Perbezaan antara Kelakuan Narsisistik dan Keperibadian Narsisistik

Sayaistilah narsisistik sebenarnya tidak ditujukan ke orang siapa suka buat  selfie kemudianmuat naik ke media sosial. Terdapat perbezaan ketara antara tingkah laku narsisis dan gangguan keperibadian narsistik. Walaupun mereka mempunyai ciri yang serupa, mereka tidak sama.

Dalam psikologi, narsisme adalah keadaan apabila seseorang merasa terlalu terkesan dengan dirinya sendiri. Narsisme tidak selalu dilihat buruk, terdapat beberapa tingkah laku narsis yang sebenarnya memberi kesan yang baik kepada pelakunya.

Namun, jika tingkah laku narsisis ini menjadi kebiasaan dan berlebihan, itu mungkin merupakan tanda gangguan keperibadian narsis.

Beza Gangguan Keperibadian Narsistik dan Kelakuan Narsisistik Biasa

Seseorang dikatakan mengalami gangguan keperibadian narsistik ketika mereka menunjukkan ciri-ciri berikut:

  • Mengutamakan kepentingan diri di atas segalanya dan sukar menerima kritikan daripada orang lain
  • Merasakan dirinya yang terhebat, unik, istimewa, dan berharap orang berfikir demikian
  • Selalunya memonopoli perbualan dan membesar-besarkan pencapaian dan bakatnya
  • Sentiasa ingin dikagumi atau diperhatikan dan mudah cemburu, tersinggung, dan marah apabila ini tidak diperoleh
  • Sentiasa mengharapkan perlakuan istimewa dan bersikap sombong atau sombong
  • Ketidakupayaan atau keengganan untuk memikirkan perasaan orang lain
  • Mempunyai keyakinan diri yang tinggi dan berpendapat bahawa banyak orang cemburu kepadanya
  • Suka memanfaatkan orang lain untuk mencapai impiannya
  • Selalunya berkhayal tentang perkara-perkara, seperti berjaya di tempat kerja, menjadi yang terbaik di antara rakan, atau mempunyai kehidupan yang sempurna

Orang dengan gangguan keperibadian narsistik mungkin kelihatan mempunyai keyakinan diri yang normal seperti kebanyakan orang. Namun, hakikatnya tidak begitu. Orang yang mempunyai masalah keperibadian narsistik hampir tidak pernah rendah diri dan selalu menganggap diri mereka lebih baik dan lebih penting daripada yang lain.

Ini tentu saja berubah dengan tingkah laku narsistik yang normal. Orang dengan sikap ini masih menyedari batasan dan kesalahan yang mungkin telah dilakukan. Dia juga berusaha memperbaiki hubungan ketika dia secara tidak sengaja menyakiti orang lain.

Sifat dan tingkah laku narsis tidak boleh dijaga

Sifat dan tingkah laku narsis yang masih dalam had normal sebenarnya tidak perlu dibimbangkan. Ini sebenarnya adalah tanda yang dimiliki seseorang cinta diri dan harga diri yang baik.

Contohnya, dengan tingkah laku narsisistik yang normal, seseorang dapat berfikiran positif dan lebih bahagia dengan hidupnya. Ini akan membantunya menempuh masa-masa sukar. Tingkah laku narsis juga dapat menjadi sumber motivasi sehingga seseorang dapat menyelesaikan pekerjaan atau cabaran dengan baik tanpa merasa kecewa.

Walaupun begitu, sifat dan tingkah laku narsisis ini tidak boleh dipertahankan kerana ia boleh berkembang menjadi gangguan keperibadian narsis. Apabila seseorang mengalami gangguan keperibadian, ini akan menyebabkan pelbagai masalah dalam hidupnya, sama ada masalah dalam hubungan sosial untuk bekerja.

Seseorang dikatakan mengalami keperibadian narsis jika dia sukar mengawal egonya, merasa paling penting dan cenderung menjatuhkan orang lain, atau cenderung menjadi megalomania. Gangguan ini perlu dirawat oleh psikologi atau psikiatri.

Untuk mengatasi gangguan keperibadian narsistik, umumnya ada 2 cara yang boleh dilakukan oleh psikologi dan psikiatri, iaitu:

Psikoterapi

Mengendalikan narsisme yang berlebihan melalui kaunseling atau lebih tepatnya psikoterapi dapat membantu orang yang mempunyai keperibadian narsis untuk menjalani kehidupan yang lebih baik. Melalui terapi ini, dia akan dipimpin untuk lebih memahami perasaan dan batasan dirinya dan orang lain.

Melalui psikoterapi, orang dengan gangguan keperibadian narsis diharapkan mempunyai hubungan sosial dan kualiti hidup yang lebih baik. Bukan hanya itu, melalui kaedah ini, dia juga akan dipimpin untuk mengenali kekuatan dan potensinya sehingga dia dapat menerima kritikan dan kegagalan.

Untuk mencapai perubahan maksimum, tentu memerlukan kesabaran dan masa.

Dadah

Dadah umumnya diperlukan untuk merawat gangguan keperibadian narsistik disertai dengan gejala lain, seperti psikopati, halusinasi, khayalan, mood perubahan pantas, atau erotomania.

Ini kerana kemunculan narsisme boleh disebabkan oleh gangguan mental tertentu, seperti skizofrenia atau gangguan bipolar. Untuk mengubatinya, doktor boleh memberi ubat, seperti ubat antipsikotik dan antipsikotik penstabil mood.

Tingkah laku narsis dan gangguan keperibadian narsis tidak sama. Sekiranya seseorang sudah mengalami gangguan keperibadian, baik narsisistik atau jenis lain, lebih baik berjumpa dengan psikiatri atau psikologi, terutamanya jika ia telah menimbulkan masalah dalam kehidupannya sendiri atau orang lain.