Kanser dubur - Gejala, sebab dan rawatan

Kanser dubur adalah barah atau pertumbuhan sel yang cepat, tidak terkawal, dan ganas di dubur. Kanser dubur adalah sejenis barah yang agak jarang berlaku. Kanser dubur boleh menyebabkan kesakitan dan pendarahan di dubur.

Anus adalah tiub pendek di hujung rektum dan berfungsi sebagai jalan masuk untuk najis melintas. Salah satu penyakit yang berkaitan dengan kanser dubur adalah jangkitan HPV (papillomavirus manusia). Kanser dubur mempunyai kemungkinan untuk disembuhkan, terutama jika dikesan pada peringkat awal dan segera dirawat.

Punca Kanser dubur

Kanser dubur disebabkan oleh perubahan genetik (mutasi) pada sel dubur yang menyebabkan sel-sel ini berubah menjadi ganas. Sel dubur yang tidak normal tumbuh dengan cepat, tidak terkawal, merosakkan tisu sekitarnya, dan merebak ke bahagian lain badan (metastasize).

Kanser dubur sering dikaitkan dengan jangkitan virus human hlmapillomavirus (HPV). Namun, itu tidak bermaksud bahawa setiap orang dengan jangkitan HPV akan mengalami barah dubur. Jangkitan dengan virus HPV akan menghasilkan protein yang dapat melumpuhkan protein penekan tumor dalam sel normal, sehingga sel dapat tumbuh dengan tidak terkawal.

Jenis kanser dubur

Berdasarkan jenis sel yang berubah menjadi ganas, barah dubur dapat dibahagikan kepada beberapa jenis, iaitu:

  • Karsinoma sel skuamosa, yang merupakan barah yang bermula pada sel di saluran dubur
  • Adenokarsinoma, yang merupakan barah yang berasal dari kelenjar di sekitar dubur
  • Karsinoma sel basal, iaitu barah yang bermula di sel-sel permukaan dubur dan sangat jarang berlaku

Selain kanser dubur, tumor jinak yang berkembang menjadi malignan (pra-barah) juga dapat muncul di dubur. Contohnya ialah neoplasia intraepithelial dubur (AIN) dan lesi intraepitelium skuamosa dubur (SIL).

Faktor Risiko Kanser dubur

Terdapat beberapa faktor yang boleh membuat seseorang lebih berisiko terkena barah dubur, termasuk:

  • Lebih 50 tahun
  • Kerap menukar pasangan seksual
  • Selalunya penerima seks dubur
  • Mempunyai sejarah barah serviks
  • Mengalami ketuat pada dubur yang boleh disebabkan oleh jangkitan HPV
  • Mempunyai sistem imun yang lemah kerana menghidap AIDS, mengambil ubat imunosupresan, atau menjalani kemoterapi
  • Mempunyai tabiat merokok

Gejala Kanser dubur

Pada sesetengah orang, barah dubur mungkin tidak menyebabkan gejala (asimtomatik) pada mulanya. Walau bagaimanapun, pada kebanyakan orang dengan kanser dubur, gejala boleh muncul dalam bentuk:

  • Pendarahan dari rektum atau dubur
  • Sakit di dubur
  • Benjolan atau bengkak di dubur
  • Gatal di dubur dan keluar seperti lendir atau nanah dari dubur
  • Perubahan corak usus

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor jika anda mengalami aduan atau gejala yang disebutkan di atas, terutamanya jika anda mempunyai keadaan yang dapat meningkatkan risiko terkena barah dubur.

Diagnosis Kanser dubur

Untuk mendiagnosis kanser dubur, doktor akan bertanya mengenai gejala dan keluhan yang dialami oleh pesakit, serta melakukan pemeriksaan pada rektum dan dubur untuk melihat apakah ada benjolan yang dapat menunjukkan barah.

Pemeriksaan boleh dilakukan dengan teknik rektum digital dan dilanjutkan dengan bantuan anusoskop. Anusoskop adalah alat seperti corong yang digunakan untuk melihat dubur dan rektum dengan lebih jelas.

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor juga akan melakukan beberapa pemeriksaan sokongan seperti berikut:

  • endoskop, untuk melihat rektum dan dubur, dan untuk mengesan kehadiran atau ketiadaan tisu yang tumbuh secara tidak normal di saluran pencernaan
  • Ultrasound transrectal, untuk melihat tisu yang tumbuh di kawasan dubur dan sekitarnya
  • Biopsi dengan mengambil sampel tisu dubur, untuk menentukan jenis sel dan tisu yang sedang tumbuh
  • Imbasan dengan CT scan, MRI, dan PET scan untuk menentukan lokasi, ukuran, dan tahap barah pesakit

Tahap barah dubur

Berdasarkan klasifikasi TNM (tumor, nodul, dan metastasis), kanser dubur dapat dibahagikan kepada 4 peringkat. Inilah penjelasannya:

  • Tahap 0: Kanser hanya terdapat pada mukosa dubur. Tahap 0 juga dipanggil lesi intraepitelium skuamosa bermutu tinggi (HSIL).
  • Tahap I: Kanser dubur berukuran 2 cm, tidak merebak ke kelenjar getah bening, tidak merebak ke tisu atau organ lain
  • Tahap 2: Kanser dubur> 2 cm dan tidak merebak ke organ lain
  • Tahap 3: Kanser dubur telah merebak ke kelenjar getah bening di sekitar dubur atau ke organ di sekitar dubur, seperti pundi kencing, saluran kencing (uretra), dan vagina
  • Tahap 4: Kanser dubur telah merebak ke kelenjar getah bening dan organ lain lebih jauh dari dubur, seperti hati atau paru-paru

Rawatan Kanser dubur

Rawatan kanser dubur akan disesuaikan dengan tahap barah dan keadaan umum pesakit. Berikut adalah beberapa kaedah yang digunakan untuk rawatan barah dubur:

1. Gabungan kemoterapi dan radioterapi

Untuk meningkatkan keberkesanan dan kejayaan rawatan barah, doktor biasanya menggunakan kombinasi kemoterapi dan radiasi.

Kemoterapi dilakukan dengan memberi ubat untuk membunuh sel barah. Walau bagaimanapun, ubat ini juga dapat merosakkan sel yang sihat, seperti sel di saluran pencernaan dan folikel rambut.

Radioterapi menggunakan sinar-X dan proton untuk membunuh sel barah.

2. Operasi

Pada peringkat awal kanser dubur, doktor akan melakukan pembedahan untuk membuang barah dubur. Sekiranya kanser dubur kecil, prosedur pembedahan tidak akan merosakkan terlalu banyak tisu di sekitarnya, termasuk otot sfingter dubur, yang mengatur pergerakan usus.

Untuk merawat barah dubur lanjut, doktor boleh melakukan prosedur reseksi abdominoperineal. Dalam prosedur ini, doktor akan membuang saluran dubur, rektum, dan bahagian usus besar. Selanjutnya, usus besar yang selebihnya akan dihubungkan ke dinding perut yang telah berlubang (stoma), sehingga tinja masih dapat dikeluarkan.

3. Imunoterapi

Imunoterapi bertujuan untuk meningkatkan sistem imun pesakit untuk melawan sel barah. Imunoterapi biasanya digunakan untuk merawat pesakit dengan kanser dubur maju.

4. Terapi hlmterapi alliative atau sokongan

Terapi ini diberikan untuk melegakan simptom barah dubur dan melegakan kesan sampingan dari rawatan barah. Terapi ini akan dilakukan bersama dengan kaedah rawatan barah yang lain.

Kanser dubur jarang merebak (metastasis) ke bahagian badan yang lain. Apabila sel barah merebak ke hati dan organ lain, barah dubur akan sukar diubati.

Pencegahan Kanser dubur

Sehingga kini, barah dubur tidak dapat dicegah. Walau bagaimanapun, langkah-langkah berikut dapat diambil untuk mengurangkan risiko kanser dubur:

  • Dapatkan vaksin HPV semasa anda remaja atau dewasa
  • Jangan menukar pasangan seksual
  • Tiada seks dubur
  • Menjalani pemeriksaan kanser dubur jika anda mempunyai faktor risiko
  • Berhenti merokok