Kenali Anatomi Faraj dan Keluhan yang Sering Berlaku

Faraj adalah bahagian penting dalam sistem pembiakan wanita. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai fungsi vagina, anda perlu mengetahui anatomi faraj dan aduan yang boleh berlaku.

Faraj adalah tiub yang menghubungkan rahim dan serviks ke bahagian luar badan. Melalui saluran ini, wanita akan mengeluarkan darah haid atau haid. Selain itu, vagina juga berfungsi sebagai tempat untuk janin keluar semasa bersalin dan zakar masuk semasa melakukan hubungan seksual.

Organ di sekitar Faraj dan Fungsi mereka

Bukan hanya faraj, sistem pembiakan wanita terdiri daripada pelbagai organ lain. Berikut adalah beberapa jenis organ di sekitar faraj dan fungsinya:

Vulva

Vulva adalah bahagian paling luar dari sistem pembiakan wanita dan memainkan peranan penting dalam melindungi bahagian dalam vagina. Vulva terdiri daripada beberapa bahagian, iaitu bukaan atau pembukaan faraj, bibir labia atau vagina, dan klitoris.

Pada pembukaan faraj terdapat lapisan nipis yang disebut selaput dara. Lapisan ini boleh robek kerana aktiviti fizikal yang berlebihan atau semasa hubungan seksual.

Bibir faraj

Bibir labia atau vagina berbentuk seperti lipatan yang melindungi kawasan wanita dari kuman. Labia terdiri daripada dua bahagian, iaitu labia majora dan labia minora.

Labia majora adalah bahagian paling luar dari bibir vagina yang ditutup dengan rambut kemaluan. Sementara itu, labia minora adalah lipatan tisu lemak yang terletak di bahagian dalam bibir faraj dengan kelentit di hujung atas.

Kelentit

Klitoris adalah kawasan badan wanita yang paling sensitif terhadap rangsangan seksual. Ukuran kelentit sangat kecil atau seukuran kacang dan terletak di antara dua labia minora.

Klitoris juga ditutupi oleh lipatan kulit yang disebut prepuce. Rata-rata ukuran kelentit adalah 1.5-2 cm pada wanita dewasa.

Kelenjar Bartholin

Kelenjar Bartholin adalah sepasang organ kecil yang terletak di bawah lipatan bibir vagina. Kelenjar ini menghasilkan pelincir atau cecair untuk melembapkan dan melincirkan bahagian luar faraj.

Serviks

Serviks atau serviks adalah bahagian pembiakan wanita yang menghubungkan vagina dan rahim. Dalam keadaan normal, serviks akan ditutup. Walau bagaimanapun, semasa bersalin dan haid, serviks akan terbuka.

Pelbagai Perubahan dan Keluhan Yang Boleh Berlaku pada Faraj

Menjaga kebersihan vagina dan organ sekitarnya sangat penting. Sekiranya tidak, ada beberapa keadaan atau aduan yang dapat terjadi, termasuk:

1. Keputihan yang tidak normal dari faraj

Keputihan, seperti darah haid dan keputihan, sering berlaku pada setiap wanita. Namun, jika cairan yang keluar berwarna kuning atau hijau, mempunyai tekstur tebal, dan berbau busuk, maka anda harus berhati-hati.

Pelepasan boleh disebabkan oleh jangkitan bakteria, jamur, atau parasit. Sekiranya anda mengalami aduan ini, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat.

2. Faraj lebih longgar

Faraj mungkin terasa lebih longgar atau lebih lebar daripada sebelumnya. Hal ini biasa terjadi pada wanita setelah menjalani proses kelahiran, terutama setelah melalui kelahiran normal. Saiz vagina yang melebar ini mungkin sukar untuk kembali ke ukuran asalnya.

Namun, anda boleh melakukan latihan Kegel untuk mengekalkan kekuatan otot faraj sehingga terasa lebih ketat. Selain itu, pembedahan pada vagina juga dapat menjadikan vagina kembali kencang.

3. Faraj kering

Keluhan kekeringan faraj sering dialami oleh wanita selepas melahirkan atau semasa menyusui. Ini berlaku kerana penurunan hormon estrogen. Namun, aduan kekeringan faraj akan reda setelah haid kembali normal.

Sekiranya aduan kekeringan faraj masih dialami setelah haid normal dan mengganggu aktiviti seksual anda, segera berjumpa doktor. Keluhan kekeringan faraj juga sering berlaku pada wanita yang memasuki menopaus.

4. Sakit perineum

Kesakitan perineum adalah keluhan kesakitan di kawasan sekitar faraj, tepatnya di bahagian antara vagina dan dubur. Kesakitan di perineum umumnya dirasakan oleh wanita semasa dan selepas melahirkan.

Keluhan ini dapat diatasi dengan beberapa cara, seperti melakukan urutan perineum, memberi kompres sejuk pada perineum, dan menggunakan ubat penghilang rasa sakit seperti yang disarankan oleh doktor.

5. Kesakitan atau kesakitan semasa hubungan seksual

Kesakitan semasa hubungan seksual boleh disebabkan oleh pelbagai perkara. Kesakitan semasa persetubuhan boleh bersifat sementara atau boleh berulang kali dalam jangka masa yang lama. Keadaan ini dipanggil dyspareunia.

Dalam banyak kes, kesakitan semasa hubungan seksual biasanya disebabkan oleh kekurangan cecair pelincir, yang menjadikan vagina kering. Walau bagaimanapun, keadaan ini kadang-kadang juga disebabkan oleh keadaan lain, seperti kerengsaan atau jangkitan pada vagina, tekanan berlebihan, atau ketakutan untuk melakukan hubungan seks.

Sekiranya aduan tidak hilang sehingga mengganggu kepuasan seksual anda dan pasangan anda, anda harus berjumpa dengan doktor anda.

Bakteria yang baik memainkan peranan penting dalam menjaga kesihatan faraj

Terdapat banyak bakteria baik di dalam vagina yang berfungsi melindungi vagina dari jangkitan dan keradangan. Beberapa fungsi bakteria baik ini termasuk:

  • Menjaga keseimbangan pH atau tahap keasidan faraj pada tahap rendah (kurang daripada 4.5)
  • Menghasilkan antibiotik semula jadi yang disebut bakteriosin untuk mengurangkan dan membunuh bakteria jahat yang memasuki vagina
  • Menghasilkan bahan yang dapat mencegah kerosakan pada dinding faraj akibat bakteria, parasit, atau kulat

Sekiranya keseimbangan bakteria baik dalam vagina terganggu, ini boleh menyebabkan jangkitan dan keradangan, seperti jangkitan yis vagina dan vaginosis bakteria.

Untuk menjaga keseimbangan bakteria baik dan pH di dalam vagina, anda perlu menjaga kesihatan organ intim anda dengan membersihkan vagina secara berkala. Semasa membersihkan vagina, elakkan menggunakan sabun yang mengandungi antibakteria atau wangian dan produk kebersihan wanita.

Di samping itu, anda dapat melindungi organ pembiakan anda dengan mengamalkan tingkah laku seks yang selamat dan sihat, misalnya dengan menggunakan kondom ketika melakukan hubungan seks dan tidak menukar pasangan seksual.

Anda juga perlu kerap berjumpa doktor untuk pemeriksaan kesihatan secara berkala untuk menjaga kesihatan vagina dan organ intim anda yang lain. Sekiranya perlu, doktor akan menasihati anda untuk melakukan pemeriksaan PAP smear.

Faraj yang bersih dan sihat akan membuatkan anda berasa selesa. Namun, jika anda mengalami keluhan faraj, seperti pendarahan dari faraj di luar haid, keputihan yang berbau tidak sedap, atau faraj anda terasa gatal dan sakit, anda harus segera berjumpa doktor.