Ketahui Penjelasan Ujian Cepat COVID-19 Positif Di Sini

Ujian pantas COVID-19 dilakukan untuk mengetahui sama ada seseorang telah atau sedang dijangkiti virus Corona atau tidak. Sekiranya hasilnya negatif, ada kemungkinan anda tidak dijangkiti virus ini. Jadi, bagaimana jika keputusan ujian cepat COVID-19 positif?

Sekiranya anda memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pada pautan di bawah ini sehingga anda boleh diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Ujian cepat atau ujian serologi adalah pemeriksaan yang dilakukan dengan mengambil sampel darah dari hujung jari. Setelah itu, sampel darah akan diteteskan ke alat ujian cepat untuk menentukan sama ada darah tersebut mengandungi antibodi yang menunjukkan orang tersebut sedang atau telah mengalami jangkitan virus atau tidak.

Beberapa penyakit yang memerlukan pemeriksaan jenis ini adalah demam denggi, virus Zika, hepatitis B, chikungunya, dan COVID-19.

Ini adalah penjelasan mengenai ujian pantas COVID-19 positif

Ujian pantas tidak dapat digunakan untuk mengesan kehadiran virus Corona atau SARS-CoV-2 di dalam badan anda. Oleh itu, pemeriksaan ini tidak boleh dijadikan penanda aras untuk mendiagnosis COVID-19.

Ujian pantas COVID-19 dilakukan untuk mengesan sama ada dalam darah terdapat antibodi IgM dan IgG yang ditugaskan untuk memerangi virus Corona atau tidak. Kedua-dua antibodi ini dihasilkan secara semula jadi oleh tubuh apabila seseorang telah terkena virus Corona.

Melalui pemeriksaan ini akan ada dua hasil yang mungkin, iaitu positif (reaktif) dan negatif (tidak reaktif). Sekiranya keputusan ujian pantas anda positif atau reaktif, ada 4 kemungkinan yang berlaku:

  1. Anda mengalami jangkitan SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 dan sistem imun anda melawannya.
  2. Anda telah lama dijangkiti SARS-CoV-2 dan sistem ketahanan badan anda masih melawannya.
  3. Anda telah dijangkiti SARS-CoV-2, tetapi sistem imun anda berjaya melawannya.
  4. Anda dijangkiti virus lain yang terdapat dalam keluarga virus Corona, misalnya coronavirus HKU1 yang biasanya menyebabkan jangkitan saluran pernafasan atas.

Namun, ini hanya kemungkinan dan tidak dapat dijadikan dasar untuk diagnosis. Untuk pemeriksaan yang lebih tepat, diperlukan pemeriksaan lebih lanjut menggunakan kaedah swab dan ujian PCR.

Untuk mencari tempat untuk melakukan Ujian Cepat atau PCR berhampiran rumah anda, klik di sini.

Apa Seterusnya jika Keputusan Ujian Cepat Positif?

Sekiranya ujian pantas anda menunjukkan hasil yang positif, rawatan lebih lanjut bergantung pada kehadiran atau ketiadaan gejala. Berikut adalah perinciannya:

Keputusan ujian yang cepat adalah positif dan tanpa gejala

Sekiranya keputusan ujian cepat positif tetapi tidak mempunyai gejala atau hanya gejala ringan, anda akan disarankan untuk mengasingkan diri. Sekiranya terdapat sejarah hubungan rapat dengan pesakit positif untuk COVID-19, anda dinyatakan sebagai orang yang tidak simptomatik (OTG). Selanjutnya, pemeriksaan PCR akan dilakukan dua kali selama 2 hari berturut-turut untuk pengesahan.

Sementara itu, jika anda tidak mempunyai hubungan dengan kes COVID-19, anda tetap disarankan untuk mengasingkan diri. Namun, anda tidak memerlukan ujian PCR.

Semasa di rumah, anda masih perlu membuat permohonan jarak fizikal dan tidak mempunyai hubungan dengan ahli keluarga yang sihat, terutamanya jika anda mempunyai sejarah hubungan rapat dengan pesakit positif COVID-19.

Sekiranya semasa pengasingan diri terdapat gejala gangguan sistem pernafasan yang menunjukkan COVID-19, hubungi perkhidmatan kesihatan terdekat atau hotline COVID-19 di 119 Samb. 9 untuk arahan selanjutnya.

Hasil ujian cepat adalah positif dan simtomatik

Sekiranya keputusan ujian cepat positif dan pesakit mempunyai aduan seperti demam 380 C, batuk, atau sesak nafas, anda akan dirujuk ke hospital rujukan COVID-19. Di sana, anda akan melakukan ujian PCR dan akan diperlakukan mengikut hasilnya. Berikut adalah kemungkinan yang mungkin berlaku:

1. Ujian PCR positif

Sekiranya keputusan ujian PCR positif, maka diagnosis COVID-19 dapat dibuat. Pesakit yang mempunyai simptom ringan dan tidak mempunyai penyakit bersama, seperti diabetes atau darah tinggi, mungkin dapat mengasingkan diri dan mengubati diri sendiri di rumah. Walau bagaimanapun, ini mesti berdasarkan keputusan doktor.

Sementara itu, pesakit dengan komorbiditi dan gejala yang teruk akan dimasukkan ke hospital, khususnya di ruang pengasingan khas untuk pesakit COVID-19, dan mendapat perawatan intensif untuk menghilangkan gejala dan meningkatkan daya tahan.

2. Ujian PCR negatif

Sekiranya keputusan ujian PCR menyatakan bahawa pesakit adalah negatif untuk SARS-CoV-2 atau virus yang menyebabkan COVID-19, pesakit akan tetap diperlakukan sebagai pesakit dengan gangguan pernafasan. Sekiranya gejala yang dialami cukup parah dan doktor menilai pesakit perlu dimasukkan ke hospital, pesakit akan dirawat di hospital, tetapi terpisah dari pesakit COVID-19.

Ujian pantas tidak dapat memastikan sama ada terdapat jangkitan virus Corona di dalam badan anda. Oleh itu, tanpa mengira hasil ujian pantas, setiap orang masih perlu mengambil langkah berjaga-jaga untuk melindungi diri mereka dan orang-orang di sekeliling mereka dari virus ini.

Sekiranya pada bila-bila masa anda mengalami simptom virus Corona, seperti batuk, demam, suara serak, dan sesak nafas yang semakin teruk, segera hubungi pusat rawatan kesihatan atau hotline COVID-19 untuk mendapatkan arahan selanjutnya.

Jangan ragu untuk berbual secara langsung dengan doktor mengenai aplikasi ALODOKTER jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai COVID-19, baik mengenai gejala, langkah pencegahan, dan pemeriksaan. Anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital melalui aplikasi ini.