Kenali Tiga Tahap dalam Proses Bersalin Normal

Proses kelahiran normal yang dialami oleh setiap wanita hamil adalah berbeza. Walau bagaimanapun, pada dasarnya ada 3 tahap proses yang akan dilalui oleh wanita hamil, sebelum akhirnya bertemu dengan bayi kesayangan mereka.

Tahap pertama dalam proses kelahiran normal bermula ketika wanita hamil mula mengalami kontraksi rahim. Namun, ingat, kontraksi ini berbeza dengan kontraksi palsu. Semasa peringkat pertama, wanita hamil akan mengalami pembukaan serviks.

Selepas itu, peringkat kedua bermula apabila bukaan selesai atau mencapai 10 cm, dan ibu mula mendorong bayi sehingga ia dilahirkan ke dunia. Kemudian peringkat ketiga atau terakhir berlaku apabila plasenta keluar dari rahim dalam beberapa minit selepas bayi dilahirkan.

Tahap Proses Bersalin Normal

Menjelang waktu kelahiran, wanita hamil akan memasuki beberapa peringkat atau proses kelahiran normal, iaitu:

Peringkat pertama

Pada peringkat ini anda akan mengalami 2 fasa, iaitu fasa awal dan fasa aktif. Pada peringkat awal persalinan, anda mungkin mengalami perkara berikut:

  • Serviks menipis dan mula terbuka. Anda akan merasakan kontraksi ringan yang berlangsung selama 40-60 saat. Semakin lama, pengecutan akan lebih kerap dan kuat, contohnya setiap 5 minit.
  • Lama kelamaan, serviks akan mula terbuka sedikit demi sedikit. Biasanya akan ada lendir bercampur dengan darah yang keluar dari faraj.
  • Fasa awal berakhir apabila serviks melebar hingga sekitar 4 jam. Masa yang diperlukan untuk mencapai bukaan berbeza bagi setiap wanita hamil.

Sekiranya ini adalah persalinan pertama anda, fasa awal ini mungkin memakan masa lebih lama hingga sekitar 8-12 jam. Namun, jika anda pernah melahirkan, fasa ini biasanya akan berlaku lebih cepat.

Setelah melalui fasa awal, anda akan memasuki fasa aktif dalam proses persalinan. Beberapa tanda fasa aktif yang perlu diketahui termasuk:

1. Lserviks akan melebar lebih cepat

Pembukaan serviks dalam fasa aktif mencapai 7 cm. Pengecutan dalam fasa ini akan berlaku setiap 2-3 minit yang berlangsung sekitar 45-60 saat, bahkan lebih lama ia boleh berlaku selama 60-90 saat.

2. Kontraksi lebih kuat dan berasa tidak selesa

Kontraksi yang datang dalam fasa aktif akan lebih kuat dan lebih kerap. Anda mula mengalami ketidakselesaan, mulai dari kekejangan kaki, tekanan atau sakit belakang, dan mungkin merasa mual.

3. Masa untuk pergi ke hospital atau melahirkan

Semasa persalinan semakin meningkat, pecahnya cecair ketuban juga mungkin berlaku. Ketika anda dalam keadaan bersalin dan air anda pecah atau bocor, ini adalah petanda bahawa anda perlu segera ke hospital atau hospital bersalin.

4. Keamatan kesakitan akan meningkat

Sekiranya anda tidak tahan, anda boleh meminta ubat bidan atau doktor anda untuk menghilangkan rasa sakit. Fasa aktif biasanya berlangsung antara 4-8 jam. Walau bagaimanapun, jika ini adalah kehamilan pertama anda, fasa aktif akan bertahan lebih lama.

Apabila fasa aktif berakhir, ada tempoh yang disebut fasa peralihan. Di sini pengecutan akan lebih kuat dan lebih lama, dan bukaan mulai melebar dari 7-10 cm. Pada ketika ini anda mungkin merasa letih, takut, atau semakin cemas.

Pada masa ini, secara amnya ibu yang melahirkan memerlukan pendamping. Namun, ada juga yang merasa terganggu, sekiranya ada sahabat yang berusaha menolong.

Peringkat Kedua

Tahap ini dikenali sebagai proses menolak bayi keluar dari badan anda. Pada tahap ini bukaan serviks penuh, iaitu 10 cm. Pada tahap inilah semua tenaga anda mesti digerakkan.

Berikut adalah beberapa keadaan yang akan anda alami pada peringkat kedua kelahiran normal:

1. Pengecutan kurang kerap

Anda tidak lagi merasakan kontraksi seperti dalam fasa aktif. Jarak antara kontraksi tidak begitu dekat, jadi anda mempunyai lebih banyak masa untuk berehat sebelum penguncupan berikutnya muncul.

2. Bayi mula turun ke saluran kelahiran

Secara beransur-ansur kedudukan bayi anda akan turun ke saluran kelahiran. Anda dinasihatkan untuk bersabar sementara menunggu bayi turun dan tidak perlu tergesa-gesa dan sengaja mendorong supaya bayi keluar dengan cepat.

Biarkan perasaan ingin mendorong datang secara semula jadi dan cuba berlatih bernafas dan bersabar agar anda lebih santai dan kurang tertekan.

3. Kulit kepala bayi mula kelihatan

Selepas beberapa ketika, anda akan melihat lekukan pada faraj anda semasa anda mendorong atau cuba mendorong bayi. Tidak lama lagi, kulit kepala bayi akan kelihatan. Proses ini dipanggil mahkota. Bagi seorang ibu, ini adalah saat yang dinanti-nantikan. Sekiranya anda ingin tahu, anda boleh meminta cermin untuk melihat kulit kepala bayi.

4. Mula mendorong kelahiran bayi

Pada masa ini perasaan ingin mendorong akan terasa lebih kuat. Tekanan kepala bayi anda akan terasa lebih kuat yang mungkin disertai dengan kesakitan yang kuat kerana regangan tisu di saluran kelahiran.

Semakin anda menolak, semakin banyak kepala bayi anda akan ditolak. Ikuti arahan pembantu kelahiran, supaya proses ini berjalan lancar. Dengan dorongan yang baik, kepala bayi akan keluar sepenuhnya.

Setelah keluar, kepala bayi akan disamping kerana bahunya mula berpusing untuk bersiap keluar dari saluran kelahiran. Dengan dorongan yang baik, bahu akan keluar, kemudian badan akan mengikutinya. Tahniah, bayi anda dilahirkan.

5. Bayi mula membersihkan diri

Mulut dan hidung bayi akan dibersihkan agar mudah bernafas. Selain itu, lendir dan darah yang melekat pada badan akan dikeringkan menggunakan tuala steril oleh bidan atau doktor.

Selepas bayi dilahirkan, bidan atau doktor akan mengepit tali pusat dan memotongnya. Selanjutnya, jika tidak ada komplikasi, anda dapat segera menemui si kecil yang anda bawa selama 9 bulan.

TTahap ketiga

Selepas bayi dilahirkan, anda akan merasa lega dan rasa bahagia yang tidak dapat dihentikan. Anda boleh memeluk dan mencium bayi anda dengan penuh kasih sayang. Namun, proses kelahiran belum selesai, kerana terdapat beberapa proses selanjutnya pada tahap ketiga ini, iaitu:

1. Plasenta keluar dari rahim

Anda masih perlu menunggu plasenta keluar dari rahim. Biasanya plasenta akan keluar dalam 5-10 minit selepas bayi dilahirkan. Namun, ada juga yang baru keluar selepas 30 minit hingga 1 jam.

Sekiranya plasenta tidak keluar atau kekal di rahim, doktor mungkin perlu melakukan kuret untuk membuang plasenta yang tinggal. Ini untuk mengelakkan komplikasi berbahaya akibat plasenta tertahan, seperti pendarahan berat setelah melahirkan.

2. Mulakan menyusukan anak anda

Sekiranya kelahiran berjalan lancar dan keadaan bayi anda sihat, maka anda boleh mula memberi susu ibu lebih awal (IMD) kepada si kecil. IMD sangat baik untuk bayi dan juga prosesnya ikatan antara ibu dan anak.

Namun, tidak semua bayi mahu menyusui dengan segera ketika mereka dilahirkan. Walaupun anda tidak putus asa, teruskan membawa bibir bayi ke payudara anda sehingga dia menghisap puting susu.

3. Menjalani rawatan untuk saluran kelahiran yang koyak

Setelah bayi dan plasenta dilahirkan, pembantu kelahiran akan menjahit air mata di saluran kelahiran. Jahitan luka juga akan dilakukan pada wanita hamil yang menjalani episiotomi. Sebelum saluran kelahiran dijahit, anda akan diberi suntikan anestetik tempatan untuk mengurangkan kesakitan.

Bagi anda yang melahirkan untuk pertama kalinya, biasanya keseluruhan proses melahirkan boleh memakan masa 10-20 jam. Proses melahirkan dapat lebih cepat, jika anda pernah melahirkan secara faraj sebelumnya.

Tahap proses kelahiran normal adalah masa, tenaga, dan memakan masa. Namun, tidak ada bezanya dengan hasil yang anda perolehi, iaitu bertemu dengan Bayi.

Sekiranya anda mengalami tanda-tanda kelahiran normal, segera berjumpa doktor atau bidan, supaya proses kelahiran normal anda dapat dipantau dan dibantu dengan baik.