Menyedari Punca Mata Merah

Mata merah jambu berlaku apabila saluran darah halus di permukaan mata melebar akibat kerengsaan, keradangan, jangkitan, kecederaan, atau peningkatan tekanan mata. Mata merah pada amnya tidak berbahaya. Namun, ada juga mata merah yang memerlukan rawatan segera untuk mengelakkan kerosakan pada penglihatan.

Bola mata mempunyai saluran darah halus yang berfungsi untuk menyampaikan oksigen dan nutrien ke sel-sel mata. Apabila saluran darah halus ini melebar kerana kerengsaan atau keradangan, mata akan kelihatan merah. Selain itu, kecederaan pada mata juga dapat menyebabkan saluran darah halus ini pecah, mengakibatkan pendarahan dan kemerahan mata.

Punca mata merah dapat ditentukan dengan memerhatikan berapa lama keluhan mata merah berlangsung, sama ada mata merah terjadi pada salah satu atau kedua mata, kehadiran atau ketiadaan kesakitan pada mata merah, dan kehadiran atau ketiadaan gangguan penglihatan.

Punca Mata Merah

Apabila hanya satu bola mata yang kelihatan merah, ini disebut sebagai mata merah jambu unilateral. Keadaan ini boleh disebabkan oleh beberapa perkara, seperti:

1. Masuknya benda asing ke dalam mata

Objek asing, seperti debu, pasir, atau sisa logam, dapat memasuki mata akibat hembusan angin, letupan, atau kecelakaan. Gejala masuknya benda asing ke dalam mata boleh merangkumi mata merah, sakit mata, dan mata berair.

Sekiranya benda asing ini melekat atau melekat pada permukaan bola mata, boleh terjadi kerosakan pada kornea yang boleh mengganggu penglihatan.

2. Glaukoma akut

Glaukoma biasanya berlaku akibat tekanan mata yang meningkat secara perlahan dalam jangka masa yang panjang. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes yang jarang berlaku, peningkatan tekanan mata ini dapat muncul secara tiba-tiba kerana penyumbatan di ruang anterior bola mata.

Keadaan ini disebut glaukoma akut dan menyebabkan gejala seperti mata merah, sakit mata, sakit kepala yang teruk, mual, muntah, dan penglihatan yang menurun. Glaukoma akut adalah keadaan kecemasan yang memerlukan rawatan perubatan segera.

3. Konjungtivitis dan keratitis kerana jangkitan bakteria

Konjungtiva adalah membran yang jelas yang melindungi bahagian putih mata (sclera) dan bahagian dalam kelopak mata. Apabila konjungtivitis berlaku, iaitu keradangan konjungtiva, saluran darah di sekelilingnya akan melebar dan menyebabkan mata menjadi merah.

Salah satu penyebab konjungtivitis adalah jangkitan. Pada konjungtivitis kerana jangkitan bakteria, selain mata merah, gejala juga dapat muncul dalam bentuk pelepasan kuning atau hijau yang melekit di mata.

Keratitis adalah keradangan kornea yang sering terjadi dengan konjungtivitis. Keratitis juga boleh disertai dengan keadaan yang lebih serius, iaitu hakisan atau kecederaan pada kornea, yang memerlukan rawatan segera oleh doktor.

4. Pendarahan subconjunctival

Saluran darah halus pada membran konjungtiva atau di sklera dapat pecah dan menyebabkan darah terkumpul di ruang antara dua lapisan. Keadaan ini dikenali sebagai pendarahan subkonjungtiva dan biasanya berlaku pada orang yang mengambil ubat antikoagulan, penderita hipertensi, dan orang yang sering batuk.

Pendarahan subconjunctival mungkin kelihatan serius kerana mata kelihatan sangat merah. Walau bagaimanapun, keadaan ini sebenarnya tidak berbahaya. Pendarahan akan diserap oleh mata secara perlahan selama 2-4 minggu.

5. Keradangan sklera, uvea, atau iris

Sklera adalah lapisan luar putih mata. Di dalam sklera terdapat uvea dan iris. Setiap lapisan ini dapat meradang karena pelbagai sebab, termasuk penyakit autoimun, kecederaan, jangkitan virus, dan jangkitan bakteria. Keradangan lapisan ini juga boleh menyebabkan mata merah jambu.

6. Kepincangan kelopak mata

Kelainan pada kedudukan kelopak mata boleh menyebabkan gangguan pada permukaan bola mata. Dalam kes yang disebut entropion, kelopak mata melipat ke dalam, menyebabkan bulu mata tumbuh ke arah bola mata dan menggaru kornea. Keadaan ini boleh menyebabkan keradangan atau kecederaan pada kornea.

Sebaliknya, dalam kasus yang disebut ectropion, kelopak mata melipat ke luar, sehingga air mata tidak dapat sepenuhnya membasahi permukaan bola mata dan akhirnya mengeringkan mata. Ini menyebabkan kerengsaan pada mata yang menyebabkan mata merah.

Punca Mata Merah di Kedua Mata

Apabila mata merah jambu berlaku di kedua-dua mata, keadaan ini dikenali sebagai mata merah jambu dua hala. Secara amnya, mata merah jambu dua hala disebabkan oleh:

Konjungtivitis kerana jangkitan virus

Virus boleh menyebabkan keradangan pada konjungtiva (konjungtivitis) dan menyebabkan gejala seperti mata merah, rasa gatal, dan kepekaan terhadap cahaya. Dalam konjungtivitis kerana jangkitan virus, mata akan mengeluarkan cairan yang berair dan jernih. Ini berbeza dengan konjungtivitis kerana jangkitan bakteria, di mana pembuangannya berwarna kuning atau hijau dan tebal. Konjungtivitis yang disebabkan oleh jangkitan bakteria atau virus adalah sejenis penyakit mata berjangkit.

Konjungtivitis kerana jangkitan virus pada amnya tidak berbahaya dan akan hilang sendiri dalam 1-2 minggu. Walau bagaimanapun, jangkitan mata ini sangat menular.

Konjungtivitis alahan

Pada orang yang mempunyai alergi terhadap debu, asap, minyak wangi, atau debunga, pendedahan kepada alergen ini pada mata dapat menyebabkan keradangan pada konjungtiva (konjungtivitis).

Gejala yang muncul pada konjungtivitis alergi adalah mata merah, berair, dan gatal, dan bengkak kelopak mata. Gejala ini secara amnya berlaku pada kedua mata. Cara utama untuk melegakan mata merah jambu dan mencegah konjungtivitis alergi adalah dengan mengelakkan pendedahan kepada bahan pencetus.

Punca mata merah berbeza. Ada yang memerlukan kecemasan dan memerlukan rawatan segera, ada yang tidak perlu dirawat dan boleh sembuh sendiri.

Sekiranya mata merah anda tidak sembuh setelah lebih dari 1 minggu atau disertai dengan sakit mata, gangguan penglihatan, atau pelepasan kuning atau hijau dari mata, segera berjumpa dengan pakar oftalmologi.

Ditulis oleh:

dr. Irene Cindy Sunur