Cara Mengesan Kanser Serviks dan Kaedah Rawatan

Cara mengesan barah serviks boleh dilakukan dengan pelbagai kaedah pemeriksaan. Pengesanan barah serviks perlu dilakukan sedini mungkin, kerana kanser serviks yang lebih awal dikesan, semakin besar peluangnya untuk disembuhkan.

Kanser serviks adalah barah yang tumbuh di sel-sel di serviks atau serviks. Pada peringkat atau peringkat awal, barah serviks sering tidak mempunyai gejala, sehingga banyak wanita tidak menyedarinya.

Secara amnya, gejala barah serviks hanya muncul ketika barah semakin teruk atau memasuki tahap lanjut.

Pada wanita, barah serviks adalah salah satu jenis barah yang paling mematikan, selain barah payudara. Oleh itu, pengesanan awal adalah penting untuk mencegah penyebaran sel barah serviks.

Cara Mengesan Kanser Serviks Lebih Awal

Setiap wanita disarankan untuk melakukan pemeriksaan awal untuk mengesan kemungkinan sel barah serviks, walaupun mereka tidak merasakan adanya gejala. Pengesanan awal kanser serviks akan membantu doktor memberikan rawatan secepat mungkin, agar hasilnya lebih baik.

Berikut adalah beberapa jenis pemeriksaan awal atau pemeriksaan untuk mengesan barah serviks:

PAP smear

Pap smear dilakukan dengan mengambil sampel tisu sel dari serviks menggunakan instrumen khas yang disebut spekulum. Sampel kemudian akan diperiksa di makmal.

Wanita berusia 21-29 tahun disarankan untuk melakukan Pap smear sekurang-kurangnya setiap 3 tahun, sementara wanita berusia 30–64 tahun disarankan untuk melakukan Pap smear setiap 5 tahun.

Sekiranya hasil Pap smear menunjukkan perubahan abnormal pada sel serviks, perubahan ini dapat dikategorikan sebagai berikut:

  • Perubahan ringan, dicirikan oleh perubahan yang tidak signifikan dalam sel tisu serviks dan dapat kembali normal dengan sendirinya
  • Perubahan yang ketara, apabila sel serviks mengalami perubahan yang ketara dan pertumbuhannya tidak terkawal

Sekiranya perubahan yang berlaku adalah ringan, doktor biasanya akan menasihati pesakit untuk menjalani pemeriksaan lain, seperti ujian HPV, setiap 6 bulan untuk memastikan bahawa tisu serviks kembali normal.

Sementara itu, doktor akan menasihati pesakit untuk menjalani kolposkopi sekiranya hasil Pap smear menunjukkan bahawa sel-sel serviks telah berubah dengan ketara.

Kolposkopi

Pemeriksaan kolposkopi bertujuan untuk memperkuat diagnosis kanser serviks dan mengesan kehadiran sel yang berisiko menjadi barah atau neoplasia intra-epitel serviks (CINA). Pemeriksaan ini dilakukan dengan instrumen yang disebut kolposkop untuk melihat keadaan serviks dengan lebih terperinci.

Kolposkopi biasanya hanya memerlukan sekitar 15-20 minit, dari pemeriksaan menggunakan kolposkop hingga mengambil sampel tisu serviks. Walau bagaimanapun, pemeriksaan ini kadang-kadang menyebabkan ketidakselesaan.

Berikut adalah prosedur dan langkah untuk pemeriksaan kolposkopi:

  • Pesakit diminta membuang seluar dalam dan seluar dalam.
  • Pesakit berbaring di kerusi khas dengan lutut dibengkokkan dan kaki terbentang dan diletakkan di atas kaki penyokong.
  • Doktor akan memasukkan spekulum ke dalam vagina yang telah diberi gel pelincir sehingga bahagian dalam faraj dan serviks dapat dilihat dengan jelas.
  • Doktor akan menggosokkan asid asetik atau yodium di kawasan serviks untuk mengesan sel serviks yang tidak normal.
  • Doktor mula memerhatikan kawasan serviks menggunakan kolposkop dan melihat apakah terdapat bahagian yang tidak normal, kemudian mengambil gambar atau video bahagian tisu tersebut.

Sekiranya terdapat tisu yang tidak normal, doktor juga akan melakukan biopsi dan menghantar sampel tisu ke makmal.

Hasil pemeriksaan kolposkopi umumnya seperti berikut:

  • Tidak terdapat CIN dalam tisu serviks selepas pemberian asid asetik atau yodium.
  • Asid asetik atau yodium menunjukkan adanya sel yang tidak normal bukan CIN, tetapi disebabkan oleh jangkitan atau gangguan lain selain dari kanser serviks.
  • Hasil biopsi tidak menunjukkan sel yang tidak normal dalam sampel.
  • Hasil biopsi menunjukkan adanya sel-sel abnormal yang berpotensi menjadi barah serviks.

Sekiranya hasil biopsi menunjukkan adanya pertumbuhan sel yang tidak normal yang berpotensi menjadi barah atau CIN, rawatan lebih lanjut diperlukan.

Rawatan Kanser Serviks

Rawatan barah serviks ditentukan berdasarkan beberapa faktor, iaitu tahap barah, jenis barah, dan keadaan kesihatan pesakit secara keseluruhan. Untuk merawat barah serviks, doktor boleh memberikan terapi kemoterapi dan radiasi serta pembedahan.

Berikut adalah beberapa jenis pembedahan yang boleh dilakukan untuk merawat barah serviks:

1. Eksisi gelung besar zon transformasi (LLETZ)

LLETZ bertujuan untuk membuang tisu yang mengandungi sel yang berpotensi menjadi barah serviks. Pengangkatan jaringan dilakukan dengan menggunakan wayar berbentuk lingkaran yang digerakkan dengan elektrik berkekuatan rendah.

2. Biopsi konisasi atau kon

Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan pisau bedah, laser, atau wayar elektrik nipis (LEEP) untuk menghilangkan sel barah. Kaedah konisasi yang dipilih bergantung pada lokasi dan tahap keparahan barah serviks.

3. Trachelectomy radikal

Trachelectomy pembedahan bertujuan untuk membuang serviks, bahagian faraj, dan kelenjar getah bening di kawasan pelvis melalui teknik pembedahan laparoskopi.

Dalam prosedur trachelectomy, rahim tidak dikeluarkan sehingga pesakit masih dapat melahirkan anak setelah menjalani prosedur ini.

4. Histerektomi

Histerektomi adalah prosedur pembedahan untuk membuang rahim dan serviks (serviks) yang telah mengidap barah serviks. Prosedur ini boleh dilakukan melalui sayatan di perut atau dengan laparoskopi.

5. Pembedahan laser

Pembedahan laser bertujuan untuk memusnahkan sel-sel barah serviks dengan menembakkan sinar laser melalui faraj.

6. Pembekuan

Pembekuan adalah prosedur yang menggunakan haba atau elektrik untuk memusnahkan sel yang tidak normal, seperti sel barah serviks.

7. Cryotherapy

Cryotherapy adalah prosedur menggunakan nitrogen cair untuk membekukan dan memusnahkan sel barah.

Untuk mencegah barah serviks, penting bagi setiap wanita untuk menjalani imunisasi HPV, melakukan seks yang selamat dengan menggunakan kondom dan tidak menukar pasangan seksual, dan melakukan pemeriksaan serviks secara berkala.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai cara mengesan barah serviks dan rawatannya, anda boleh berjumpa doktor. Sentiasa ingat bahawa pencegahan lebih baik daripada mengubati. Oleh itu, pengesanan awal sangat penting.