Bayi Kembung Boleh Disebabkan Oleh Perkara Ini Yang Anda Tidak Menyedari

Bayi yang kembung sering dianggap normal dan tidak berbahaya. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, keadaan ini boleh menjadi gejala penyakit yang lebih serius. Ibu bapa diharapkan dapat menyedari penyebab kembung pada bayi, serta gejala yang perlu diperhatikan.

Pada amnya, bayi yang kembung dapat dikenali dengan gejala-gejala mereka, seperti perutnya yang keras, kerap bersendawa, kentut, dan sukar membuang air besar. Di samping itu, dia juga kelihatan sering menangis dan ribut. Ibu bapa perlu mengetahui punca berlakunya bayi kembung, agar dapat mencegah dan membantu mengatasinya.

Pelbagai Punca Bayi Kembung

Bayi sering mengalami perut kembung pada usia 0-3 bulan dan 6-12 bulan. Pada usia 0-3 bulan, bayi sering mengalami perut kembung kerana saluran pencernaannya masih tidak berfungsi dengan sempurna.

Manakala pada bayi berusia 6 bulan ke atas, perut kembung berlaku kerana saluran pencernaan bayi perlu menyesuaikan diri semula untuk mencerna jenis makanan pelengkap untuk susu ibu (MPASI).

Di samping itu, terdapat beberapa perkara yang boleh menyebabkan bayi kembung, termasuk:

  • Makan dan minum semasa bermain

    Sebenarnya normal jika makan atau minum, terdapat sedikit udara yang ditelan. Namun, ketika bayi diberi makan atau disiram ketika bermain, dia akan cenderung menelan lebih cepat, sehingga lebih banyak udara dapat ditelan ke dalam perut. Selain menjadikan kembung lebih mudah, kebiasaan ini juga meningkatkan risiko bayi tersedak.

  • Minum kurang

    Bayi yang kurang minum berisiko sembelit. Keadaan ini sering disertai dengan aduan sakit perut dan kembung. Oleh itu, pastikan jumlah susu ibu yang diberikan mencukupi. Anda juga boleh menambahkan air mineral untuk bayi yang berumur lebih dari 6 bulan. Walau bagaimanapun, bayi di bawah 6 bulan tidak boleh diberi air atau minuman lain selain susu ibu atau susu formula.

  • Makan brokoli, kacang, dan kubis

    Sebenarnya perkara yang baik jika bayi anda ingin makan sayur-sayuran. Namun, anda harus mengelakkan memberi terlalu banyak ketiga jenis sayur ini kepada bayi, kerana boleh menyebabkan kembung. Cuba ubah dengan jenis makanan lain.

  • Makan makanan berlemak atau tinggi serat

    Sebilangan bayi mungkin mengalami pencernaan yang sangat sensitif terhadap jenis makanan tertentu. Contohnya, makanan berlemak seperti makanan goreng, atau makanan tinggi serat seperti bijirin.

  • Menangis terlalu lama

    Adalah normal bagi bayi untuk menangis. Tetapi jika dia menangis terlalu lama, banyak udara akan masuk melalui mulutnya ke saluran pencernaannya. Ini akan menyebabkan bayi kembung.

Bayi kembung juga boleh disebabkan oleh intoleransi laktosa, iaitu ketidakupayaan untuk mencerna protein dalam susu lembu. Sekiranya demikian, anda perlu berjumpa dengan pakar pediatrik, untuk mendapatkan pengganti susu yang sesuai dengan keperluannya.

Cara mengatasi bayi yang kembung

Tidak perlu terlalu risau apabila bayi anda kembung. Terdapat beberapa cara mudah untuk anda mengatasi bayi yang kembung, termasuk:

  • Tinggikan badan bayi ketika dia menyusu atau makan. Sekiranya anda harus makan dengan berbaring, jaga kepalanya lebih tinggi daripada perut anda.
  • Sekiranya anda menyusu terus dari payudara, pastikan mulut betul-betul melekat pada payudara anda.
  • Sekiranya bayi anda memberi susu botol, gunakan botol yang dapat mengelakkan pembentukan gelembung udara.
  • Semasa menyusu, sentiasa condongkan botol supaya tidak ada udara di dekat penutup botol.
  • Untuk mengelakkan menelan banyak udara semasa makan, cubalah menyusui atau memberi makan bayi dalam suasana yang tenang.
  • Mengurut perut bayi atau menggosok punggungnya dengan lembut dapat membantu angin keluar dari perut bayi.
  • Setelah memberi makan atau memberi makan, pegang bayi dalam posisi tegak dan tepuk lembut punggungnya, untuk membantu mengeluarkan udara dari saluran pencernaannya.

Walaupun umumnya tidak berbahaya, tetapi segera berjumpa doktor jika kaedah di atas tidak berfungsi untuk mengurangkan kembung yang dialaminya. Terutama jika perut bayi kembung dengan gejala lain, seperti demam, cirit-birit, dan muntah.