Kanser kolorektal - Gejala, sebab dan rawatan

Kanser kolorektal adalah barah yang tumbuh di usus besar (usus besar) atau di bahagian bawah usus besar yang menghubungkan ke dubur (rektum).Kanser kolorektal boleh disebut barah kolon atau barah rektum, bergantung pada tempat barah tumbuh.

Kanser kolorektal biasanya bermula dari polip usus atau tisu yang tumbuh secara tidak normal pada dinding dalaman kolon atau rektum. Namun, tidak semua polip berkembang menjadi barah. Kemungkinan polip berubah menjadi barah bergantung pada jenis polip itu sendiri.

Berikut adalah tiga jenis polip yang boleh tumbuh di usus besar:

  • Adenoma polip, yang merupakan jenis polip yang kadang-kadang berubah menjadi barah (keadaan prakanker)
  • Polip hiperplastik, yang lebih biasa tetapi umumnya tidak menjadi barah
  • Polip bergerigi sessile (CNS) dan adenoma bergerigi tradisional (TSA), yang merupakan jenis polip yang dianggap sebagai polen adenoma, kerana risiko tinggi berubah menjadi barah kolorektal

Terlepas dari jenis polip, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan kemungkinan polip berubah menjadi barah kolorektal, termasuk:

  • Saiz polip lebih besar daripada 1 cm
  • Lebih daripada 2 polip di usus besar atau rektum
  • Polip tumbuh di atas tisu yang tidak normal (displasia), biasanya dilihat setelah polip dikeluarkan

Punca dan Faktor Risiko Kanser Kolorektal

Seperti semua jenis barah, barah kolorektal berlaku apabila sel-sel di dalam badan tumbuh secara tidak normal dan membentuk tumor. Lama kelamaan, tumor ini akan tumbuh dan merosakkan tisu sihat di sekitarnya.

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan sel-sel ini tumbuh dengan tidak terkawal. Walau bagaimanapun, ada faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena barah kolorektal, termasuk:

  • Berumur 50 tahun ke atas
  • Mempunyai sejarah kanser atau polip kolorektal
  • Mempunyai keluarga yang menghidap barah kolorektal atau polip
  • Mempunyai sejarah keluarga mengenai barah kolorektal atau barah payudara di bawah usia 50 tahun
  • Menghidap penyakit radang usus, kolitis ulseratif dan penyakit Crohn
  • Menghidap diabetes
  • Menghidap kegemukan atau berat badan berlebihan
  • Menjalani gaya hidup yang tidak sihat, misalnya, jarang memakan serat dan buah-buahan, kurang bersenam, dan mempunyai kebiasaan merokok dan minum minuman beralkohol
  • Menjalani radioterapi (terapi radiasi) di kawasan perut

Gejala Kanser Kolorektal

Kanser kolorektal biasanya hanya menimbulkan gejala ketika sel-sel barah telah tumbuh. Gejala bervariasi, bergantung pada ukuran dan lokasi barah.

Beberapa gejala barah kolorektal yang boleh muncul adalah:

  • Cirit-birit
  • Sembelit
  • Buang air besar terasa tidak lengkap
  • Menurunkan berat badan tanpa sebab yang jelas
  • Pendarahan di rektum (hujung usus besar)
  • Najis berdarah
  • Mual
  • Gag
  • Sakit perut, kekejangan, atau kembung
  • Badan mudah letih

Bila hendak berjumpa doktor

Kanser kolorektal sering tidak menimbulkan gejala jika masih pada peringkat awal. Oleh itu, berunding dengan doktor anda mengenai perlunya pemeriksaan kanser kolorektal, terutamanya jika anda berisiko mendapat barah kolorektal.

Orang yang berusia di atas 45 tahun disarankan untuk menjalani pemeriksaan kanser kolorektal secara berkala. Walau bagaimanapun, berbincang terlebih dahulu dengan doktor anda mengenai jenis pemeriksaan yang tepat dan jadual pemeriksaan.

Diagnosis Kanser Kolorektal

Kanser kolorektal dapat dikesan sedini mungkin melalui pemeriksaan. Dengan begitu, peluang untuk sembuh dari penyakit ini lebih besar. Terdapat beberapa jenis pemeriksaan untuk barah kolorektal, iaitu:

  • Pemeriksaan najis

    Pemeriksaan tinja, yang merangkumi ujian darah tersembunyi dan pengesanan sel barah dalam tinja, dapat dilakukan untuk mengesan barah kolorektal lebih awal. Bergantung pada jenisnya, doktor mungkin mengesyorkan agar pemeriksaan dilakukan setiap 1-3 tahun.

  • Sigmoidoskopi

    Sigmoidoscopy dilakukan dengan memasukkan tiub nipis dengan kamera (sigmoidoscope) dari dubur ke bahagian bawah usus besar. Ujian ini dilakukan setiap 5-10 tahun, disertai dengan ujian darah ghaib setiap tahun.

  • Kolonoskopi

    Prosedur untuk kolonoskopi hampir sama dengan sigmoidoskopi. Perbezaannya ialah tiub yang digunakan untuk kolonoskopi lebih panjang. Prosedur ini disyorkan untuk dijalankan setiap 10 tahun.

  • Kolonoskopi maya (Kolonografi CT)

    Kolonoskopi maya dilakukan menggunakan mesin imbasan CT. Ujian ini memaparkan gambar usus besar secara keseluruhan untuk analisis. Kolonoskopi maya disyorkan setiap 5 tahun.

Pada pesakit yang menunjukkan simptom barah kolorektal, doktor akan melakukan ujian berikut:

  • Kolonoskopi

    Kolonoskopi dilakukan untuk memeriksa keseluruhan rektum dan kolon. Sekiranya disyaki terdapat kelainan di kawasan rektum atau usus besar, doktor akan melakukan biopsi (pengambilan sampel tisu) di kawasan tersebut, untuk analisis kemudian di makmal.

  • Pemeriksaan tumor pada tisu biopsi

    Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengesan gen, protein, atau bahan lain yang berkaitan dengan sel tumor. Ujian ini dapat membantu doktor menentukan kaedah rawatan yang akan dijalankan.

  • ujian darah

    Ujian darah dilakukan untuk mengira tahap sel darah merah, untuk menentukan sama ada terdapat pendarahan di rektum atau usus besar. Ujian darah juga dilakukan untuk mengira tahap antigen karsinoembronik (CEA), yang boleh menjadi tanda perkembangan peringkat barah.

  • Imbas

    Imbasan boleh dilakukan dengan ultrasound, CT scan, PET scan, atau MRI, untuk melihat lokasi dan ukuran sel barah, serta apakah barah tersebut telah merebak ke organ tubuh yang lain.

Tahap Kanser Kolorektal

Setelah pesakit didiagnosis menghidap barah kolorektal, doktor akan melakukan ujian tambahan untuk mengetahui tahap keparahan barah. Tahap barah kolorektal terbahagi kepada empat, iaitu:

  • Tahap 0 Kanser muncul di permukaan dinding dalam rektum atau usus besar, juga dikenali sebagai karsinoma in situ
  • Tahap 1 Kanser telah meresap ke lapisan otot usus besar atau rektum, tetapi tidak merebak di luar dinding kolon
  • Tahap 2 Kanser telah merebak ke dinding usus besar, di luar dinding usus besar, atau ke organ-organ lain yang berdekatan, tetapi tidak merebak ke kelenjar getah bening
  • Tahap 3 - barah telah merebak di luar dinding usus besar, dan ke satu atau lebih kelenjar getah bening
  • Tahap 4 - barah telah menembusi dinding kolon dan merebak ke organ-organ yang jauh dari usus besar, seperti hati atau paru-paru, dengan tumor bervariasi dalam ukuran

Rawatan Kanser Kolorektal

Rawatan barah kolorektal bergantung pada keadaan kesihatan pesakit, serta lokasi dan tahap barah. Berikut adalah beberapa kaedah rawatan barah kolorektal:

Operasi

Pembedahan adalah kaedah utama untuk merawat barah kolorektal. Terdapat beberapa jenis pembedahan yang boleh dipilih oleh doktor, iaitu:

  • Polypectomy, untuk membuang polip kolorektal kecil melalui prosedur kolonoskopi
  • Reseksi mukosa endoskopi, untuk menghilangkan polip kolorektal dan lapisan dalam usus besar, melalui kolonoskopi
  • Pembedahan laparoskopi, untuk membuang polip yang tidak dapat diobati dengan prosedur kolonoskopi
  • Kolektomi separa, untuk memotong bahagian usus besar yang terkena barah, bersama dengan beberapa tisu sihat di sekelilingnya

Pada pesakit yang mengalami penyingkiran usus besar atau rektum, doktor akan melakukan anastomosis, yang merupakan penyatuan setiap hujung saluran gastrointestinal yang telah dipotong dengan jahitan.

Sekiranya hanya tinggal sebahagian kecil usus besar yang sihat dan mustahil untuk disambungkan, doktor akan membuat lubang di dinding perut untuk laluan najis (kolostomi) dan melekatkan beg ke bahagian luar dinding perut. Najis pesakit akan keluar melalui stoma dan dimasukkan ke dalam beg yang dilekatkan.

Kolostomi boleh bersifat sementara atau kekal. Kolostomi sementara dilakukan sehingga kolon yang dipotong sembuh. Sementara kolostomi kekal dilakukan pada pesakit yang telah menjalani penyingkiran rektum lengkap.

Pembuangan kanser kolorektal secara pembedahan mungkin diikuti dengan pembedahan pembuangan kelenjar getah bening, untuk melihat apakah mereka menghidap barah.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah pemberian ubat untuk membunuh atau memusnahkan sel barah. Kemoterapi boleh diberikan sebelum pembedahan untuk mengecilkan ukuran barah sehingga mudah dikeluarkan. Selain itu, kemoterapi juga boleh dilakukan selepas pembedahan untuk mengurangkan risiko barah kolorektal kembali.

Doktor boleh menetapkan satu ubat atau gabungan ubat, seperti: fluorouracil, capecitabine, dan oksaliplatin. Sekiranya diperlukan, doktor boleh menggabungkan ubat kemoterapi dengan terapi yang disasarkan.

Terapi sasaran

Terapi yang disasarkan adalah pemberian ubat-ubatan yang secara khusus menargetkan gen, protein, atau tisu badan yang menyumbang kepada pengembangan sel-sel barah. Dadah yang digunakan dalam terapi yang disasarkan berfungsi untuk menghambat pertumbuhan sel-sel barah dan mencegah kerosakan sel yang lebih sihat.

Dadah yang digunakan dalam terapi yang disasarkan boleh berupa ubat tunggal atau kombinasi. Jenis ubat termasuk: bevacizumab, regorafenib, dan cetuximab.

Imunoterapi

Imunoterapi adalah pemberian ubat-ubatan yang merangsang sistem ketahanan badan untuk melawan sel barah. Terapi ini biasanya ditujukan kepada pesakit dengan barah kolorektal lanjut.

Imunoterapi berfungsi dengan dua cara:

  • Ubat yang mendorong sistem imun menyerang sel barah dengan lebih berkesan
  • Dadah yang mengandungi sebatian tiruan, yang meniru bagaimana sistem imun berfungsi

Radioterapi

Radioterapi atau terapi radiasi adalah rawatan yang menggunakan sinar-X atau proton untuk membunuh sel barah. Radioterapi dapat dilakukan dengan menembakkan pancaran radiasi dari mesin radioterapi di lokasi barah, atau dengan memasukkan bahan radioaktif ke dalam tubuh pasien (brachytherapy).

Radioterapi boleh dilakukan sebelum pembedahan untuk mengecilkan ukuran barah, atau setelah operasi untuk menghancurkan sel-sel barah yang mungkin tersisa. Sekiranya diperlukan, radioterapi boleh digabungkan dengan kemoterapi.

Pengaburan

Ablasi digunakan untuk memusnahkan barah yang telah merebak ke hati atau paru-paru dan berdiameter kurang dari 4 cm. Terdapat empat teknik ablasi yang dapat digunakan untuk merawat barah kolorektal, yaitu:

  • Ablasi frekuensi radio, yang merupakan teknik ablasi menggunakan gelombang radio frekuensi tinggi
  • Pencabulan gelombang mikro, yang merupakan teknik ablasi dengan memanfaatkan suhu gelombang mikro elektromagnetik yang tinggi
  • Pengasingan etanol, yang merupakan teknik ablasi yang dilakukan dengan menyuntik alkohol tepat ke kawasan tumor, menggunakan bantuan ultrasound atau CT scan
  • Pembedahan Cryosurgery atau krioterapi, yang merupakan teknik ablasi yang dilakukan dengan membekukan tumor, menggunakan nitrogen cair

Pelambangan

Embolisasi digunakan untuk memusnahkan barah kolorektal yang telah merebak ke hati dan berdiameter lebih dari 5 cm. Teknik ini bertujuan untuk menyekat arteri hati yang memberikan nutrien dan oksigen kepada barah. Embolisasi dapat dilakukan dengan tiga cara, iaitu:

  • Embolisasi arteri, yang dilakukan dengan memasukkan agen penyumbat arteri melalui kateter
  • Kemoembolisasi, yang dilakukan dengan menggabungkan embolisasi arteri dengan kemoterapi
  • Radioembolisasi, yang dilakukan dengan menggabungkan embolisasi arteri dengan radioterapi

Komplikasi Kanser Kolorektal

Kanser kolorektal boleh menyebabkan sejumlah komplikasi serius jika tidak dirawat dengan baik. Komplikasi ini merangkumi:

  • Penyumbatan kolon (penyumbatan usus)
  • Pertumbuhan barah kolorektal baru di lokasi yang berbeza
  • Kanser merebak ke tisu atau organ lain (metastatik)

Pencegahan Kanser Kolorektal

Tidak diketahui bagaimana mencegah barah kolorektal. Walau bagaimanapun, anda boleh mengurangkan risiko anda terkena barah kolorektal dengan melakukan perkara berikut:

  • Makan bijirin penuh, buah dan sayur-sayuran
  • Bersenam secara berkala, sekurang-kurangnya 30 minit sehari
  • Kurangkan pengambilan makanan berlemak dan makanan segera
  • Berhenti merokok dan minum minuman beralkohol
  • Mengekalkan berat badan yang ideal
  • Uruskan diabetes dengan baik (jika ada)