara itu, jika digoreng tanpa tepung, jumlah kalori tempe goreng hanya akan meningkat sekitar 33% atau sekitar 270 kalori.

Bukan hanya meningkatkan kalori, menggoreng tempe atau jenis makanan lain juga dapat meningkatkan kandungan lemak tepu atau lemak trans.

Makanan tinggi lemak trans diketahui buruk jika dikonsumsi terlalu kerap kerana boleh meningkatkan risiko pelbagai penyakit, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, penyakit jantung, dan barah.

Sekiranya tidak seimbang dengan gaya hidup yang sihat, seperti olahraga teratur dan diet yang sihat, pengambilan tempe goreng yang berlebihan dapat membuat anda gemuk.

Cara memproses Tempe Goreng agar Lebih Sihat

Supaya manfaat dan kandungan gizi tempe dapat diperoleh secara optimum, lebih baik jika tempe digoreng, dikukus, direbus, atau dipanggang. Anda juga boleh kreatif dengan menambahkan tempe ke sup, pepes, atau salad.

Sekiranya anda masih ingin membuat tempe goreng, gunakan minyak yang lebih sihat seperti minyak kelapa, minyak zaitun, atau minyak canola. Anda juga tidak perlu menggunakan minyak terlalu banyak sehingga tempe tidak menyerap banyak lemak jenuh.

Semasa memproses tempe, jangan lupa menambahkan terlalu banyak garam atau perasa tiruan yang mengandungi banyak natrium, seperti MSG. Ini kerana pengambilan garam atau natrium yang berlebihan dapat meningkatkan tekanan darah anda dan membuat anda berisiko mengalami hipertensi.

Secara umum, tempe adalah salah satu makanan paling sihat yang biasa dimakan. Namun, kerana ia dibuat dari kacang soya, makanan ini tidak sesuai untuk dimakan oleh orang yang mempunyai sejarah alergi soya.

Selain itu, kerana kalori tempe goreng cukup tinggi, anda juga tidak digalakkan makan terlalu banyak makanan ini, jika anda berlebihan berat badan atau menjalani diet.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai kandungan gizi dan kalori tempe goreng, atau ingin menambahkan makanan ini ke dalam diet harian anda, anda boleh berjumpa doktor.