Kenali Bentuk-bentuk Keganasan Rumah Tangga dan Cara Mengatasinya

Keganasan rumah tangga bukan hanya dalam bentuk tindakan fizikal, tetapi juga kekerasan psikologi dan seksual. Bukan hanya kecederaan, masalah kesihatan malah kematian mengorbankan mangsa tindakan ini. Oleh itu, lindungi diri anda dengan mengenali bentuknya dan bagaimana bertindak balas terhadapnya.

Keganasan rumah tangga (KDRT) adalah semua bentuk ancaman, gangguan, dan kekerasan antara dua orang yang terikat dengan perkahwinan atau anggota keluarga lain, seperti anak-anak. Ini adalah bentuk hubungan kesat dan beracun yang berlaku dengan kerap.

Sesiapa sahaja berpeluang menjadi pelaku atau mangsa keganasan rumah tangga. Namun, pada kenyataannya, kebanyakan mangsa keganasan rumah tangga di Indonesia adalah wanita. Sebuah kajian menunjukkan bahawa sekitar 30 persen wanita Indonesia mengalami kekerasan dalam rumah tangga, bahkan beberapa kasus keganasan rumah tangga dialami oleh wanita hamil.

Walaupun dianggap sebagai pihak yang lebih kuat, keganasan juga dapat dialami oleh lelaki, terutama lelaki yang melakukan hubungan sesama jenis. Keadaan ini boleh menjadi lebih sukar bagi lelaki, kerana mereka tidak mahu disebut lebih lemah daripada pasangannya.

Jenis Keganasan Rumah Tangga

Sebelumnya, disebutkan bahawa keganasan rumah tangga bukan hanya fizikal, tetapi psikologi dan seksual yang dapat terjadi secara berterusan.

Ancaman dengan senjata dan kematian adalah risiko terbesar yang dapat timbul jika keganasan rumah tangga tidak dihentikan. Tanda-tanda keganasan fizikal dalam rumah tangga dapat dilihat dengan mudah, misalnya dalam bentuk luka dan lebam.

Begitu juga, kekerasan psikologi dapat meninggalkan kesan emosi dan mencetuskan beberapa keadaan, seperti tekanan dan kemurungan. Ada kalanya mangsa keganasan rumah tangga bahkan tidak tahu bahawa mereka mengalami keganasan rumah tangga.

Nah, ada beberapa bentuk keganasan rumah tangga yang perlu anda ketahui, iaitu:

1. Penyalahgunaan emosi

Berikut ini adalah tanda-tanda keganasan rumah tangga yang mungkin anda alami atau alami:

  • Pasangan anda mengkritik atau menghina anda di khalayak ramai.
  • Pasangan anda menyalahkan anda atas tingkah laku mereka yang tidak sopan dan mengatakan anda layak menerimanya.
  • Anda sering merasa takut dengan pasangan anda.
  • Anda mengubah tabiat atau tingkah laku tertentu untuk mengelakkan marah kepada pasangan anda.
  • Pasangan anda melarang anda bekerja, melanjutkan pelajaran, atau berjumpa keluarga dan rakan.
  • Pasangan anda menuduh anda berselingkuh dan selalu curiga jika anda dilihat di sekitar atau bercakap dengan orang lain.
  • Pasangan selalu lapar untuk mendapat perhatian dengan alasan yang tidak rasional.

2. Intimidasi dan ancaman

Selain menjadi ganas secara emosional, pasangan yang melakukan keganasan rumah tangga biasanya sering mengintimidasi atau mengancam pasangan mereka, seperti:

  • Pasangan anda telah membuang atau memusnahkan barang-barang anda.
  • Pasangan anda sentiasa mengikuti anda dan ingin mengetahui di mana anda berada.
  • Pasangan mengancam untuk membunuh diri atau membunuh anak anda.
  • Pasangan anda sentiasa memeriksa barang-barang peribadi anda atau membaca mesej teks dan e-mel anda.
  • Pakaian yang anda pakai atau makanan yang anda makan dikendalikan olehnya.
  • Pasangan anda mengehadkan wang yang anda pegang, jadi anda tidak boleh membeli barang keperluan untuk diri sendiri dan anak-anak anda.

Selain perkara di atas, gangguan terhadap agama, kecacatan atau kecacatan fizikal, etnik, bangsa, atau strata sosial antara pasangan juga boleh dikategorikan sebagai keganasan rumah tangga.

3. Keganasan fizikal

Kekerasan fizikal adalah jenis keganasan yang sering berlaku dalam kes keganasan rumah tangga. Keganasan seperti itu boleh berupa memukul, menampar, menendang, mencekik, menyambar, atau bahkan membakar anggota badan anda atau anak anda.

Tidak jarang pasangan juga mengikat atau mengurung anda di rumah. Tingkah laku ini biasanya dicetuskan oleh alkoholisme dan penggunaan dadah.

4. Keganasan seksual

Kekerasan seksual juga boleh berlaku pada mangsa yang mengalami keganasan rumah tangga. Berikut adalah beberapa tanda serangan seksual:

  • Pasangan anda memaksa anda untuk melakukan perkara yang tidak anda mahu lakukan, termasuk seks.
  • Pasangan anda menyentuh badan sensitif anda dengan cara yang tidak sesuai.
  • Pasangan anda menyakiti anda semasa melakukan hubungan seksual.
  • Pasangan memaksa hubungan seksual tanpa memakai kondom atau kontraseptif
  • Pasangan anda memaksa anda untuk melakukan hubungan seks dengan orang lain.

Setelah melakukan tindakan kekerasan, biasanya pelaku keganasan rumah tangga akan meminta maaf dan berjanji untuk tidak mengulangi kesalahan itu, dan bahkan memberikan hadiah untuk menebus kesalahannya.

Sikap ini biasanya tidak bertahan lama dan kemungkinan dia akan melakukan keganasan rumah tangga lagi mungkin berlaku.

Menghadapi Keganasan Rumah Tangga

Mencuba untuk keluar dari hubungan yang kasar sering tidak mudah. Pergantungan kewangan boleh menjadi salah satu sebab untuk terus bertahan dalam keadaan berbahaya ini.

Mangsa keganasan rumah tangga yang cuba lari akan menerima kekerasan yang lebih teruk lagi jika ditangkap. Pada pasangan heteroseksual, suami yang mendera isteri juga sering tidak mahu isteri mereka membawa anak mereka pergi.

Semakin lama anda berada dalam situasi keganasan rumah tangga, semakin besar bahaya yang mengancam. Bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi juga untuk anak-anak anda. Sekiranya anda sudah lama ingin keluar dari kehidupan yang penuh dengan keganasan dan tekanan, berikut adalah langkah-langkah yang boleh anda ambil:

  • Beritahu keadaan anda kepada orang terdekat yang boleh anda percayai. Pastikan pelaku tidak ada ketika anda memaklumkan perkara ini.
  • Dokumentasikan luka anda dengan kamera dan simpan dengan berhati-hati.
  • Catat sebarang tingkah laku ganas yang anda terima dan ketika ia berlaku.
  • Elakkan memerangi kekerasan dengan kekerasan, kerana berisiko membuat pelaku melakukan tindakan yang lebih ekstrem.

Sekiranya anda sudah mempunyai tekad yang kuat untuk bersedia meninggalkan rumah, ada beberapa petua yang boleh anda lakukan dengan berhati-hati, termasuk:

  • Sediakan beg yang mengandungi semua barang keperluan anda. Bawa dokumen peribadi yang penting, seperti kad pengenalan, wang, dan ubat-ubatan. Letakkan beg di tempat yang selamat dan tersembunyi.
  • Sekiranya boleh, gunakan nombor baru dan peranti mudah alih sekiranya tidak dilacak.
  • Seboleh-bolehnya ubah kata laluan untuk mengakses e-mel anda dan hapus maklumat carian yang anda akses melalui internet.
  • Ketahui dengan tepat ke mana anda pergi dan bagaimana menuju ke sana.

Di samping itu, walaupun keganasan rumah tangga hanya berlaku dalam hubungan suami-isteri dan tidak berlaku pada anak-anak, anak-anak yang menyaksikan keganasan berisiko tumbuh menjadi individu yang juga suka melakukan keganasan.

Kanak-kanak yang sering menyaksikan keganasan berisiko mengalami gangguan psikologi, tingkah laku agresif, dan harga diri yang rendah. Di Indonesia, Pasal 26 ayat 1 Undang-Undang Kekerasan Rumah Tangga menyatakan bahwa hanya korban yang dapat secara langsung melaporkan tindakan kekerasan rumah tangga kepada polisi.

Selain itu, Pasal 15 Undang-Undang Kekerasan Rumah Tangga menyatakan bahwa setiap orang yang mendengar, melihat, atau mengetahui akan terjadinya keganasan rumah tangga wajib melakukan upaya mencegah tindakan kekerasan, memberikan bantuan dan perlindungan, dan membantu proses mengajukan permohonan perlindungan .

Mangsa keganasan rumah tangga dapat melaporkan kekerasan yang mereka alami ke Pusat Layanan Bersepadu untuk Pemberdayaan Wanita dan Kanak-kanak, Suruhanjaya Nasional Wanita, atau Unit Layanan Wanita dan Kanak-kanak di balai polis.

Jangan ragu untuk berjumpa dengan psikiatri sekiranya anda mengalami keganasan rumah tangga. Selain memberikan rawatan untuk kecederaan fizikal dan psikologi yang anda alami, doktor juga dapat memberikan nasihat agar anda dapat keluar dari situasi yang mengancam nyawa ini.