Lakukan Ini Sekiranya Bayi Anda Sering Meludah

Bayi sering meludah sering membuat orangrisau lama. Agar tidak terlalu risau, anda perlu mengetahui apa yang menyebabkannya, bagaimana menanganinya, dan kapan meludah harus berjumpa doktor. Anda boleh mendapatkan semua maklumat ini dalam artikel berikut.

Adakah anak anda tiba-tiba mengeluarkan susu dari mulutnya setelah menyusu? Keadaan seperti muntah ini disebut meludah. Namun, meludah berbeza dengan muntah.

Muntah berlaku apabila terdapat desakan kuat dan pengecutan otot perut untuk membuang isi perut, dan ini boleh menyakitkan. Ia berbeza dengan meludah. Ketika meludah, cairan mengalir dengan mudah tanpa tekanan dari perut bayi, dan biasanya terjadi ketika bersendawa, tersedak, batuk, menangis, atau ketika bayi menolak makanan.

Menyebabkan Bayi Sering Meludah

Bayi meludah ketika mereka menelan terlalu banyak udara semasa memberi makan atau ketika mereka minum terlalu banyak susu. Dalam sains perubatan, istilah meludah disebut refluks.

Semasa menyusu, susu ibu atau susu formula akan ditelan melalui mulut, kemudian menyusuri esofagus, kemudian masuk ke dalam perut. Di antara esofagus dan perut, terdapat cincin otot yang berfungsi sebagai pintu masuk. Lingkaran otot ini akan ditutup apabila susu masuk ke dalam perut, menghalangnya daripada masuk kembali ke esofagus.

Namun, pada usia bayi yang masih beberapa minggu hingga 5 bulan, cincin otot tidak dapat ditutup sepenuhnya, sehingga susu dapat kembali ke kerongkongan. Inilah yang menyebabkan bayi meludah.

Meludah adalah perkara biasa pada bayi yang baru berusia beberapa minggu. Ini kerana sistem pencernaan tidak berkembang sepenuhnya. Tetapi ketika bayi semakin tua, intensitas meludah akan berkurang dan berhenti dengan sendirinya, iaitu sekitar usia 4-5 bulan.

Bayi sering meludah adalah normal dan jarang menunjukkan masalah serius. Selagi bayi tidak cerewet dan tidak mengalami masalah berat badan, ini tidak perlu dibimbangkan.

Petua Mengatasi Bayi Sering Meludah

Meludah adalah perkara biasa pada bayi yang sihat, dan kebanyakannya tidak memerlukan rawatan khas. Sekiranya si kecil sering meludah, anda boleh mencuba beberapa petua di bawah:

  • Semasa menyusu, pastikan kedudukan badan bayi berada dalam kedudukan yang lebih tegak. Lakukan perkara yang sama setelah proses penyusuan selesai. Biarkan badan tegak selama kira-kira 30 minit atau lebih.
  • Jangan lupa untuk bersendawa si kecil selepas setiap kali makan.
  • Tunggu sekurang-kurangnya 30 minit selepas memberi makan, sebelum memberi tekanan ke perutnya. Contohnya, jika anda mahu memakai tali pinggang keledar di tempat duduk kereta bayi.
  • Jangan berlebihan semasa memberi susu. Dianjurkan untuk memberinya susu dalam jumlah kecil tetapi kerap.
  • Sekiranya anak anda minum susu ibu, anda perlu mengurangkan penggunaan produk yang diperbuat daripada susu, seperti keju dan yogurt. Makanan atau minuman tertentu yang anda makan boleh membuatkan si kecil anda meludah lebih kerap.
  • Sekiranya anak kecil anda berumur lebih dari 6 bulan dan anda memberinya susu formula, cuba tambahkan 2-3 sudu besar bijirin bayi ke susu yang diminumnya. Walau bagaimanapun, berjumpa dengan doktor anda sebelum menambahkan bijirin ke susu.
  • Sekiranya anda hanya memberi susu formula tanpa campuran bijirin, gunakan susu dengan lubang yang tidak terlalu besar untuk mengelakkan susu keluar dalam jumlah besar.

Bilakah anda harus berjumpa doktor untuk meludah?

Secara amnya, meludah tidak berbahaya dan tidak menjejaskan kesihatan bayi anda, tetapi ada beberapa syarat yang harus diperhatikan oleh bayi yang meludah. Sekiranya anak anda mengalami gejala berikut, anda perlu segera membawanya ke pakar pediatrik:

  • Meludah lebih dari 2 sudu besar.
  • Dia tidak menambah berat badan.
  • Lampinnya tidak basah seperti biasa.
  • Nampak letih dan lesu.
  • Spit dicampurkan dengan cecair hijau, kuning, coklat, atau darah.
  • Nampak sesak nafas.
  • Fussy dan tidak akan menyusu.
  • Ludah dengan hembusan kuat seperti muntah.
  • Masih sering meludah hingga dia berumur 6 bulan.

Bagi ibu bapa, terutamanya ibu bapa yang baru, bayi sering meludah yang boleh menyebabkan kegelisahan atau panik. Namun, dengan memahami penyebabnya, bagaimana menanganinya, dan tanda bahaya yang harus diperhatikan, diharapkan anda tidak lagi risau dan mengetahui tindakan apa yang harus diambil sekiranya anak anda mengalaminya.