Pendarahan Semasa Mengandung Muda? Inilah Yang Perlu Dilakukan

Pendarahan ketika hamil berlaku pada hampir 20% wanita hamil dan penyebabnya tidak selalu berbahaya. Walaupun begitu, wanita hamil masih perlu berwaspada dan menyedari perbezaannyaAntara pendarahan normal dengsebuah berbahaya, dan apa yang perlu dilakukan.

Pendarahan semasa kehamilan pada 3 bulan pertama kehamilan atau trimester pertama tidak selalu berbahaya, tetapi masih perlu diperhatikan. Pendarahan dari faraj semasa awal kehamilan boleh muncul dalam bentuk bintik-bintik atau titisan darah yang kelihatan pada seluar dalam.

Namun, kadang-kadang pendarahan yang berlaku dapat menjadi lebih banyak dan membuat wanita hamil memerlukan pembalut agar tidak membasahi seluar dalam.

Punca Pendarahan Semasa Mengandung Muda

Salah satu penyebab pendarahan yang biasa terjadi pada awal kehamilan adalah pendarahan implantasi, yang merupakan pendarahan yang terjadi akibat penyambungan telur yang disenyawakan ke dinding rahim. Ini mungkin muncul sebagai bintik atau pendarahan ringan selama beberapa hari, tetapi tidak lama dan sama seperti haid.

Kadang-kadang, pendarahan semasa awal kehamilan juga boleh disebabkan oleh hubungan seksual atau perubahan hormon. Selain itu, pendarahan pada awal kehamilan juga dapat disebabkan oleh faktor yang lebih berbahaya, seperti keguguran, kehamilan, jangkitan, atau kehamilan ektopik.

Sekiranya darah yang muncul hanya sedikit dan dapat segera berhenti dalam beberapa hari, ini mungkin bukan keadaan yang berbahaya.

Namun, jika darah yang keluar pada awal kehamilan cukup banyak atau disertai dengan gejala lain, seperti demam, sakit atau kekejangan yang tidak berhenti, atau segumpal tisu atau daging keluar, aduan ini harus diperiksa oleh doktor.

Untuk mengetahui punca pendarahan yang dialami wanita hamil, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan sokongan, seperti ultrasound perut atau transvaginal. Sekiranya perlu, doktor juga boleh melakukan ujian darah.

Apa yang perlu dilakukan semasa pendarahan pada usia muda

Sekiranya wanita hamil mengalami pendarahan semasa awal kehamilan, rawatan awal yang boleh dilakukan adalah berehat dengan rehat di tempat tidur (rehat di atas katil) cepat. Selepas itu, ada beberapa langkah yang boleh diambil oleh ibu hamil, iaitu:

  • Berbaring dan mengurangkan masa berdiri dan berjalan. Sekiranya perlu, minta cuti dari tempat kerja.
  • Elakkan melakukan hubungan seks semasa pendarahan dan jangan gunakan pembersih faraj.
  • Pakai alas agar lebih mudah untuk mengira berapa banyak pendarahan yang berlaku. Elakkan menggunakan tampon.
  • Perhatikan warna darah, seperti merah jambu, merah-coklat, merah terang, dan sama ada terdapat ketulan tisu atau daging.
  • Awas pendarahan jika keluar lebih banyak seperti haid, berwarna merah segar, atau disertai dengan kekejangan perut. Di samping itu, perlu juga memerhatikan pendarahan yang berlaku secara berterusan semasa kehamilan muda.

Sekiranya tidak menjadi lebih baik atau bertambah buruk, wanita hamil perlu segera berjumpa doktor, bukan? Wanita hamil juga harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya mereka mengalami pendarahan disertai dengan sakit atau kekejangan yang tidak tertahankan di bahagian bawah perut atau pelvis.

Selain itu, pendarahan yang disertai dengan pelepasan tisu dari vagina juga mesti diperhatikan. Sebarang tisu yang keluar semasa pendarahan tidak boleh dikeluarkan, ia mungkin diperlukan semasa pemeriksaan doktor.

Perkara yang perlu dilakukan sekiranya pendarahan yang dialami oleh wanita hamil disertai dengan pening, demam, dan pengsan adalah pergi ke UGD dengan segera.

Sekiranya aduan pendarahan semasa kehamilan awal tidak membaik atau wanita hamil merasa risau, anda harus segera berjumpa doktor supaya pemeriksaan dan rawatan yang sesuai dapat dijalankan.

Semakin cepat ia dirawat, risiko untuk wanita hamil mengalami komplikasi pada kehamilan akan semakin rendah. Tetapi, jika dibiarkan terlalu lama, pendarahan yang tidak normal semasa awal kehamilan boleh menyebabkan keguguran.