Psikosis - Gejala, sebab dan rawatan

Psikosis adalah keadaan di mana penghidapnya mengalami kesukaran untuk membezakan antara realiti dan khayalan. Keadaan ini dicirikan oleh penampilan halusinasi dan khayalan (khayalan).

Psikosis berlaku kerana gangguan pada otak yang mempengaruhi bagaimana otak berfungsi dalam memproses maklumat. Keadaan ini mengubah cara penderita berfikir dan berkelakuan.

Psikosis boleh mengganggu kehidupan penghidapnya. Oleh itu, keadaan ini mesti dirawat dengan betul. Caranya adalah dengan psikoterapi atau ubat-ubatan.

Punca Psikosis

Psikosis sebenarnya adalah gejala penyakit mental. Walau bagaimanapun, tidak diketahui dengan tepat bagaimana psikosis muncul dalam penyakit mental.

Berikut adalah jenis penyakit mental yang boleh mempunyai gejala psikosis:

  • Skizofrenia
  • Kemurungan yang teruk
  • Gangguan bipolar
  • Gangguan khayalan

Episod psikotik yang dialami oleh seseorang sering dipengaruhi oleh jenis penyakit mental yang dialami. Contohnya, orang yang mengalami gangguan bipolar lebih cenderung mengalami khayalan mulia, sedangkan orang yang mengalami kemurungan atau skizofrenia lebih cenderung mengalami khayalan penyalahgunaan.

Selain penyakit mental, psikosis juga dapat terjadi pada penyakit yang disebabkan oleh gangguan otak, atau penyakit yang dapat menyebabkan komplikasi di otak. Contoh penyakit ini adalah:

  • penyakit Parkinson
  • Penyakit Huntington
  • HIV / AIDS
  • Sifilis
  • Malaria
  • Penyakit Alzheimer
  • Lupus
  • Sklerosis berbilang
  • Kecederaan otak
  • Tumor otak atau sista
  • strok
  • Demensia

Faktor Risiko Psikosis

Walaupun penyebab sebenarnya tidak diketahui, berikut adalah beberapa faktor yang dianggap dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami psikosis:

  • Mempunyai ahli keluarga yang mempunyai sejarah psikosis atau gangguan mental yang lain
  • Mengalami kejadian traumatik, seperti kematian orang yang disayangi atau gangguan seksual
  • Mempunyai sejarah penyalahgunaan dadah atau ketagihan alkohol
  • Mempunyai sejarah penyakit mental dan fizikal atau kecederaan yang memerlukan rawatan jangka panjang

Gejala Psikosis

Gejala utama psikosis adalah kemunculan khayalan dan halusinasi, yang berkembang dari masa ke masa. Walaupun kadang-kadang boleh mereda, gejala ini tidak hilang sepenuhnya.

Khayalan atau khayalan adalah kepercayaan yang kuat tentang sesuatu yang tidak nyata. Terdapat pelbagai jenis khayalan yang boleh berlaku dalam psikosis, termasuk:

  • Erotomania khayalan, iaitu kepercayaan bahawa seseorang (biasanya seseorang yang penting atau terkenal) mencintainya
  • Khayalan kebesaran, yakni kepercayaan bahawa dia adalah seseorang yang cerdas, berkuasa, atau berpangkat tinggi
  • Khayalan cemburu, yakni kepercayaan bahawa pasangan mereka tidak setia, tanpa bukti yang jelas
  • Khayalan penganiayaan, yakni kepercayaan bahawa dia atau orang-orang di sekitarnya diperlakukan secara tidak adil, diintai, atau akan dicederakan
  • Khayalan somatik, iaitu kepercayaan bahawa dia menderita penyakit atau kecacatan fizikal

Sementara itu, halusinasi adalah gangguan persepsi yang menyebabkan seseorang melihat, mendengar, merasakan, atau mencium sesuatu yang sebenarnya tidak ada dan tidak dialami oleh orang lain.

Selain khayalan dan halusinasi, gejala lain yang dapat muncul ketika seseorang mengalami psikosis termasuk:

  • Bercakap topik bertele-tele dan di luar
  • Kesukaran berinteraksi dengan orang lain
  • Gangguan mood, seperti kemurungan atau mania
  • Kekeliruan
  • Gangguan tidur
  • Hilang selera makan
  • Hilang Semangat
  • Gangguan kepekatan
  • Gementar
  • Keinginan untuk membunuh diri

Bila hendak berjumpa doktor

Bercakap dengan doktor atau psikiatri anda jika anda mengalami satu atau lebih gejala psikosis, terutamanya jika anda mempunyai perasaan cedera atau bunuh diri.

Rujuk doktor jika ada ahli keluarga anda yang kelihatan bersikap aneh, tidak teratur, atau tidak terkawal.

Lakukan pemeriksaan berkala dengan doktor anda sekiranya anda telah didiagnosis dengan psikosis, supaya keadaan anda dapat dipantau.

Diagnosis Psikosis

Untuk mendiagnosis gangguan psikotik, doktor akan mengemukakan soalan mengenai gejala yang dialami dan sejarah perubatan pesakit dan keluarga, terutama mengenai sejarah kesihatan mental.

Doktor juga boleh melihat keperibadian dan sifat pesakit, termasuk tingkah lakunya sejak kecil dan cara pesakit menangani masalah. Selepas itu, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal untuk mengetahui sama ada simptom pesakit disebabkan oleh penyakit atau penderaan fizikal.

Untuk melihat sama ada terdapat penyakit lain yang mungkin menjadi penyebab kepada aduan di atas, doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan sokongan, seperti:

  • Ujian darah, untuk mengetahui apakah gejala pesakit disebabkan oleh alkoholisme atau penggunaan dadah
  • Imbas dengan sinar-X, imbasan CT, atau MRI, untuk melihat apakah ada penyakit di otak

Rawatan Psikosis

Orang yang mengalami psikosis harus segera mendapatkan rawatan. Sekiranya psikosis tidak dirawat dengan segera, gejala akan bertambah buruk. Ini akan mempengaruhi kehidupan pesakit, baik di persekitaran tempat mereka tinggal dan di tempat kerja.

Kaedah rawatan psikosis bergantung kepada penyebabnya. Berikut adalah beberapa kaedah rawatan yang boleh dilakukan:

Pentadbiran ubat antipsikotik

Doktor akan memberi anda ubat antipsikotik untuk membantu melegakan gejala utama, iaitu khayalan dan halusinasi. Antipsikotik berfungsi dengan mempengaruhi bahan kimia di otak (neurotransmitter), terutamanya dopamin.

Ubat antipsikotik boleh diberikan dalam bentuk minum atau suntikan. Memberi ubat ini mesti dengan nasihat doktor, kerana dosnya akan disesuaikan mengikut usia dan keadaan pesakit.

Beberapa jenis ubat antipsikotik yang boleh diberikan oleh doktor untuk pesakit dengan psikosis adalah:

  • Haloperidol
  • Klorpromazin
  • Perphenazine
  • Aripiprazole
  • Risperidone
  • Quetiapine
  • Olanzapine

Sebagai tambahan kepada ubat antipsikotik, doktor juga boleh menetapkan ubat antidepresan atau antimania (penstabil mood), untuk menghilangkan kemurungan dan mania, yang sering dialami oleh orang yang mengalami psikosis. Doktor juga akan menyuntik ubat penenang, sekiranya gejala pesakit berisiko mencederakan dirinya atau orang lain.

Psikoterapi

Doktor juga akan menasihati pesakit untuk mengikuti psikoterapi, bersama dengan ubat-ubatan. Tujuannya adalah untuk mengubah pemikiran dan tingkah laku, dan mengurangkan kegelisahan yang dialami oleh pesakit. Dengan cara itu, pesakit dapat kembali melakukan aktiviti mereka.

Beberapa kaedah psikoterapi yang boleh digunakan untuk merawat psikosis adalah:

1. Terapi tingkah laku kognitif

Terapi tingkah laku kognitif dilakukan dengan mengarahkan pesakit untuk memahami dan memahami keadaan yang dihidapinya. Tujuannya adalah agar pesakit dapat mengawal gejala yang mereka alami.

2. Terapi keluarga

Pesakit psikotik memerlukan keluarganya untuk membantunya mengatasi gejala tersebut. Walau bagaimanapun, keluarga pesakit tentunya juga memerlukan maklumat dan sokongan emosi untuk menangani psikosis.

Terapi keluarga bertujuan untuk membantu keluarga mengenal pasti pilihan rawatan psikosis, memahami cara menyokong pesakit, dan memahami bagaimana menyelesaikan masalah yang disebabkan oleh psikosis ketika gejala berulang.

3. Terapi kumpulan

Orang dengan psikosis juga boleh menyertai kumpulan yang anggotanya mempunyai psikosis yang sama. Tujuannya adalah agar pesakit memahami keadaan mereka, dan mengetahui cara mencegah dan melegakan simptom psikosis. Kumpulan ini biasanya dibimbing oleh psikologi atau psikiatri.

4. Terapi peningkatan kognitif

Terapi ini dilakukan dengan menggunakan komputer dan kerja berkumpulan. Tujuannya adalah untuk membantu pesakit berfikir dan memahami sesuatu dengan lebih baik.

5. Penjagaan khas yang diselaraskan

Terapi ini menggabungkan ubat, psikoterapi, dan sokongan untuk pesakit untuk meneruskan pekerjaan atau pendidikan mereka. Terapi ini diharapkan dapat membantu pesakit untuk dapat menjalankan aktiviti normal mereka.

Komplikasi Psikosis

Sekiranya tidak dirawat dengan betul, orang yang mengalami psikosis berisiko meninggalkan diri mereka sendiri. Keadaan ini menjadikan orang-orang dengan psikosis terdedah untuk melakukan perkara-perkara yang ceroboh atau berbahaya bagi diri mereka sendiri, seperti menyalahgunakan ubat-ubatan haram atau mengambil minuman beralkohol secara berlebihan.

Halusinasi atau khayalan yang dialami oleh orang dengan psikosis juga dapat mendorong mereka melakukan sesuatu yang berbahaya. Contohnya, halusinasi pendengaran boleh mendorong penghidapnya untuk membunuh diri atau melakukan sesuatu yang berbahaya.

Pencegahan Psikosis

Psikosis tidak dapat dicegah. Walau bagaimanapun, anda boleh menurunkan risiko anda mengalami psikosis dengan melakukan perkara berikut:

  • Mengubati penyakit yang berisiko menyebabkan psikosis
  • Elakkan merokok, minum minuman beralkohol, dan menyalahgunakan dadah
  • Beritahu keluarga, rakan, atau psikologi anda tentang perkara-perkara yang menyusahkan atau membimbangkan anda
  • Melakukan kelonggaran untuk mengatasi tekanan, misalnya dengan yoga atau Pilates
  • Cukup tidur
  • Bersenam secara berkala