Pelbagai Kesan dan Bahaya Sianida

Berita yang meluas mengenai seorang wanita yang meninggal dunia setelah minum kopi, di sebuah restoran di Jakarta Pusat, membuat beberapa orang bertanya-tanya apa yang menyebabkan kematiannya. Telah disahkan bahawa kopi yang diminum wanita itu mengandungi sianida. Lalu, bagaimana sianida boleh membunuh?

sekarang, sebelum mengetahui mengapa sianida boleh menjadi sangat berbahaya, kita mesti mengenal pasti apa itu sianida. Sianida itu sendiri sebenarnya adalah racun serangga dan racun perosak. Namun, ketika digunakan sebagai racun, sianida adalah racun yang dapat berfungsi dan menyebar dengan cepat, dan berpotensi mematikan. Dan jika memasuki perut seseorang dengan keasidan perut yang cukup tinggi, sianida akan bertindak balas pada tahap yang lebih tinggi.

Tidak semua orang dapat menghidu bau sianida, kerana pada dasarnya sianida tidak selalu mengeluarkan bau. Walaupun berbau, sianida akan berbau seperti kacang almond. Bentuk sianida itu sendiri juga pelbagai. Bermula dari kalium sianida (KCN) dan natrium sianida (NaCN) dalam bentuk kristal, serta gas tidak berwarna seperti sianogen klorida (CNCI) dan hidrogen sianida (HCN).

Terdapat pelbagai cara sianida dapat memasuki badan anda dan membahayakan anda. Antara lain, dengan menyentuh tanah yang mengandung sianida, air minum yang telah dicemari dengan sianida, melalui udara, dengan merokok, atau bahkan dengan memakan makanan yang mengandung sianida.

Apa Yang Berlaku Sekiranya Anda Terkena Sianida?

Sekiranya seseorang terkena sianida dalam jumlah kecil, orang itu akan mengalami beberapa gejala seperti mual, muntah, sakit kepala, pening, merasa gelisah, pernafasan cepat, degupan jantung cepat, dan merasa lemah. Namun, tidak semua orang yang mengalami beberapa gejala ini mengalami keracunan sianida.

Kes lain sekiranya seseorang terkena sianida dalam jumlah besar. Dia mungkin mengalami degupan jantung yang perlahan, kehilangan kesedaran, sawan, kerosakan pada paru-paru, tekanan darah rendah, dan kegagalan pernafasan yang menyebabkan kematian.

Bagaimana Sianida Boleh Membunuh?

sekarang, jika anda mula bertanya-tanya mengapa sianida boleh menjadi sangat berbahaya, inilah sebabnya.

  • Berapa banyak sianida memasuki badan, dan berapa lama orang itu terkena racun sangat mempengaruhi kesan sianida di dalam badan. Dos sianida maut ialah 1.5mg / kg badan manusia. Bayangkan jika seseorang mengambil lebih banyak daripada dos yang mematikan.
  • Apabila sianida memasuki badan, ia menghalang sel-sel di dalam badan menggunakan oksigen. Jadi sel-sel di dalam badan akan mati.
  • Organ yang akan paling rosak adalah otak dan jantung. Kerana dibandingkan dengan organ tubuh yang lain, kedua organ ini adalah organ yang paling banyak menggunakan oksigen.

Selain sianida yang memasuki mulut melalui makanan, gas sianida tidak kurang berbahaya. Sebenarnya, yang paling berbahaya berbanding jenis lain. Gas ini mungkin tidak terlalu berbahaya di tempat terbuka, kerana boleh meresap dan menguap. Tetapi berbeza jika gas berada di bilik tertutup.

Sebenarnya, sianida juga terdapat dalam makanan yang mungkin anda hadapi setiap hari. Namun, tentunya masih dalam jumlah yang rendah. Contohnya, dalam kacang almond, biji aprikot, biji oren, biji epal, ubi kayu, rebung, kacang lima, ubi kayu, dan lubang buah. Selain itu, sianida juga terdapat dalam asap kenderaan, asap rokok, beberapa jenis alga, bakteria, dan kulat.

Walaupun sianida terdapat dalam beberapa jenis makanan yang mungkin anda temui setiap hari, sebenarnya sianida boleh dikatakan selamat sepanjang anda memprosesnya dengan betul. Secara amnya, kesan sianida yang mematikan boleh berlaku secara tidak sengaja atau sengaja. Kesan mematikannya cukup cepat, sering digunakan sebagai alat untuk mengganas atau bahkan membunuh seseorang.