Penyemburan Disinfektan pada Badan: Adakah Selamat dan Berkesan untuk Mencegah COVID-19?

Tidak sedikit orang yang percaya bahawa menyemburkan disinfektan ke seluruh badan dapat mencegah penularan virus Corona. Sebenarnya, banyak orang melakukan ini di rumah. Namun, adakah kaedah ini berkesan dan selamat untuk dilakukan?

Sekarang, terdapat banyak bilik disinfektan di beberapa pusat yang sesak. Gerai ini dibina untuk menyemburkan cecair disinfektan ke seluruh tubuh dengan harapan dapat mencegah penyebaran virus Corona.

Namun, baru-baru ini, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) dan Kementerian Kesehatan Indonesia memberi amaran tentang bahaya penyemburan disinfektan secara langsung ke badan.

Bahaya Di Sebalik Penyemburan Disinfektan ke Badan

Disinfektan adalah cairan yang digunakan untuk membasmi bakteria, virus, dan jamur yang terdapat di permukaan objek.

Secara amnya, pembasmi kuman dibuat dari campuran alkohol dan klorin. Walau bagaimanapun, banyak disinfektan ditambahkan dengan sebatian lain, seperti hidrogen peroksida, yodium, fenol, dan amonium kuarter.

Tidak ada keraguan tentang kemampuan disinfektan untuk membunuh mikroorganisma. Tetapi, jika disemburkan secara langsung ke tubuh manusia, disinfektan sebenarnya boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan, kamu tahu.

Pendedahan bahan kimia pada disinfektan boleh menyebabkan kerengsaan atau alergi pada kulit, terutamanya jika pendedahan ini berlaku secara berterusan. Apabila terkena mata, kornea boleh cedera dan mungkin rosak secara kekal.

Penyemprot disinfektan yang disembur pada badan juga dapat dihirup dan merengsakan sistem pernafasan. Ini boleh menyebabkan sejumlah gangguan pernafasan, seperti bronkitis, asma kronik, hingga edema paru, bahkan pada orang yang sebelumnya tidak mempunyai keluhan pernafasan sama sekali.

Selain itu, penyemprotan disinfektan juga tidak dapat membunuh virus di dalam tubuh. Dengan kata lain, pesakit positif COVID-19 yang disembur dengan disinfektan masih boleh menyebarkan virus melalui percikan air liur ketika dia batuk, bersin, atau bercakap.

Penggunaan Disinfektan yang betul untuk Mencegah Virus Corona

Pembasmi kuman masih dapat mencegah penyebaran virus Corona dengan berkesan apabila digunakan dengan betul, yaitu dengan menyemburkannya ke permukaan benda, bukan langsung pada tubuh.

Anda boleh menggunakan disinfektan untuk membersihkan permukaan yang sering disentuh, seperti tombol pintu, telefon bimbit, meja, alat kawalan jauh TV, atau keran sink.

Semasa membersihkan rumah atau membasmi kuman, jangan lupa memakai sarung tangan untuk melindungi kulit anda daripada terdedah kepada bahan kimia. Pastikan juga cara menggunakan cecair pembasmi kuman di permukaan objek mengikut arahan yang disyorkan pada label pembungkusan produk, ya.

Sementara itu, untuk membersihkan tubuh dari kemungkinan terkena virus Corona, cara yang paling berkesan dan selamat adalah dengan mencuci tangan dengan kerap dan mandi 2 kali sehari atau sebaik sahaja keluar dari rumah.

Selain itu, untuk mengurangkan risiko dijangkiti virus Corona, tingkatkan daya tahan tubuh dengan makan makanan berkhasiat dan bersenam secara teratur jarak fizikal, dan hadkan perjalanan di luar rumah apabila tidak ada keperluan penting.

Sekiranya anda mengalami gejala jangkitan virus Corona, terutamanya jika dalam 2 minggu terakhir anda berada di kawasan endemik COVID-19 atau berhubung dengan pesakit COVID-19, segera mengasingkan diri dan menghubungi talian panas COVID-19 di 119 Samb. 9 untuk arahan selanjutnya.

Anda juga dapat mengetahui seberapa besar risiko anda dijangkiti virus Corona melalui ciri pemeriksaan untuk risiko dijangkiti virus Corona yang diberikan secara percuma oleh Alodokter.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai penggunaan desinfektan atau langkah-langkah untuk mencegah virus Corona, jangan ragu untuk menghubungi kami berbual doktor secara langsung dalam aplikasi Alodokter. Dalam aplikasi ini, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital.