Makna Ketegasan dan 5 Cara untuk Mempelajarinya

Ketegasan adalah salah satu kemahiran dalam komunikasi. Ketegasan dicirikan oleh kemampuan untuk berkomunikasi dengan jujur, tegas, dan berterus terang, tetapi masih dapat menghormati perasaan orang lain.

Mempelajari dan mempraktikkan ketegasan diri adalah penting. Ini kerana ketegasan dapat membantu anda mengekspresikan diri dengan berkesan, mempertahankan pandangan anda, mengelakkan konflik, meningkatkan keyakinan diri, dan menghormati hak dan kepercayaan orang lain.

Ciri-ciri Orang Yang Mempunyai Sikap Tegas

Berikut adalah beberapa ciri orang yang dapat bersikap tegas:

  • Mampu memberikan pendapat dengan tegas
  • Mampu mengatakan apa yang saya rasakan dengan jujur
  • Mampu meminta apa yang diperlukan atau dikehendaki dengan jelas
  • Mampu memberi idea dan cadangan kepada orang lain
  • Mampu mengatakan 'tidak' tanpa merasa bersalah
  • Mampu mewakili orang lain untuk bercakap
  • Mampu menyatakan ketidaksetujuan dengan cara yang baik

Cara Belajar Ketegasan

Ada orang yang boleh bersikap tegas secara semula jadi. Walau bagaimanapun, ketegasan juga dapat dipelajari dan dilatih secara bebas.

Namun, sebelum belajar ketegasan, cuba perhatikan gaya anda dan cara anda berkomunikasi sejauh ini. Adakah anda berkomunikasi dengan gaya pasif atau agresif?

Gaya komunikasi pasif dicirikan oleh kurangnya keyakinan ketika mengemukakan pendapat, selalu merasa tidak enak untuk mengatakan 'tidak', dan mengalami kesukaran untuk meluahkan perasaan dengan jujur.

Sementara itu, gaya komunikasi yang agresif biasanya dicirikan oleh tahap keyakinan diri yang terlalu tinggi dan cenderung tidak berempati dengan pandangan dan keperluan orang lain.

Dengan memberi perhatian dan memahami bagaimana anda berkomunikasi selama bertahun-tahun, akan lebih mudah bagi anda untuk belajar cara bersikap tegas. Berikut adalah pelbagai cara untuk mempraktikkan kemahiran menegaskan diri anda:

1. Hormati diri anda

Untuk bersikap tegas, anda perlu memahami dan menghormati diri anda terlebih dahulu. Ini akan membantu anda menyedari bahawa anda layak diperlakukan dengan hormat dan bermaruah. Ini juga dapat meningkatkan keyakinan anda untuk mempertahankan hak anda dan melindungi batas anda.

2. Berlatih mengatakan 'tidak'

Mengatakan 'tidak' kadang-kadang sukar dilakukan, terutamanya jika anda seorang orang senang yang tidak terbiasa dengannya. Walau bagaimanapun, jika anda ingin bersikap tegas, anda harus berlatih mengatakan 'tidak' kepada perkara yang sebenarnya tidak anda sukai atau yang mungkin membebani anda.

Belajarlah untuk bersikap jujur ​​dengan orang lain mengenai batasan, keperluan, dan tanggungjawab anda, sehingga dia dapat memahami alasan di sebalik penolakan anda untuk menerima permintaannya dan anda tidak akan merasa bersalah selepas itu.

3. Gunakan perkataan 'I' semasa memberi pendapat

Anda juga boleh menggunakan kaedah ini untuk melatih diri anda untuk bersikap tegas. Menggunakan perkataan 'I' di awal ayat dapat membantu orang lain memahami apa yang anda fikirkan dan rasakan tanpa terdengar tuduhan.

Contohnya, jika anda tidak setuju dengan sesuatu, cuba mulakan frasa dengan 'Saya rasa ini tidak sesuai, kerana ...', dan bukannya 'Anda salah'. Sekiranya anda mempunyai permintaan, lebih baik anda mengatakan 'Saya akan sangat gembira jika anda membantu' daripada 'Anda harus menolong saya'.

4. Gunakan bahasa badan dengan baik

Komunikasi bukan hanya secara lisan, tetapi juga nonverbal. Bahasa badan adalah sejenis komunikasi nonverbal. Untuk menunjukkan sikap tegas, anda boleh menggunakan bahasa badan yang baik ketika berkomunikasi dengan orang lain.

Contohnya, menjaga postur tegak, melakukan kontak mata yang sesuai, menjaga ekspresi wajah yang positif, dan mengelakkan melintasi lengan atau kaki anda ketika berkomunikasi. Dengan bahasa badan yang baik seperti di atas, anda akan dapat berkomunikasi dengan lebih yakin, tegas dan berkesan.

5. Mengawal emosi dengan baik

Ini juga penting bagi anda untuk berlatih agar anda dapat bersikap tegas. Apabila anda berada dalam situasi komunikasi yang buruk, anda mungkin merasa marah, kecewa, atau mahu menangis.

Walaupun sebenarnya normal, emosi ini dapat menghalangi penyelesaian konflik. Jadi, ketika menghadapi konflik, cubalah mengawal emosi anda dengan tetap tenang dan menjaga intonasi suara anda. Sekiranya anda merasa terlalu emosional, anda boleh menunggu emosi itu reda, sebelum kembali ke keadaan.

Perlu diingat bahawa menjadi orang yang dapat bersikap tegas mungkin memerlukan sedikit masa. Jadi, cubalah terus berlatih dengan sabar menggunakan kaedah di atas. Sekiranya anda sukar untuk berkomunikasi, tidak ada salahnya berjumpa dengan ahli psikologi.