Kesan Buli dan Cara Mengatasinya

Kes semasa membuli (buli) semakin meningkat berleluasa dalam masyarakat. Ttidak ada sedikit kesan negatif dari tingkah laku ini, baik bagi mereka yang membuatmembuli (pelaku) dan juga merekamembuli (mangsa). Oleh itu, kebiasaan melakukan membuli Perkara ini mesti segera dihentikan.

Pembuli adalah keganasan fizikal atau mental yang dilakukan oleh satu atau lebih orang dengan menyerang atau menakut-nakutkan orang lain. Tingkah laku ganas ini biasa berlaku di persekitaran sekolah dan secara amnya mempengaruhi kanak-kanak atau remaja yang secara fizikalnya lebih lemah daripada rakan sebayanya. Kadang kala, kanak-kanak yang dibuli boleh berbohong sehingga orang lain tidak tahu mengenainya.

Menyedari Kesan dan Ciri-ciri Kanak-kanak Mangsa Buli

Tindakan membuli bukan hanya ketika pelaku secara fizikal menganiaya mangsa, seperti memukul, menampar, atau menendang. Pembuli ia juga dapat dilakukan tanpa menggunakan kekerasan fizikal, iaitu secara lisan seperti mengejek, memanggil seseorang dengan nama yang menghina, menyebarkan gosip tentang mangsa, atau memalukan di hadapan banyak orang.

Dalam era teknologi seperti sekarang, tindakan membuli lebih mudah berlaku, sering dikenali sebagai buli siber. Pelaku hanya menggunakan media sosial untuk menjatuhkan mangsa mereka, seperti menyebarkan teks, foto, atau video dengan tema negatif mengenai mangsa. Kelakuan membuli Ini menyebabkan banyak kesan negatif kepada mangsa, termasuk:

  • Mengalami gangguan mental, seperti kemurungan, harga diri yang rendah, kegelisahan, kesukaran untuk tidur nyenyak, ingin menyakiti diri sendiri, atau bahkan pemikiran bunuh diri.
  • Menjadi pengguna dadah.
  • Takut atau malas untuk bersekolah.
  • Penurunan pencapaian akademik.
  • Mengambil bahagian dalam keganasan atau membalas dendam. Contohnya, seorang lelaki yang pernah masukmembuli oleh wanita boleh menjadi misogynist.

Oleh itu, sebagai ibu bapa anda mesti berwaspada untuk melihat ciri-ciri perubahan tingkah laku anak-anak, misalnya tidak bersemangat untuk pergi ke sekolah, penurunan prestasi belajar, atau penurunan selera makan. Perubahan lain yang dapat dilihat, seperti:

  • Tiba-tiba kehilangan rakan atau mengelakkan permintaan rakan.
  • Barang-barangnya sering hilang atau musnah.
  • Mengalami masalah tidur.
  • Berlari jauh dari rumah.
  • Kelihatan tertekan ketika dia pulang dari sekolah atau setelah memeriksa telefon bimbitnya.
  • Mungkin ada luka di badannya.

Sekiranya ciri-ciri ini ada pada anak anda, cubalah bercakap dengannya dari hati ke hati. Mulakan perbualan dengan cara yang lembut sehingga anak itu ingin meluahkan isi hatinya. Ajari dia bagaimana untuk berurusan dengan orang-orang yang tidak sopan dengannya, seperti menghindarinya ketika mereka melihatnya atau berkata, "Jangan ganggu saya."

Satu perkara lain yang perlu diingat adalah tidak mengajar untuk melawan atau menggunakan kekerasan kepada pelaku. Tetapi ajarkan dia untuk tetap kuat, dan jangan memberi peluang kepada orang lain membuli merasa menang kerana berjaya menjadikannya tidak ada harapan. Juga beri dorongan untuk tetap yakin dan terus bergaul dengan anak-anak baik yang lain.

Cara Menghentikan Buli

Dalam berhenti membuli, sebenarnya anda juga boleh masuk campur dengan datang ke sekolah dan kemudian melaporkan orang yang mendera anak anda. Dengan cara itu, sekolah dapat mengatasinya secara langsung dan melaporkannya kepada ibu bapa yang berkenaan.

Pelaku membuli mesti dihentikan segera. Sekiranya dibiarkan, tingkah laku ini boleh merosakkan anak anda dan generasi muda. Berikut adalah beberapa langkah yang boleh diambil oleh ibu bapa untuk mengelakkan tindakan membuli:

  • Tanamkan nilai-nilai moral sejak usia dini.
  • Ajak anak-anak untuk bersama-sama menilai dan membezakan perbuatan baik dari tindakan yang tidak sesuai untuk orang lain.
  • Membangun komunikasi yang baik dengan anak-anak, dan menemani mereka dalam proses pertumbuhan dan perkembangan.
  • Ajar anak-anak bagaimana untuk bersikap tegas, tegas tetapi selalu sopan, agar mereka tidak mudah dibuli dan menjadi orang senang.
  • Anda juga boleh menasihati anak anda supaya berani melapor kepada guru di sekolah ketika mengalami tingkah laku membuli.
  • Sekiranya anak anda tidak merasa boleh bercakap secara bersemuka, mungkin dia boleh menulis surat atau menghantar e-mel kepada mereka.
  • Sekiranya anak anda adalah pelakunya buli, kemudian ajak anak itu berbincang dan mengetahui puncanya. Jelaskan kepadanya bahawa ini bukan tingkah laku terpuji, dan tidak boleh diterima.
  • Ibu bapa boleh mengajak anak-anak (pelaku dan mangsa) untuk menjalani kaunseling agar pemikiran dan tingkah laku mereka dapat diarahkan dengan lebih baik.
  • Tidak kurang pentingnya, jadilah teladan yang baik untuk anak-anak. Kerana sedar atau tidak, anak-anak akan meniru ibu bapa mereka sebagai penanda aras sikap.

Dengan sokongan dan kerjasama ibu bapa dan guru, anak-anak dapat menikmati proses pembelajaran di sekolah tanpa tindakan membuli. Sekiranya anda risau akan masalahnya membuli mempunyai kesan atau pengaruh yang mengganggu pertumbuhan dan perkembangan anak anda, jangan teragak-agak untuk berunding dengan psikologi kanak-kanak.