Kenali Tanda-Tanda Cacing pada Kanak-kanak dan Cara Mengatasinya

Sebagai ibu bapa, sangat penting untuk mengenali tanda-tanda cacing usus pada anak-anak. Ini kerana cacing adalah salah satu penyakit berjangkit yang masih menjadi masalah kesihatan bagi masyarakat Indonesia, terutama pada anak-anak.

Cacing sering berlaku pada kanak-kanak berumur 5-10 tahun. Walaupun penyakit ini dapat diatasi dengan obat cacing, kemungkinan kambuhnya jangkitan ini masih cenderung terjadi, terutama jika tidak ada tindakan pencegahan yang diambil.

Tanda-Tanda Cacing pada Kanak-kanak Yang Perlu Anda Ketahui

Melekat telur cacing pada tangan atau kaki anak, yang kemudiannya ditelan dan masuk ke dalam badan, adalah salah satu cara yang paling biasa untuk menyebarkan jangkitan cacing pada anak-anak.

Sebilangan besar kes cacing usus tidak menunjukkan tanda-tanda serius. Namun, dalam beberapa keadaan, terdapat tanda-tanda khas cacing yang dapat dikenali, iaitu:

  • Gatal di sekitar dubur, terutamanya pada waktu malam.
  • Kegelisahan atau ketidakselesaan semasa tidur, kerana kerap menggaru di sekitar dubur.
  • Mudah marah dan jengkel.
  • Kemerahan atau kerengsaan kulit di sekitar dubur.
  • Selalunya berasa sakit perut.
  • Kekurangan selera makan, yang boleh menyebabkan penurunan berat badan.

Bukan hanya itu, beberapa jenis cacing juga dapat dilihat ketika anak membuang air besar atau di dubur anak. Satu jenis cacing seperti kepingan benang putih kecil dengan bentuk ruji berukuran sekitar 2-13 mm.

Cara Mengatasi Cacing pada Kanak-kanak

Pada dasarnya, cara mengatasi cacing adalah dengan memutuskan rantai penularan cacing dengan menerapkan gaya hidup bersih dan sihat dan mengambil ubat cacing.

Penerapan gaya hidup bersih dan sihat dapat dilakukan dengan cara berikut:

1. Basuh tangan anda dengan sabun secara berkala

Ajar anak-anak untuk mencuci tangan dengan betul, untuk mengurangkan risiko mendapat atau menyebarkan telur cacing. Biasakan anak-anak mencuci tangan, terutama selepas bermain, sebelum dan sesudah menggunakan bilik mandi, dan sebelum dan sesudah makan.

2. Sentiasa memakai pakaian yang bersih

Biasakan juga anak untuk selalu memakai pakaian bersih dan menukar pakaian setiap hari.

3. Potong kuku apabila panjang.

Potong kuku anak anda secara berkala, terutama ketika panjang, sehingga tidak ada ruang yang cukup untuk telur cacing untuk tumbuh.

4. Menggunakan kasut

Semasa kanak-kanak bermain dan meninggalkan rumah, gunakan kasut yang bersih dan selesa. Ini untuk mengurangkan risiko menyebarkan jangkitan cacing kepada anak-anak.

5. Basuh pakaian dengan air panas

Anda juga boleh menggunakan air panas untuk mencuci cadar, pakaian tidur, pakaian dalam, dan tuala, untuk membunuh telur cacing yang mungkin tersekat di dalamnya. Kemudian, keringkan di bawah terik matahari atau pengering pada suhu panas.

Selain itu, sebisa mungkin mencegah anak menggaru dubur jika gatal, dan perhatikan kebersihan makanan yang dimakan.

Selanjutnya, jika anak kelihatan mengalami gejala cacing usus, pemberian ubat cacing dapat menjadi penyelesaiannya. Beberapa jenis penyahcacing yang boleh dipilih adalah: mebendazole, albendazole, dan pyrantel pamoate.

Sekiranya anda melihat tanda-tanda cacing pada anak anda, disarankan untuk berjumpa dengan doktor.Selain itu, jika anak anda telah sembuh dari cacing usus, cegah penyakit itu kembali dengan mengamalkan gaya hidup sihat dan bersih.