Hati-hati, Sesak Nafas kerana Ulser atau Serangan Jantung

Pedih ulu hati kadang-kadang disertai dengan gejala sesak nafas. Walau bagaimanapun, gejala ini juga dialami oleh pesakit yang mengalami serangan jantung. Oleh itu, penting untuk dapat membezakan sesak nafas akibat ulser dengan sesak nafas akibat serangan jantung.

Pedih ulu hati atau dikenali sebagai dispepsia adalah sakit dan kelembutan di bahagian perut atau perut terasa tidak selesa selepas makan. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, seperti penyakit refluks asid, ulser perut, radang pankreas (pankreatitis), atau gaya hidup yang tidak sihat, seperti minum minuman beralkohol, merokok, atau terlalu banyak makan makanan pedas dan berlemak .

Gangguan pencernaan akibat pedih ulu hati boleh menyebabkan beberapa gejala, salah satunya adalah sesak nafas atau pernafasan berat. Walau bagaimanapun, gejala ini juga dapat menunjukkan adanya keadaan berbahaya, iaitu serangan jantung.

Kenali Gejala Ulser dengan berhati-hati

Dispepsia atau pedih ulu hati boleh dialami oleh lelaki dan wanita dari semua peringkat umur, baik orang dewasa maupun kanak-kanak. Penghidap ulser biasanya merasakan sakit di bahagian atas perut (pedih ulu hati) atau dada.

Gejala ini kadang-kadang disertai dengan gejala lain, seperti mual, perut penuh, dan banyak bersendawa. Sebilangan orang yang mengalami bisul merasakannya setelah makan dan ada yang terlambat makan.

Sesak nafas kerana bisul berlaku ketika asid perut naik ke kerongkongan dan masuk ke kerongkong dan paru-paru, menyebabkan saluran udara membengkak dan membuat pernafasan sukar. Keadaan ini adalah salah satu gejala yang mesti segera dirawat oleh doktor.

Di samping itu, langkah-langkah rawatan juga perlu dilakukan segera jika gejala pedih ulu hati yang muncul teruk, bertahan lama, atau disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Muntah (terutamanya muntah darah)
  • Peluh sejuk
  • Pengurangan berat
  • Tiada selera
  • Mata kuning atau kulit
  • Warna najis yang lebih gelap

Hati-hati dengan Nafas yang Mengancam nyawa

Pada pesakit dengan serangan jantung, sesak nafas biasanya disertai dengan sakit dada yang sangat kuat. Kesakitan ini dicirikan oleh dada yang terasa berat, seperti tekanan atau memerah.

Kesakitan dan tekanan ini juga boleh merebak ke bahagian atas perut, bahu, punggung, tekak, lengan, dan rahang. Selain itu, sesak nafas dalam serangan jantung juga disertai dengan degupan jantung yang tidak teratur atau lebih cepat daripada biasa.

Sesak nafas yang muncul akibat serangan jantung adalah keadaan berbahaya yang perlu segera dirawat oleh doktor. Sekiranya tidak dirawat, serangan jantung boleh menyebabkan kematian.

Sebilangan gejala pedih ulu hati serupa dengan gejala serangan jantung. Oleh itu, aduan ini perlu diperiksa oleh doktor agar penyebabnya dapat dipastikan.

Selain bisul dan serangan jantung, sesak nafas juga dapat disebabkan oleh jangkitan virus COVID-19 atau Corona, terutama jika sesak nafas muncul bersamaan dengan gejala batuk dan demam.

Sesak nafas kerana bisul atau keadaan lain tidak boleh dipandang rendah. Sekiranya anda tidak pasti mengenai gejala yang anda alami atau sesak nafas semakin teruk, segera berjumpa dengan hospital atau doktor supaya mereka dapat dirawat secepat mungkin.