Banyak keadaan buruk menanti anda kerana kesan dari tidur lewat

Setakat ini tidak ada maklumat mengenai kesan berjaga yang baik untuk kesihatan. Tetapi ssebaliknya, keadaan kurang tidur,sebagai salah satu kesan buruk dari tidur lewat, boleh menjadikan keadaan fizikal dan mental menjadi lebih teruk. Ini berkaitan dengan faedah tidur bagi tubuh manusia.

Terdapat banyak sebab mengapa seseorang sering terlambat, mulai dari kerja atau lembur, insomnia, hingga kebiasaan buruk tertentu, seperti bermain terlalu lama permainan.

Waktu tidur yang diperlukan setiap orang berbeza-beza bergantung pada usia mereka, orang dewasa dikatakan mendapat cukup tidur jika mereka tidur selama 7-9 jam sehari, sementara anak-anak perlu tidur selama 10-13 jam setiap hari. Sekiranya sukar untuk tidur lena malam, anda boleh mencuba tidur dua kali.

Semasa manusia tidur, tubuh memperbaiki keadaan fizikal dan mental. Terutama pada masa remaja, tidur adalah masa ketika tubuh melepaskan hormon pertumbuhan. Hormon ini akan membina jisim otot dan memperbaiki tisu badan yang rosak.

Kesan berjaga malam tidak baik untuk kesihatan

Selain mengantuk yang berlebihan dan sering menguap, kurang tidur kerana bangun lewat akan mempengaruhi keadaan emosi, kemampuan kognitif, dan fungsi otak. Kesan kesihatan untuk bangun lewat juga termasuk meningkatkan risiko penyakit, seperti diabetes, obesitas, tekanan darah tinggi, barah, dan penyakit jantung.

Sebagai tambahan kepada perkara-perkara yang disebutkan di atas, ternyata masih banyak risiko yang mengiringi kebiasaan buruk seseorang untuk berjaga malam. Mari kita periksa satu persatu kesan berikut dari bangun lewat:

  • Bertambah berat

    Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang kurang tidur cenderung makan lebih banyak makanan ringan berkalori tinggi pada waktu malam. Selain itu, mereka juga cenderung makan makanan berkarbohidrat tinggi dengan bahagian yang lebih besar. Kajian lain menunjukkan bahawa orang yang tidur kurang dari tujuh jam sehari cenderung menambah berat badan ditambah dengan peningkatan risiko kegemukan berbanding dengan orang yang cukup tidur.

    Kurang tidur dikaitkan dengan peningkatan selera makan dan peningkatan rasa lapar. Bagi anda yang merancang untuk menurunkan berat badan, sudah tentu tidur lewat bukanlah cara yang baik untuk mewujudkannya.

  • Kulit kelihatan lebih tua

    Kurang tidur kerana bangun lewat juga dapat menyebabkan mata dan kulit bengkak menjadi pucat dan kusam. Kebiasaan berjaga untuk waktu yang lama akan memberi kesan kekurangan tidur kronik. Hasilnya, garis penuaan halus muncul di wajah dan menjadikan kulit kelihatan kusam.

    Pernah dengar istilah mata panda? Mata panda adalah lingkaran hitam di sekitar mata yang muncul kerana pelebaran saluran darah di belakang kulit mata yang nipis. Kurang tidur adalah penyebab utama mata panda.

  • Terlupa

    Ketika tidur, otak akan mengalami proses pertumbuhan semula sel yang berguna untuk menguatkan ingatan. Proses ini juga akan memindahkan ingatan dan ingatan ke bahagian otak yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan memori jangka panjang.

    Berjaga lambat akan menyekat semua proses ini dan meningkatkan rasa mengantuk, menjadikan anda pelupa dan sukar untuk menumpukan perhatian. Agar tidak mudah lupa, serta meningkatkan kemampuan mengingat, hentikan kebiasaan bangun lewat. Terutama bagi anda yang sibuk dengan aktiviti sekolah dan kerja.

  • Menurunkan kemampuan berfikir

    Kesan berjaga lambat dapat mengurangkan kekuatan akal, kemampuan menyelesaikan masalah, dan tumpuan. Keupayaan untuk memperhatikan sesuatu dan tahap kewaspadaan juga akan menurun. Kesukaran memberi tumpuan boleh mengakibatkan kemalangan semasa memandu atau bekerja.

  • Libido rendah

    Penurunan libido adalah salah satu kesan untuk bangun lewat. Apabila anda tidak cukup tidur, badan anda menjadi letih, mengantuk, kehilangan tenaga, meningkatkan ketegangan, dan akhirnya menjadi kurang berminat dengan seks.

  • Kemurungan

    Berjaga lewat bermaksud mengurangkan waktu tidur anda pada waktu malam. Kebanyakan orang yang didiagnosis mengalami kemurungan dan kegelisahan adalah mereka yang tidur kurang dari enam jam pada waktu malam. Bukan hanya kebiasaan tidur lewat, gangguan tidur juga dapat menyebabkan insomnia yang berkait rapat dengan kemurungan.

  • Risiko barah

    Ternyata kesan berjaga-jaga juga dikaitkan dengan peningkatan risiko terkena barah. Penyelidikan menunjukkan bahawa mereka yang memiliki kebiasaan kurang tidur, atau sering bergeser pada waktu malam, berisiko tinggi terkena barah. Tidak diketahui dengan pasti apa kesan berjaga-jaga terhadap kemunculan barah, tetapi dianggap berkaitan dengan tekanan dan kerosakan pada sel-sel badan.

  • Meningkatkan risiko kematian

    Satu kajian menyatakan bahawa hanya tidur lima jam dapat meningkatkan risiko kematian sebanyak 12 peratus. Peningkatan risiko ini berlaku untuk semua penyebab kematian, terutama kematian akibat penyakit jantung dan saluran darah.

Setelah mengetahui bahawa kesan untuk bangun lewat tidak baik untuk badan, sekarang adalah masa untuk anda berfikir semula sebelum memutuskan untuk bangun lewat. Cuba bayar hutang tidur anda dan dapatkan sekurang-kurangnya tujuh jam tidur setiap hari. Sekiranya terdapat gangguan tidur yang mengurangkan kualiti atau jam tidur, anda boleh berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.