Ibu Mesti Tahu Tanda Bayi Menyusu

Tkadangkala BAnda mungkin bimbang sama ada susu yang diminum si kecil anda mencukupi atau tidak belum lagi. Untuk menjawab permasalahan tersebut, mari bincangkan Tanda-tanda bayi mendapat susu ibu yang mencukupi dalam artikel ini.

Semasa menyusu, pastikan anda mendengar anak kecil anda menghisap dan menelan susu mengikut corak biasa. Selain itu, bayi juga mesti kelihatan tenang setelah menyusu, misalnya tertidur atau wajahnya kelihatan tenang dan santai. Sekiranya ini dipenuhi, anda tidak perlu risau bayi mengalami kekurangan susu.

Tetapi jika anda masih ragu-ragu, ada beberapa tanda lain yang menunjukkan bahawa bayi mendapat cukup susu.

Tanda-tanda Bayi Menyusu Tidak Cukup

Bayi yang mendapat cukup susu ibu secara amnya akan menunjukkan tanda-tanda berikut:

Beratmiliknyameningkat

Peningkatan berat badan bayi adalah salah satu penanda aras untuk menilai sama ada dia telah mendapat cukup susu atau tidak. Tetapi anda juga perlu tahu, bayi akan mengalami penurunan berat badan dalam masa 1 minggu selepas mereka dilahirkan, dan ini adalah perkara biasa.

Penurunan berat badan normal adalah 5% berat lahir pada bayi yang diberi susu formula, dan 7-10% pada bayi yang diberi susu ibu.

Sebagai contoh, pada bayi yang dilahirkan dengan berat 3 kg dan diberi ASI secara eksklusif, penurunan berat badan sehingga 2.7 kg pada minggu pertama masih dianggap normal.

Bayi yang sihat dan diberi susu ibu akan menambah berat badan dalam satu atau dua minggu selepas itu. Oleh itu, anda perlu kerap memeriksa berat badan si kecil di klinik atau Posyandu.

Bwang kecil biasa

Berapa kali anda menukar lampin bayi anda setiap hari? Biasanya, bayi di bawah umur 5 hari perlu diganti hingga 6 kali sehari. Apabila bayi berusia lebih dari 5 hari, lampinnya perlu diganti hingga 6-8 kali sehari, jika dia mendapat cukup susu.

Pada bayi yang diberi susu ibu yang mencukupi, lampin akan kelihatan basah setiap kali ia diganti, dengan air kencing yang jernih atau kuning. Perhatikan juga perubahan warna najis bayi anda. Dalam beberapa hari pertama selepas kelahiran, najis akan gelap dan melekit. Namun, kemudiannya, najis bayi yang mendapat susu ibu cukup berwarna kuning cerah.

Dilihat tenang dan selesa

Aktiviti dan mood Peningkatan bayi selepas makan juga dapat menunjukkan kecukupan susu ibu. Setelah memberi makan secukupnya, bayi biasanya akan kelihatan kenyang dan tidak rewel, dan kadang-kadang langsung tertidur.

Tanda-Tbayi anda tidak menyusu

Bayi yang tidak disusui boleh menjadi dehidrasi dan pertumbuhannya terbantut. Sekiranya bayi tidak diberi cukup susu, tanda-tanda berikut akan muncul:

  • Berat bayi dikurangkan. Sekiranya bayi tidak menambah berat badan lima hari selepas kelahiran, atau terus menurunkan berat badan, segera bawa dia ke pakar pediatrik.
  • Najis bayi menjadi gelap selepas lima hari.
  • Mulut dan mata bayi kelihatan kering.
  • Lampin bayi ditukar kurang dari 6 kali sehari, dan cenderung kering dengan setiap perubahan.
  • Air kencing bayi berwarna kuning gelap seperti jus epal.
  • Bayi rewel dan kelihatan tidak puas walaupun makan lebih dari satu jam.
  • Bayi tidak kelihatan meneguk susu.

Selain tanda pada bayi, juga perhatikan keadaan payudara selepas menyusui. Sekiranya si kecil anda minum susu secukupnya, payudara anda akan terasa sedikit lebih ringan selepas itu.

Berikut adalah perkara-perkara yang perlu dilakukan semasa menyusukan bayi, untuk memastikan dia mendapat cukup susu:

  • Rasakan mulut bayi semasa memberi makan, dan pastikan mulutnya menghisap puting dengan betul.
  • Perhatikan lidah bayi. Gangguan pada lidah bayi, seperti ikatan lidah, boleh menyukarkan bayi untuk menyusu.
  • Periksa payudara anda selepas menyusu. Sekiranya tidak terasa lebih kosong atau lembut, mungkin si kecil anda tidak makan dengan baik.
  • Perhatikan sikap Si Kecil, sama ada tenang atau gelisah.
  • Perhatikan juga warna kulit. Sekiranya warnanya menjadi lebih kuning selepas minggu pertama kelahiran, segera berjumpa doktor.

Pada ibu yang menyusu, puting yang sakit, sakit, atau menggigit biasanya menunjukkan perlekatan yang tidak betul antara mulut bayi dan payudara ibu. Untuk menyusukan bayi dengan betul, berjumpa doktor atau perunding penyusuan.

Selain itu, lakukan penimbangan bayi secara berkala ke doktor, Puskesmas, atau Posyandu untuk mengetahui apakah anak anda mendapat susu ibu yang mencukupi, dan juga untuk memantau pertumbuhannya.